Burung Gereja Yang Terbang Rendah di Menara Istiqlal

_MG_6487

Bukan hal yang aneh berkaitan dengan ranah keimanan berkaitan dengan keagamaan. Beberapa aliran keagamaan mendapat tentangan keras hingga menimbulkan bentrokan. Di tempat lain bangunan ibadat dilarang didirikan dengan alasan yang tidak masuk akal. Masih banyak lagi polemik agama di negeri ini yang walaupun undang-undang melindungi, tetapi perangkat hukum sepertinya tak berdaya dengan ormas.

Di sebuah pemakaman umum di ujung kampung, nuansa damai begitu nyata. Daun-daun dan bunga semboja yang berguguran tak menyalahkan angin yang menyerakan mereka di lantai makam. Begitu juga dengan nisan-nisan yang beronamenkan simbol-simbol keagamaan nampak diam dan berdampingan. Memang mereka adalah benda mati dan isinya benda mati, tetapi mereka memberikan arti akan kedamaian dalam perbedaan.

13838832472106132831
salah satu sudut di pelataran masjid (dok.pri)

Sengaja imaji-imaji ini mematikan warna-warni agar bisa menghidupkan gelap terang menjadi sesuatu yang harmoni. Suatu saat saya diajak teman untuk mengunjungi 2 tempat yang penuh sejarah dan simbol keberagaman yang berdampingan. Masjid Istiqlal dan Gereja Katedral, dua bangunan peribadatan yang berdiri berdampingan.

1383883290748488120
Berdampingan (dok.pri)

Dua bangunan megah itu sengaja dibangun berdampingan. Ir.Soekarno menghendaki Masjid dan Gereja untuk melambangkan semangat persaudaraan, persatuan dan toleransi beragama sesuai Pancasila. Inilah tujuan mengapa mereka disandingkan. Disisi lain, banyak yang menciderai filosofi ini.

1383883332278689663
Simbol negara dan agama (dok.pri)

Untuk ranah iman itu uran pribadi, tetapi kali ini adalah ranah fotografi. Masjid Itiqlal dan Katedral adalah tempat yang tepat untuk mengasah kemampuan memotret. Dua bangunan dengan bentuk dan konsep yang berbeda. Masjid istiqlal memiliki gaya arsitektur modern dan Katedral dengan gaya Neo Ghotik.

1383883370354017003
Perspektif (Dok.pri)

Masjid Istiqlal penuh dengan garis lurus dan tegas. Pilar-pilar berlapis marmer membentuk baris dengan perspektif yang sempurna. Di ujung lorong dengan pendaran cahaya yang tepi kanan kiri penuh dengan pilar. Sebuah momen yang dinanti-nanti saat ada yang lewat dan siluet bisa ditangkap.

Bangunan megah ini sangatlah menarik bagi yang ingin mempertajam komposisi. Bermain persepektif dan framing bisa dengan mudah didapatkan di dalam dan pelataran masjid. Kreatifitas dan pengamatan yang jeli akan menghasilkan imaji dengan sudut pandang yang menarik. bagi yang suka dengan human interest sebagai obyek, disini banyak sekali tersedia model.

1383883672383818840
Burung gerejapun terbang rendah, mungkin sebagai simbol penghormatan (dok.pri)

Dibalik rana, harus ada rasa. Yang terpenting adalah rasa santun, sebab tidak semua obyek bisa dan boleh dipotret. Mungkin ada yang suka candid yakni memotret dengan mencuri tanpa ada yang merasa kehilangan. Alangkah baiknya jika kamera kita tidak mengganggu orang yang beribadah dan foto kitapun jadi barokah.

1383883418296450505
Di balik dedaunan (dok.pri)

Berpindah di jalan sebelah. Gereja berdiri megah bergaya Ghotik. Dua menara menjulang tinggi. Berbeda dengan masjid Istiqlal yang penuh dengan garis lurus, di Katedral banyak ditemukan garis lengkung. Kejelian dalam merangkai obyek dengan ornamen garis lengkung adalah sebuah tantangan.

Ada kalanya kamera ini harus masuk dalam semak-semak di sudut gereja untuk mendapatkan angle yang menarik. Ada kalanya berlama-lama di depan gereja menunggu sepi sehingga tidak ada orang yang lalu lalang. memang dibutuhkan kesabaran lebih saat memotret di tempat umum.

13838834582115928509
Dua menara (doi.pri)

Hampir semua sudut bangunan Katedral bisa kita potret. Kejelian mata dan kreatifitas adalah senjata ampuhnya selain lensa tele untuk menjangkau sudut-sudat yang terpencil. Kehadiran jemaat gereja yang datang misa adalah obyek yang menarik juga, tetapi kembali pada aturan main yakni masalah kesantunan.

2 bangunan representasi sebuah perbedaan menjadi simbol keberagaman negeri ini. Seorang Frederik Silaban yang beragama Kristen adalah arsitektur megahnya Masjid Istiqlal. Gereja Katedral, Konstruksinya dikerjakan oleh seorang tukang batu dari Kwongfu, China. Bangunan tersebut tak ubahnya nisan-nisan dipemakaman umum dan benda mati. Kita yang hidup kenapa kadang ingin mematikan kehidupan.

13838834911256363339
Saya menyapa dengan kasih (dok.pri)

Fotografi mencoba mewakili bagaimana perbedaan itu indah jika komposisinya tepat. Jika warna itu menjadi perbedaan, biarlah gelap terang yang akan memadukan perbedaan tersebut menjadi keindahan. Banyak hal yang bisa dipelajari, dan fotografi salah satunya.

12 thoughts on “Burung Gereja Yang Terbang Rendah di Menara Istiqlal

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s