Lueng Leng, Pesona Dunia Bawah Tanah Gunung Kidul

IMG_2648

Entah apa yang terpikir saat juntaian tali panjat tebing sepanjang 50m salah ujungnya jatuh bebas ke dasar goa. Saat pelan-pelan turun menuju dasar goa yang mulai gelap, lembap dan sayup-sayup terdengar celoteh anak-anak bersenda gurau. Pikiran dan akal sehat saya berhenti sesaat saat ada yang menyapa “sedang apa mas..?” dan mata saya terbelalak melihat bocah-bocah kecil di dasar goa. “itu mas ada jalan enak lewat sana” kata anak-anak tersebut sambil menunjukan anak tangga dari susuna batu gamping. Lueng Leng, Gunung Kidul memang istimewa.

Jalanan yang rimbun dan teduh oleh banyaknya pohon jati memberikan sebuah kanyamanan. Udara yang panas, dilibas oleh sejuknya angin, dan inilah perjalanan menuju tanah karang di Gunung Kidul. Sesekali menemukan perkampungan, lalu hilang oleh lebatnya hutan adalah pemandangan yang luar biasa saat menuju sebuah goa alam yang penuh dengan cerita kelam.

1397464062812225059

Pintu masuk menuju Goa Leng. Udara di dalam lorongnya sangat sejuk dan nyaman. Sangat kontras dengan udara di luar (dok.pri).

Salah satu tanah di desa Giring, Kecamatan Paliyan-Gunung Kidul runtuh sedalam lebih dari 90 meter. Ternyata dasar tanah yang runtuh adalah sebuah goa vertikal dan horisontal. Dibawahnya persis mengalir sungai bawah tanah. Kejadian ini ratusan bahkan ribuan tahun yang lalu, namun saat ini masih bisa disaksikan rekaman peristiwa tersebut.

Penduduk setempat menamakan lueng, goa ini dengan nama Lueng Leng. Lueng bisa di analogikan sebagai lobang raksasa dan leng adalah goa. Jadi dalam lobang tersebut terdapat goa yang menganga setinggi hampir 40 meter, itupun mulut goanya saja. Goa ini memiliki 2 pintu masuk, yakni dari sisi sungai atau turun lewat lueng atau sumur raksasanya.

13974646871464860177

Dari citra satelit,lueng leng (lingkaran merah) terlihat dengan jelas. Kotak putih adalah area lueng leng yang di perbesar. Dari Kota Wonosari terlihat jelas akses jalan menuju lokasi.(dok.pri- Sumber Peta. Google map)

Untuk akses ke lokasi ini sangat mudah. Lobang lueng dapat dilihat dari citra satelit dalam peta digital. Cukup melihat daerha Semanu-giring, dan jika melihat adal lobang menganga dan sungai besar maka itulah lueng leng. Cukup tandai dan biarkan peta digital dan GPS yang menuntun anda, dan itulah cara kami. Tak salah kami beberapa kali berbalik arah. Bukan kami tersesat, tetapi GPS tidak memberikan informasi jalan yang bisa dilewati mobil kota atau tidak.

Dari mulut goa, banyak pilihan untuk masuk kedalam. Bisa turun dengan menggunakan tali, bagi yang berani atau masuk lewat mulut sungai. Sebuah pilihan yang baik menurut saya dengan turun dengan menggunakan tali. Sebuah batang poho jati menjadi jangkar ujung tali dan beberapa lobang tembus batu karang menjadi jangkar kedua dan ketiga. Setelah semua dinyatakan aman, maka pelan-pelan tali dengan diameter 8mm menghatarkan tubuh ini turun kedalam dasar goa.

1397464810775013311

Lorong menuju luen leng jika masuk lewat jalur sungai. Nampak tumbuhan yang selalu menghijau. (dok.pri).

Bagi yang kurang terampil dengan alat panjat tebing, maka ada jalan memutar yang biasa dipakai penduduk setempat untuk mengambil air dan memancing ikan. Saat saya turun dengan susah payahnya, nampak anak-anak dari desa Candi sedang asyiknya memancing ikan di sebuah ceruk sengai. Keringat dan lelehan adrenalin terbayar sudah saat melihat ada jalan memutar untuk masuk ke dalam dasar goa.

Sejenak menghela nafas, sambil menikmati sejuknya lorong goa yang ditembus angin. Tepat di bawah kaki saya adalah sungai bawah tanah yang mengarah ke selatan dan sebagai hilirnya ada di samudra hindia. Kebetulan saat itu adalah kemarau, sehingga sungai mengering dan terdapat beberapa ceruk. Ikan-ikan ada yang terjebak dan menjadi buruan anak-anak desa.

1397464891780674111

Pemandangan dari dasar goa lueng leng (dok.pri).

Sesaat setelah mengembalikan tenaga saatnya berjalan munuju lueng leng. Lorong sepanjang hampir 50 meter dengan zona remang-remang menuntun langkah menuju leng. Dari kejauhan nampak mulut goa leng yang menganga. Hiasan-hiasan ornamen dinding dari batu kapur terlihat kusam. Aroma goano begitu terasa menusuk hidung dengan bau busuknya. Tiba-tiba dari langit awan sudah berubah warnanya yang semula berawan dan sesekali nampak warna biru, kini berubah abu-abu pekat.

139746493737680903

Pemandangan dari atas luen leng, terlihat sebuah sungai yang akan masuk menuju leng (dok.pri).

Aliran sungai bawah tanah adalah daerah yang rawan dan berbahaya. Bisa saja setiap banjir datang tanpa ada peringatan, jika di bagian hulu terjadi hujan lebat. Maka sesegera mungkin meninggalkan lokasi ini dan cukup sekian kunjugan kedalam dunia bawah tanah kali ini.

8 thoughts on “Lueng Leng, Pesona Dunia Bawah Tanah Gunung Kidul

  1. Habis dari Goa Jomblang mampir ke kemari toh Mas? Saya juga bakal kaget klo dari dasar gua ada suara anak-anak, apalagi merekanya menyapa. Jangan-jangan tuyul atau sejenis dhemit yang lain hahaha.

    Foto kedua dari bawah bagus, framingnya oke, hehehe. Sayang, foto anak2 yang sedang mancing nggak ada. Padahal saya penasaran seperti apa bentuk sungai bawah tanahnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s