Teror Jarum Suntik Buat Komandan

aparat7

Baru saja kemarin kejadian di ujung jembatan sana, abang kan yang pakai mobil putih..?” jawab anggota Brimob yang berjaga saat saya bertanya tentang keamanan daerah ini. Dalam hati saya, pihak keamana ini seperti anak kecil membuat istana pasir yakni dengan membuat benteng dari tumpukan batuan kali. Benteng ini bukan sembarang benteng, kerena sebagai tameng terakhir dari serangan teroris yang mengancam setiap saat. Walau hanya dari tumpukan batuan kali, setidaknya bisa menjadi pelindung manakala konflik setiap saat bisa terjadi.

Dibawah pohon kakao kami saling bercanda tawa dengan anggota Brimob yang sedang bertugas. Sebanyak 20 personil ditugaskan menjaga keamanan Kabupaten Poso sisi selatan dari gangguan keamanan. Mereka selalu siaga 24 jam dengan senapan ditangan dan siap mengambil keputusan jika ada sesuatu terjadi. Benteng takeshi dari tumpukan batuan kali menjadi randevous mereka dalam menceritakan taktik, curahan hati, hingga berkelakar yang tidak jelasnya arahnya yang penting ada bahan obrolan.

Sehari sebelumnya saya sempat dicegat oleh petugas keamanan dan hendak ditanyakan apa tujuannya disini. Melihat peralatan medis, wajah mereka yang galak mendadak lunak. Mereka paham dengan kendaraan dinas berplat merah dan sarung tangan karet yang kami kenakan. Dalam pembicaraan dibawah naungan tajuk Theobroma kakao jika ada yang mengaku benar-benar takut dengan jarum suntik dan darah, walau biasa menghadapi teroris bersenjata. Ternyata satu kardus jarum suntik adalah teror sebenarnya buat salah satu anggota. “kami tidak diperiksa kan mas…? ah aman kalau begitu” katanya.

Masih dibawah pohon yang sama dan entah dari mana kami mulai bercerita. Ternyata benang merah itu mudah dicari, sebab begitu saya menceritakan adik saya juga anggota Brimob mereka langsung bertanya tentang angkatan. Usut punya usut ternyata adik saya 1 tingkat dibawah mereka. “Beruntung adikmu mas, usai pendidikan mendapat jatah pengamanan ibu kota, angkatan kita dapatnya pelosok-pelosok Indonesia” kata salah satu mereka sambil tertekeh tertawa.

Saya lupa namanya, tetapi dia berasal dari Medan. Pangkatnya saat ini hendak menjadi brigadir kepala. Dia berkisah tentang jauhnya pulau Sumatera dan Sulawesi. “Mas anak saya itu bangga dengan saya sebagai anggota Polisi. Ada foto saya terpasang di dinding dengan pakaian lengkap Polisi dengan senjata di tangan. Anak saya begitu senang dengan setiap kali melihat foto bapaknya terlebih saat berdinas atau tugas. Namun mas, kebanggan itu kadang selangkah setelah pintu rumah. Mas lihat sendirikan, saya tak seperti yang ada di foto. Walau dengan senjata di tangan, saya masih pekai sandal jepit, kaos dan celana kolor. Kalau anak saya tahu ini, aduh malunya saya“. Kisah anggota yang begitu rindu akan keluarganya. Memang jiwa mereka setajam belati, tetapi hatinya seroman hello kity.

Alkisah mereka yang alumni Bintara kini tinggal menanti masa depannya. Mereka suatu saat nanti akan menjadi bintara tinggi dengan pangkat terakhir Aiptu atau bahasa meraka mengatkan kelelawar bersayap dua. Mereka berangan kalau bisa nanti ditempatkan di Polsek di kampung mereka saat menjelang pensiun nantinya. Walau nanti di polsek dipimpin oleh mereka yang berpangkat lebih tinggi dan masih muda, tetap kita menang aura.

Kisah-kisah petugas keamanan memang tiada habisnya. Sembari mereka bercerita saya melihat dahan-dahan pohon cokelat terdapat beberapa ponsel bergelantungan. Usut punya usut ternyata mereka sedang memancing sinyal seluler. Sehari saja bisa berkirim dan menerima pesan singkat, adalah sebuah berkat yang luar biasa. Jika ingin mendapatkan sinyal yang bagus harus berjalan kaki ke ujung kampung. Bisa saja dapat sinyal bagus, kalau apes bisa mampus berhadapan dengan gerombolan pengacau, kata mereka sambil melirik ponselnya barangkali ada pesan masuk.

Sangat kontras jika melihat para aparat negara ini jika dibandingkan dengan daerah yang tidak penuh dengan gejolak keamanan. Di sini saya tak melihat Polisi bertubuh tambun, bermalas-malasan, tiduran atau sekedar melepas lelah. Mereka walau santai, pasti tak akan jauh dari senapan dan mata yang selalu liar mengawasi dan telinga yang bak radar menangkap suara sekecil apapun. Letusan petasan anak-anak saat lebaran kadang membuat konsetrasi mereka buyar, karena harus pintar mengidentifikasi sumber suara, terlebih dengan daerah yang dirasa kurang aman. Sungguh saya baru merasakan inilah aparat yang tak hanya penegak hukum, tetapi pengayom dan pelindung masyarakat.

Hampir saja saya melupakan tujuan saya ke sini hendak apa, sebab mereka hendak bertanya ternyata sungkan. Tujuan saya kemari adalah untuk penelitian tentang penyakit gout arthritis alias asam urat. Serempak beberapa tunjuk jari mengatakan mereka ada keluhan asam urat. “Mas apa obatnya mas, masak Polisi kena asam urat, bagaimana saat bentrok nanti kalau asam uratnya kambuh kan bisa celaka hahaha…“.

Salah seorang petugas kami pilih untuk dilihat kondisi kesehatannya. Cara yang paling praktis adalah pemeriksaan; tekanan darah, berat dan tinggi badan, kadar glukosa, kolesterol dan asam urat serta beberapa pertanyaan pendukung lainnya. Sebelum pemeriksaan kami sodorkan formulir pernyataan ketersediaan untuk diperiksa. Usai tanda tangan dia berkata “ini tidak ada acara disuntik kan..? kalau ada saya tidak mau. Saya paling takut dengan jarum suntik, lebih baik berdarah-darah karena adu senapan atau belati daripada jarum suntik”.

Terlihat beberapa yang hadir disitu menahan tawa sambil menunduk atau membuang wajah. Bagaimana tidak, ternyata komandan yang mereka segani takut jarum suntik. “Sebenarnya kami hendak mengambil darah sekitar 3ml, tapi jika bapak tidak berkenan maka tidak akan kami lakukan. Tapi kami harus tetap mengambil darah untuk test pack kami. Seperti saat test golongan darah. Tidak sakit.” kata kami.

Usai di ukur tinggi dan berat badannya dan wawancara kesehatan segera kami lakukan untuk test selanjutnya. Begitu kami sediakan test pack kembali dia pucat dan hendak menolak karema melihat alat penusuk yang ada jarumnya. Tak berapa lama datanglah seorang wanita sambil tersenyum di samping komandan. Istri yang baik akan mendampingi suami dalam keadaan apapun dan salah satunya berhadapan dengan jarum mungil.

Tangan kanan yang kekar dan biasa memegang senapan kali ini dengan lembut memegang tangan istrinya sambi menaruh muka di bahunya. Jari tengah tangan kiri usai kami tusuk lalu kami teteskan darah dalam test pack. “Sudah belum ini, kenapa lama sekali..?” katanya sambil menyembunyikan wajahnya dan tangan tetap memegang tangan istrinya. “sudah selesai pak, kolesterol 235, gula 110, asam urat 6,3” jawab kami. “wah cuma gitu saja” sambil mengangkat wajahnya yang berwibawa dan istrinya tersenyum khas bhayangkari. Lalu istrinya cerita seputar kisah-kisah lucu suaminya saat bertemu dengan jarum suntik. “Saya selalu menemani bapak, dari jarum suntik, sampai daerah penuh ancaman konflik” cerita penutup kisah yang unik ini.

Para taruna-taruna muda yang selalu berjaga nampak siaga. Mereka bubar saat sang petinggi berkata “siapa mau coba di tusuk-tusuk..! ternyata sama saja”. Saya yang setiap hari berhadapan dengan tabung-tabung berisi darah dan ratusan jarum suntik juga akan tunggang langgang jika diminta darahnya. Makanya sedari tadi saya tidak tertawa karena menyadari ada hal yang sama berkaitan dengan jarum.

Mereka ternyata sadar akan kesehatan mereka dengan segala penuh keterbatasan. Mereka makan dan minum seadanya asal bisa mengganjal lambung. Konsumsi alkohol yang bukan rahasia umum lagi ditambah dengan rokok dan istirahat yang kurang dan pikiran selalu melanglang. Sesaat bertukar pikiran dengan mereka, dan meraka ternyata baru paham apa penyebab asam urat. “Tutupen botolmu emanen dengkulmu” salah satu mendeangkan lagu Soimah yang digubah sendiri yang artinya berhentilah minum alkohol dan sayangi lututmu. Alkohol adalah salah satu pemicu kambuhnya asam urat.

Ada-ada saja cerita dari aparat yang bertugas. Suka duka mereka siang itu tertumpahkan, manakala ada orang baru yang bisa menjadi pendengar yang baik. Obrolan akhirnya berakhir manakala beberapa mereka harus beprtoli dan sayang beranjak untuk pengambilan sampel. Apresiasi besar buat mereka yang melepaskan zona nyaman dan aman mereka dan menjadi pengayom dan pelindung masyarakat sebenarnya.

4 thoughts on “Teror Jarum Suntik Buat Komandan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s