Anak-anak Wajib Bisa Berenang

Mengajarkan anak mengenal air sejak dini,

Di Jepang ada seorang anak yang selamat dari banjir gegara dia bisa uitemate. Dia mengapung berjam-jam di air dan tetap tenang dan akhirnya berhasil diselamatkan. Uitemate adalah mengapung dipermukaan air sembari tiduran, dan itu sudah diajarkan sejak dini di sana.

Tregedi Pilu di Waduk Kedong Ombo yang menewaskan 9 wisatawan menjadi potret buruk pengelolaan wisata air. Di sini saya tidak ingin mencari kambing hitam siapa yang salah, namun tafakur bagaimana agar tidak terulang kembali.

Melihat data korban, adalah ibu-ibu dan anak-anak. Menjadi pelajaran adalah apakah mereka bisa berenang? Kalaupun bisa berenang, mengapa mereka bisa tenggelam dan menjadi korban.

Mungkin wajar, jika seseorang tenggelam gegara tidak bisa berenang. Namun ada juga yang bisa berenang dan tenggelam. Sangat miris sekali, air bisa menjadi tempat yang mengerikan, padahal seharusnya mengasyikan.

Saya teringat cerita tentang 2 mahasiswa saya yang tenggelam di air terjun. Niat baik menolong temannya yang tenggelam, malah ikut ditenggelamkan dan tewas bersama.

Orang yang panik di air (entah bisa berenang atau tidak) akan cenderung mencari pegangan apa saja agar kepalanya tetap dipermukaan dan bisa bernafas. Celakannya jika yang dipegang itu adalah orang yang menolong. Mereka berdua akan saling meronta, lemas dan akhirnya tenggelam bersama.

Cerita yang kedua saat di Karimunjawa. Ada seorang balita yang lepas dari pengawasan orang tuanya, sehingga di tercebur di kolam penangkaran hiu. Saya teringat persis di depan mata saya, jika teman saya yang tidak berenang relfek menceburkan diri ke kolam untuk menolong anak tersebut. Untung saja kolamnya dangkal, selamatlah mereka berdua.

Tidak berbeda jauh dengan teman saya yang berusaha menyelamatkan pacarnya yang sengaja di lempar ke kolam renang sedalam 2 meter. Mereka yang melempar ini tidak tahu jika yang dilempar tidak bisa berenang. Melihat hal tersebut, pacarnya spontan turun untuk menolong, padahal tidak bisa berenang juga. Akhirnya bisa saya tolong satu persatu, meski sudah pada mau kehabisan nafas.

Cerita yang ketiga adalah saya menemani teman free dive atau menyelam bebas. Kita sama-sama menyelam tanpa bantuan tabung oksigen, yakni cukup 1 tarikan nafas. Teman saya yang menyelam di bawah saya mengalami black out atau pingsan. Saya melihat dia sudah tenggelam, dimana mulut dan mata sudah terbuka.

Cara menolongnya, saya menyelamatkan diri dulu ke atas. Berpikir sejenak, ambil nafas panjang dan turun lalu mangangkat badannya ke permukaan. Dengan modal pelatihan penyelamatan bawah air, saya bisa menyelamatkan nyawa teman saya tersebut.

Dari beberapa kejadian di atas, betapa berenang itu sangat penting dan pokok sebagai bekal diri. Tidak usah berpikir renang dengan gaya yang baik dan benar layaknya atlet renang. Mereka dicetak untuk adu cepat, tetapi dalam hal ini dicetak agar bisa menguasai diri dalam air, mengapung, dan bisa menyelamatkan diri dan orang lain.

Renang survival menjadi latihan dasar.

Dalam beberapa kesempatan di klub selam saya, selalu diajarkan hal yang paling mendasar yakni renang survival. Pelajaran bagaimana bertahan hidup di air. Pelajaran selanjutnya baru belajar menyelamatkan orang lain yang mengalami musibah di air. Musibah tidak selalu tenggelam, bisa saja kram, bisa terkena serangan binatang liar, hipotermia, dan lain sebagainya.

Uitemate di Jepang.

Dengan demikian, kami juga memberikan pelatihan pada anak-anak, bahkan dari taman kanak-kanak bagaimana bertahan hidup di air, mengenal air dan lain sebagainya. Di jepang, pelajaran ini sudah menjadi kurikulum. Masyarakat Jepang sadar akan potensi bencana, dan mereka melatih masyarakatnya untuk mitigasi dan wajib bisa berenang.

Mengenalkan dunia air pada anak-anak.

Tidak susah mengajarkan anak-anak untuk berenang. Tubuh mereka masih elastis untuk dilatih dan mental mereka masih mudah dibentuk. Tidak usah berpikir mereka renang model gaya anjing, kupu-kupu atau lele, yang penting mereka bisa terlebih dahulu. Kalau mau jadi atlit atau menyempurnakan gerakan, baru dilatih ulang.

Tidak terbayangkan jika anak-anak suka air, bisa berenang, dan tidak panik. Kejadian di Waduk Kedung Ombo bisa dimitigasi. Sudah seyogyanya anak-anak memang harus diwajibkan bisa berenang, berikut orang tuanya harus bisa terlebih dahulu. Saya sangat berduka, seorang ibu tewas bersama 2 anaknya.

Pelajaran bagi kita semua… damai di sana sodaraku…

Mereka harus kenal air sejak dini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s