FX. Hadi Rudyatmo, Pelayan Mantan Preman

FX. Hadi Rudyatmo mantan preman yang jadi superman saat mengawali talk show di BU UKSW, Salatiga (dok.pri).

FX. Hadi Rudyatmo mantan preman yang jadi superman saat mengawali talk show di BU UKSW, Salatiga (dok.pri).

Kumis melintang, kulit hitam, dulu suka mabuk-mabukan dan jadi preman. Kalimat pembuka yang menggambarkan superman dari Surakarta dengan karir politik dari ketua RT hingga Wali Kota. Inilah sosok preman dari Solo yang menjadi pasangan Joko Widodo, dan terpaksa naik tahta. Fransiskus Xaverius Hadi Rudyatmo demiakian namanya.

Hari ini 26/11/13 pukul 09.00 di Balairung Universitas Kristen Satya Wacana, Salatiga diadakan Talk Show dalam rangka dies natalis ke-57. Mendatangkan tokoh yang tak asing bagi masyarakat Solo, yang digadang-gadang bakal menjadi jateng 1.

Pria kelahiran 13 februari 1960, yang aslinya 1958 (dimudakan oleh ayahnya agar bisa daftar tentara) mengawali talk shownya. Gaya Solo yang khas dan kadang kocak dan nyleneh menjadi ciri khas dari pak Kumis ini. Dialah sosok satrio piningit kata sebagian orang.

Lahir di angka sial dan bagian dari 13 sodaranya. usia 6 tahun sudah menjadi anak Yatim dan ibunya harus berjuang membesarkan ke-13 anak-anaknya. Belum genap 40hari peringatan meninggalnya bapaknya, dia dan sekeluarga harus angkat kaki dari rumah. Penderitaan kembali dijalani saat usia 13 tahun harus angkat kaki dari bantaran Sungai bengawan Solo karena ada normalisasi.
Besar di lingkungan yang keras mencetak karakter yang keras. Pada usia 17 tahun sudah terjun di panggung Politik dan menikah saat usia 18 tahun. Saat usia 20 tahun masuk dalam pendidikan militer namun keluar, karena tidak tahan meninggalkan keluarga.

Awal menjabat di lingkungan pemerintahan saat usia 21 tahun yakni menjadi ketua RT di lingkungan rumahnya. 2 tahun menjabat jadi RT akhirnya naik pangkat menjadi RW saat usia 23. Karir menanjak saat menjadi anggota DPRD hingga wakil wali kota Surakarta pada tahun 2005. Pada 19 Oktober 2012 dia dipaksa naik tahta menjadi Wali Kota karena pasangnya yakni Joko Widodo menjadi DKI 1.

Tahun 1993 dia sudah meninggalkan perjudian dan mabuk-mabukan. Nama Fransiskus Xaverius tersemat didepan nama pemberian orang tuanya. Nama yang suci, sehingga dia harus mengemban nama besar tersebut. Tidak mulus menjadi orang nomer dua di Surakarta, sebab pernah ditolak gara-gara nama F.X tersebut. Dengan kerendahan hati dia mendekati pemimpin ormas yang menolaknya lalu mengajaknya komunikasi, dan sekarang menjadi patner dan kawan dekat. “Komunikasi atau penting tembunge” begitu katanya dalam menyikapi setiap permasalahan yang muncul.

Talk Show dengan tema “from zero to be a leader, dari preman menjadi superman” sungguh menyentil hati yang hadir. Bagaimana seorang preman yang bertobat dan menjadi pemimpin yang melayani dan disegani. Lebih baik mantan preman daripada mantan pastur, kira-kira begitu terjemahannya. Dalam sesi pertobatannya dia ada keinginan menjadi seorang pastur atau Imam untuk menjadi seorang pelayan, namun Tuhan menentukan jalan lain dan harus menjadi pemimpin.

13854487751906099551

Pemimpin itu melayani bukan menguasai, belajarlah dari nilai-nilai pancasila dan lakukan, dengan lantang dia berkata (dok.pri).

“pemimpin itu bukan menguasai tetapi melayani” katanya dengan lantang sambil menunjuk garuda pancasila. Jika dicermatai sila-sila dalam pancasila dan dilaksanan, itu sudah lebih dari cukup. “Untuk jadi kaya ndak usah jadi koruptor, tetapi jadilah rampok, kaya tapi hidupnya tidak tenang” katanya sembari guyonan khas Solo.

Kenyang makan asam garam dunia kejahatan membuat dia tahu bagaimana menyikapi persoalan dunia hitam tersebut. Pendekatan dan komunikasi, dan jika tidak mempan baru dia akan mengajak berkelahi demikian cara yang dia pakai. FX Hadi Rudyatmo mungkin tak seheboh Joko Widodo, namun tanda tanya muncul, siapa orang dibalik Joko Widodo.

Filosofinya sangat sederhana dalam memimpin kota batik ini. “Jadilah akar, karena akar bertugas menembus tanah dan batuan yang keras. Akar bekerja mencari air dan makanan untuk pohon. Akan menopang batang pohon dan besar. Dari akar juga pohon bisa mengeluarkan rimbunnya daun dan buah-buahnya. Saat pohon tumbang atau di tebang, akar masih di dalam tanah, begitu juga saat pohon itu kelihatan gagah, maka akar tetap di dalam tanah. Saat kita menjadi akar yang benar-benar akar, tidak mudah untuk mencabutnya.” demikian penuturan Dia tentang filosofi hidupnya. Dialah akar dari sosok fenomenal Joko Widodo, begitu saya menyebutnya.

13854487041156866161

Jadilah akar, begitulah filosofi hidupnya (dok.pri).

Saat ditanya bagaimana dengan Jateng 1 alias Gubernur Jawa Tengah dia menanggapi dengan dingin. “Saya maju atau tidak itu bukan urusan, tetapi saya siap menjadi pelayan dan memanggul salib seperti Tuhan yang saya imani”. Jawaban yang disampaikan dengan nada serius tapi tetap guyonan. Sebagai penutup, dia menyampaikan “jadilah pendengar yang baik, dari mendengar maka kita akan melihat dan berbuat”. Sebuah kerinduan mendapatkan pemimpin yang melayani bukannya menguasai…

4 thoughts on “FX. Hadi Rudyatmo, Pelayan Mantan Preman

  1. wuih usia 21 tahun udah jadi ketua RT
    suka banget quotenya–pemimpin itu melayani
    teringat ada teman yang cerita, kalau di luar jawa (ntt atau ntb gitu) rumah ketua suku-nya yang paling kecil

    btw liat foto bapaknya koq jadi ingat sosok polisi di film india..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s