Menciptakan Mata Air, Bukan Meninggalkan Air Mata

Reboisasi.

Mungkin banyak yang tidak sadar, air bersih yang selama ini kita pakai itu datangnya dari mana dan siapa yang mengadakan. Kita hanya sebatas bayar dan pakai, urusan darimana itu kembalikan pada yang mengelola saja. Bagaimana jika kita ikut tahu datangnya dari mana, kemudian ikut berpartisipasi mengadakan air bersih itu langsung dari sumbernya. Warga Sleker Kopeng, Jawa Tengah sudah menyadari pentingnya sumber air, sehingga mereka berangkat untuk menyelamatkan mata air tersebut, agar tidak menjadi air mata.

Hari ini saya diundang warga Sleker untuk berpartisipasi dalam penanaman hutan tangkapan air tepatnya di hutan Umbul Songo Kopeng. Hutan ini adalah anugerah yang istimewa karena telah menyediakan 9 mata air, sehingga disebut denggan Umbul (mata air) dan songo (sembilan). Hutan ini menjadi satu-satunya sumber air bersih dari beberapa desa di bawahnya, bahkan kono sampai kota Salatiga yang berjarak 15 20 km.

Awalnya hutan Umbul Songo adalah kawasan hutan homogen yang ditanami pinus dan dikelola oleh Perhutani. Semenjak pengelolaanya berpindah ke Taman Nasional Gunung Merbabu, hutan Umbul Songo berubah status. Jika dahulu isinya pohon pinus, kini sudah beragam jenis tumbuhan hadir di sana.

Kerjabakti reboisasi.

Taman Nasional Gunung Merbabu memiliki kebijakan, ada zona-zona tertentu di dalam kawasan Taman Nasional Gunung Merbabu, salah satunya adalah zona pemanfaatan sumber air bersih. Salah satu konsekuensi dari pemanfaatan ini adalah perawatan daerah tangkapan dan resapan air.

Perawatan zona tangkapan dan resapan air yakni dengan memerbanyak tumbuhan yang mampu menangkap air hujan lalu memasukan dalam tanah. Air hujan yang tertangkap inilah yang nantinya akan menambah debit atau kuantitas air tanah. Apabilan air hujan ini tidak bisa ditangkap, maka akan berpotensi menjadi aliran permukaan yang menyebabkan banjir, tanah longsor/erosi, dan berkurangnya debit air.

Membawa bibit ke hutan.

Warga Sleker, mulai menyadari pentingnya daerah tangkapan dan resapan air, sehingga mereka serempak ingin mememertahankan dan meningkatkan jumlah air tanah. Secara swadaya, kesadaran ini diterjemahkan dengan gotong royong dengan mempersiapkan bibit dan melakukan penanaman.

Hari ini, sekitar 80 warga bergotong royong membawa sekitar 200 bibit beringin, puspa, dan aren menuju lokasi yang ditentukan yakni daerah yang bernama Ngroto. Daerah ini adalah puncak dari hutan Umbul Songo yang berpotensi menjadi daerah tangkapan dan resapan air.

Kepala Resort Kopeng-Taman Nasional Gunung Merbabu, Nur Kojin mengatakan jika daerah Hutan Umbul Songo ibaratntya adalah spons/busa yang dapat menangkap, menyerap, dan menyimpan air hujan. Air hujan yang tersimpan tersebut kemudian akan dialirkan melalui mata air di tuk/mata air umbul songo.

Kadus Sleker-Kopeng, Slamet Sulasdi juga mengatakan jika warganya mendapat hak pemakaian air dari Umbul Songo dan sudah selayaknya berkewajiban menjaga dan merawat mata air dan hutannya. Dia mengkoordinir, jika setiap RT minimal mengirimkan minimal 5 warganya untuk kerja bakti di hutan. Dengan demikian, minimal setiap ada kerja bakti, minimal ada 60 warga yang berpatisipasi secara mandiri.

Munculnya kesadaran ini, adalah wujud syukur sebab selama ini air yang mengalir di dusun mereka tidak pernah mati, meskipun debitnya kadang sedikit berkurang. Kegiatan warga inilah yang mendapat apresiasi yang bagus dari Taman Nasional Gunung Merbabu berkaitan keterlibatan masyarakat menjaga hutan dan sumber dayanya.

Warga yang menanam.

Dalam akhir kegiatan, pak Kadus berpesan jika kegiatan ini akan terus berlangsung dan berkelanjutan. Dia berharap warganya bisa menciptkan mata air, bukan air mata.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s