Banyumasan dan Ngapak-ngapak, Malu tetapi Bikin Rindu

Suatu hari di kereta Kaligung jurusan Semarang-Brebes, berawal dari stasiun Poncol. Dalam gerbong yang penuh sesak dan acapkali harus berhimpitan atau duduk ditengah-tengah karena tidak dapat tempat duduk. Disebalah saya sepertinya para mahasiswi, karena obrolan mereka seputar dunia kampus. Setelah tanya-tanya ternyata mereka adalah mahasiswi asal tegal yang kuliah disalah satu PTN di Semarang. Obrolan hangat dengan bahasa Indonesia nampak meriah, dasar cewek. Begtu masuk di stasiun Pemalang ke arah barat, tiba-tiba bahasa berubah menjadi bahasa Banyumasan. Nampak logat asli dari mereka, yang mungkin hanya dipakai di wilayah teritorialnya saja, diluar itu tetap pakai bahasa nasional.

Dilain tempat saat hendak mendaki Gunung Slamet. Kerena sudah kelewat malam, akhirnya menginap di Terminal Purwokerto. Malam yang dingin, dan suasana mencekap, kondisi biasa ditempat umum. Di luar sana ada keributan, ternyata ada beberapa preman mabuk yang sedang berselih. Mungkin bagi beberapa orang akan ketakutan melihat situasi tersebut, tetapi entah mengapa membuat perut serasa di aduk-aduk. Mendengar pertengkaran preman mabuk dengan bahasa Banyumasan, dan dengan dilakek khasnya yang lucu serasa tertawa tak bisa berhenti. Baru kali ini orang adu mulut tetapi membuat tertawa karena ”ngapak-ngapaknya”.

Hidup dan besar di antara Yogyakarta dan Surakarta, dengan bahasa jawa yang kental dan hampir dimengerti seluh orang Jawa. Dibalik bahasa nasional Jawa tersebut, muncul dialek-dialek seperti; Banyumasan, Jawa Timuran, dan Pesisir utara timur Jawa dengan ciri khasnya masing-masing. Banyumasan adalah salah satu dialek, yang memiliki ciri khas. Ada yang mengatakan, bahasa ”penginyongan” karena menggunkana kata inyong untuk menyebut ”saya” atau bahasa ”ngapak-ngapak” karena aksen ”k” begitu kuat dilontarkan.

Menjadi pertanyaan, kenapa mahasiswi tadi memakai bahasa Indonesia saat diluar wilayahnya?. Ungkapan kata ”malu” itu yang muncul. Bahasa Penginyongan, ngapak-ngapak seolah bahasa Jawa kaum pinggiran, rendahan atau udik. Dari sejarahnya, dialek Banyumasan adalah milik kaum bawahan, tani dan peternak. Dahulu Banyumas masuk dalam wilayah kasunanan Surakarta dengan menggunakan bahasa Anyaran. Bahasa Anyaran adalah bahasa baru yang membedakan dengan bahasa Jawa kuno yang penuh aturan, tatakram dan ada stratanya.

Apabila diperhatikan, bahasa Banyumasan tidak ada tingkatannya seperti bahasa jawa yang ada krama dan krama inggil. Karena pada awalnya bahasa tersebut di gunakan petani atau peternak, maka bahasanya polos apa adanya. Namun ada juga yang memasukan bahasa krama, sebagai wujud penghormatan. Bahasa yang lugu, ceplas-ceplos dan apa adanya, itulah penginyongan atau ngapak-ngapak. Seolah tidak ada basa-basi, ditutup-tutupi dengan siapa berbicara. Mungkin ada kesan bahasa yang kasar dan tidak ada ”unggah-ungguhnya” memang demikian jika dilihat dari sejarahnya.

Aksen khas dengan huruf K yang ditonjolkan pada akhir kata, atau huruf A yang tetap di baca A, berbeda dengan Jawa yang di ucapkan O. Bagi sebagian orang, bahasa Banyumasan memiliki daya tarik, karena lucu, dan acapkali menjadi bahan dalam ranah dunia hiburan. Sebut saja Cici Tegal, Parto Patrio atau Trio Warkop dengan banyolan khas Banyumasan dengan ngapak-ngapaknya. Ada sensasi tersendiri disaat mendengar dialek penginyongan ini. Tanpa mengurangi rasa hormat, dialek tersebut memang lucu, dari nada bicaranya dan kosakatanya yang kadang tak lazim.

Sangat sayang jika dialek tersebut terancam oleh gerusan jaman. Malu menggunakan dialek banyumasan diluar wilayahnya adalah indikatornya. Wajar jika ada rasa malu atau minder, karena orang yang mendengar akan tertawa atau senyam-senyum. Bayangkan saja ada cewek cantik dengan logat tegal yang medok ”apa kata dunia”. Ada sebuah situs jejaraing sosial bagi mereka yang ingin eksis dengan bahasa pengiyongan. Kayakiye.com adalah salah satunya yang mencoba eksis didunia maya. Sungguh luar biasa anggotanya yang tetap mempertahankan dialek Banyumasan.

Saya termasuk penggila dialek Banyumasan, dan suplemen di beberapa majalah berbahasa Jawa yang memasukan dialek Banyumasan adalah bacaan wajib. Jika anda kenal dengan Samidi penyiar radio yess Cilacap dengan program siaran Curanmor ”curahan perasaan dan humor” adalah contoh nyata bagaimana dialek tersebut tetap dipertahankan. Biarpun kata orang udik, ndeso, lucu, kasar, tetaplah sebuah kekayaan yang tak ternilai dan harus tetap dipertahankan. Bahasa dengan dialeknya menunjukan kekayaan yang luar biasa, kita punya bahasa Persatuan tetapi saya punya dialek, dan kenapa malu dengan harta. Berjayalah pengiyongan dan terus ngapak-ngapak. Inyong, Rika Tresna ngapak-ngapak.

salam

DhaVe

49 thoughts on “Banyumasan dan Ngapak-ngapak, Malu tetapi Bikin Rindu

  1. mupengml said: walaupun inyong gak bisa basa ngapak tapi inyong peduli dengan bahasa daerah itu :Dbaru-baru ini inyong kebagian file MP3 salah satu episode Curanmor *ngakak ra mari-mari*

    saya punya ratusan curanmor.. cari ajah di guugle apa 4 shared..ada banyak tinggal sedooot

  2. wprazh said: mendengar dan mencoba berbicara memang menyenangkan 🙂

    meski saya lahir dan besar di wilayah Yogyakarta saya pinter ngomong ngapak2 khas banyumasan lho hehehe, selain banyumasan saya dulu kecil juga terbiasa bergaul dengan teman2 dari surabaya yang menggunakan bahasa jawa timuran, jadi ga terlallu susah mengikuti kosa kata dan dialek mereka.Oh iya antara dialek banymasan dan tegal meski sekilas terdengar mirip tapi sesungguhnya banyak sekali perbedaannya, baik tekanan kata maupun sebagian kosa katanya.

  3. dhave29 said: wis tekak………….

    nyong asli wong ngapak kang, nang MP nek ketemu wong ngapak ya penake ngapak wong jawa ya jawa, tapi rata2 sih nyong malah bebeh nganggo bahasa Indonesia EYD mendingan nganggo bahasa Indonesia EGP baen lah nek nggo nang internetan mah

  4. dhave29 said: wis tekak………….

    salah satu percakapan samidi saat kaget kamar mandinya bisa nyala sendiri lampunya”bapakee, ajaib apa!!! wis bola bali dikandani, aja nguyuh nang kulkasss, aja nguyuh nang kulkass”lucu

  5. dhave29 said: wis tekak………….

    *** Sangat sayang jika dialek tersebut terancam oleh gerusan jaman. Malu menggunakan dialek banyumasan diluar wilayahnya adalah indikatornya.***Bongsone dewe ngrusak bosone dewe…opo meneh sing sok Inggris an koyo SBY….lha kepriben Dhave, aku iki isih njowo…..

  6. sulisyk said: meski saya lahir dan besar di wilayah Yogyakarta saya pinter ngomong ngapak2 khas banyumasan lho hehehe, selain banyumasan saya dulu kecil juga terbiasa bergaul dengan teman2 dari surabaya yang menggunakan bahasa jawa timuran, jadi ga terlallu susah mengikuti kosa kata dan dialek mereka.Oh iya antara dialek banymasan dan tegal meski sekilas terdengar mirip tapi sesungguhnya banyak sekali perbedaannya, baik tekanan kata maupun sebagian kosa katanya.

    tegal banyumas..tetap ada beda…namun telinga saya belum peka 😀

  7. anotherorion said: nyong asli wong ngapak kang, nang MP nek ketemu wong ngapak ya penake ngapak wong jawa ya jawa, tapi rata2 sih nyong malah bebeh nganggo bahasa Indonesia EYD mendingan nganggo bahasa Indonesia EGP baen lah nek nggo nang internetan mah

    wis ayoo ngapak wae….Kang

  8. slamsr said: salah satu percakapan samidi saat kaget kamar mandinya bisa nyala sendiri lampunya”bapakee, ajaib apa!!! wis bola bali dikandani, aja nguyuh nang kulkasss, aja nguyuh nang kulkass”lucu

    bola bali bola bali bola bali….. itu yang bikin lucu,,,,, Kaki samidi….tak bosen aku ngrungokna….kaki samidi karo kaki ari

  9. orangjava said: *** Sangat sayang jika dialek tersebut terancam oleh gerusan jaman. Malu menggunakan dialek banyumasan diluar wilayahnya adalah indikatornya.***Bongsone dewe ngrusak bosone dewe…opo meneh sing sok Inggris an koyo SBY….lha kepriben Dhave, aku iki isih njowo…..

    nah itulah…. dari sananya aja udah menggerus apalagi kita orang bawahan. Yuk nguri-uri bahasa daerah…wis aja dimek-mek mengko men mletek dewek

  10. dhave29 said: nah itulah…. dari sananya aja udah menggerus apalagi kita orang bawahan. Yuk nguri-uri bahasa daerah…wis aja dimek-mek mengko men mletek dewek

    lha kepriben tho dhave….aku iki yo senang BANYUMASAN jeeee..iku lho sing ayu lan megal megol…hadeuhhhhhhhhh

  11. dhave29 said: nah itulah…. dari sananya aja udah menggerus apalagi kita orang bawahan. Yuk nguri-uri bahasa daerah…wis aja dimek-mek mengko men mletek dewek

    ngrungoke Samidi, mbah Kobro mbok ping piro ae rak tau bosenberbangga dengan dialeg lokal 😀

  12. rawins said: malu tanpa dasarbahasa ngapak kan bahasa jawa tertua*katanya sih…

    penulis ngapak di blog juga makin berkurang*kalo ke jatilawang mampir lagi ke ahmad tohari ahbikin lomba nulis ngapak yang lebih gedean

  13. Betul tul 100 % Lur, nek ana sing gelem nambaih dadi 200% apa sewu % ya lewih apik. Nek jawa ngapak kue tetep bisa gaul dan dipertahankan.. iya Mbok.
    Aku sing asli wong Karawang bae bisa ngapak tur ora isin ngomong ngapak. kenapa rika-rika pada isin ngomong ngapak.
    Mengko basa ngapak diaku nang negara sejenlah pda clala-clili. Rika arep ngomong basa apa jajal?

  14. Comment disit lah nyonge
    Walaupun saya orang jogja asli tpi saya punya ktertarikan yg ckup bsar trhadap dialeg ngapak ini
    pokokke ngapak bae lah I love ngapak, ora ngapak ora maen ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s