Ponsel Jadulku Lebih Pintar dari Bebe

Entah apa yang terpikir diotak mereka yang selalu meng up date teknologi dalam menyikapinya. Teknologi tercipta untuk membantu manusia, tetapi kali ini seolah malah membuat susah manusia. Mungkin tidak sama tiap-tiap orang dalam mencapai teknologi. Ada orang yang selalu up grade dengan teknologi yang up to date, tetapi ada juga yang tetap nyaman dengan teknologi yang ada dan belum waktunya untuk berganti ke level yang lebih tinggi.

Suatu saat saya di tanya ”mas minta pin-mu donk, biar gampang nanti up date infonya”. Otak ini sepintas bingung, pin apa yang dimaksut ya?. Pin bukannya bersifat rahasia dan personal, kenapa tanya-tanya segala. ”owalah pin bebe tho… ndak punya bebe mas.. maklum”. Lantas ditimpali ”hari gini ndak bebean, emang gak perlu bebe tho..?, mbo beli gih, sudah waktunya”. ”waduh mas, bukan perlu atau gak, dan bukan masalah waktu, tetapi belum mampu beli dan menghidupinya kok”. ”walah beli lensa saja mampu, ntuh alat gunung jika baru, lebih dari bebe kan” gak mau kalah. ”lensa kan bisa jadi duit dan pinter mas, lagian seneng kok, kalo alat gunung kan demi keselamatan waktu dialam bebas”. Belum mau kalah ”bukan itu maksutku, dengan bebe kan bisa up date info lebih cepat, hitech getu loh”.

Bebe, smartphone atau apalah, tetaplah ponsel yang esensinya sebagai alat telekomunikasi dengan basic telepon dan pesan singkat. Fitur layanan dunia maya, bebe mesenger, GPS dan sebagainya adalah tambahan layanan dan kecanggihan saja, dengan konsekwensi harga dan energi. Aneh, setiap saat ponsel ada dikantong atau meja kerja, kalaupun ada telpon segera bisa saya angkat dan pesan singkat segera dibalas, kenapa musti bebe-an?. Alasan lebih canggih, lebih hitech, lebih keren, ah itu hanya akal-akalan saja biar tida bebe sendiri.

Hidup sudah runyam, kerjaan numpuk di meja, dan list jadwal sudah antre dibelakang, masih mau ditambah beban beruba bebe. Ampun dah bebe, sudah mahal harganya, setrum juga boros, biaya prasional juga tak sedikit, online terus, nah kapan kerjanya karena dihantui setiap saat. Juragan saya, yang gelarnya Doktor dan Profesor yang otaknya mungkin lebih hitech dari pengguna bebe saja, malah lari jauh-hauh dari bebe. Orang-orang berotak encer, malahan punya hape serasa hidup ditengah hutan belantara. Ponsel tidak pernah ditangan atau disaku, entah taruh dimana, setiap mau mencarinya harus keliling kampus dulu atau masuk lab demi lab dan menjelajah gedung-gedung kuliah. Alasan mereka cuma ”urusan dan pekerjaan saya sudah banyak, hape hanya nambah masalah saja, nah apalagi bebe?”. Kira-kira begitu alasannya, walaupun mereka mampu membeli bebe atau smarphone.

Jadi orang kaku dan keras kepala sepertinya tidak baik juga, iseng menjalani kehidupan sewajarnya. Okelah pake bebe, satu dua jam asyik juga dengan ponsel canggih ini. 3 jam baterey tinggal separo, jam ke 5 baru selesai charger, jam ke 6-7 sudah bosan, jam ke 8-12 mulai tak tahan dengan nada-nada notifikasi yang memaksa harus membuka. Akhirnya 12 jam bertahan dan bebe silahkan masuk laci, saya tak butuh kamu daripada membuat jiwa ini tersiksa. Sim card kembali pada ponsel comunicator jadul, dengan setrum yang tahan banting, dan bisa ngetik lalu unggah ”seperti saat ini”. Ponsel yang sekian lama mebisu, karena speaker yang rusak disebabkan umur yang hampir 8 tahun tanpa servis, menjadi teman dikala senggang dengan jemari yang terus menari.

Memang belum waktunya untuk beralih kepada yang lebih canggih, selama yang lama jauh melebihi untuk menghasilkan karya. Dari ponsel jadul ini saya bisa mengenal dunia, dari pada bebe yang hanya kenal kolega saja. Dari hape kuno ini saya bisa berkarya, daripada smartphone sebatas bergaya. Ponsel itu smart atau ngga bukan saja tergantung apa fitur didalamnya beserta teknologinya, tetapi mengaca pada penggunanya. Ponsel saya jauh lebih smart menurut saya, karena yang terbaik adalah apa yang anda punya.

Saya tidak anti bebe, karena saya juga memilikinya, namun saya tidak nyaman dengan apa yang diberikannya daripada apa yang saya bisa berikan. Saya tak mau dibodohi dengan sebuah alat, tetapi bagaimana saya mau cerdas dari alat tersebut. Saya memang bodoh, karena dengan alat cerdas yang selalu membuat orang bodoh dan malas, tetapi mencoba dengan alat yang terbatas untuk merangsang supaya kita cerdas. Lupakan pin, saya sudah simpan 8 dijit tersebut, karena tak nyaman dengannya. Saya bangga dengan ponsel lipat cerdas milik saya yang terus memeras otak saya. Ini hanyalah ungkapan kegalauan dalam ketidakmampuan menghadapi kenyataan. Ini hanyalah ungkapan kebodohan dibalik kecanggihan. Cerdasakan diri kita dengan apa yang kita punya.

28 thoughts on “Ponsel Jadulku Lebih Pintar dari Bebe

  1. HPku msh nokiyem, blm tertarik BBan…mnrtku HPku lumayan jg koq, segala yg perlu udah bisa dikerjain ama itu HP< kenapa jg kudu ganti BB..dulu HP pertama nokia 6600, pake trs sampe gak bisa dipake lagi, sbtlnya bukan gak bisa dipake lagi, tapi batterenya udah kudu ganti, beli yg asli gak ada yg jual, beli yg palsu, tiap 2bulan kudu beli baru, akhirnya kudu direlakan utk dilego. baru bli Nokia E63 yg sdkrng yg umurnya udah 5than dan masih bagus jd blm perlu HP baru, BB atauHP2 yg lain heheheh

  2. setuju… make hp sebatas perlu saja sudah cukup. gak perlu pake update info segala, ato apalah.. lha wong warnet jg bny klo mau on line, mau chat jg ada iternet.. gt aja kok repot

  3. pennygata said: HPku msh nokiyem, blm tertarik BBan…mnrtku HPku lumayan jg koq, segala yg perlu udah bisa dikerjain ama itu HP< kenapa jg kudu ganti BB..dulu HP pertama nokia 6600, pake trs sampe gak bisa dipake lagi, sbtlnya bukan gak bisa dipake lagi, tapi batterenya udah kudu ganti, beli yg asli gak ada yg jual, beli yg palsu, tiap 2bulan kudu beli baru, akhirnya kudu direlakan utk dilego. baru bli Nokia E63 yg sdkrng yg umurnya udah 5than dan masih bagus jd blm perlu HP baru, BB atauHP2 yg lain heheheh

    ahay…. masih konsisten sepertinya ya Bu,,,,mantabs

  4. samsihan said: setuju… make hp sebatas perlu saja sudah cukup. gak perlu pake update info segala, ato apalah.. lha wong warnet jg bny klo mau on line, mau chat jg ada iternet.. gt aja kok repot

    nah ini solusi jitu Cak.,,,,sepakat dan toss dulu dah plooookkkkkksss…

  5. samsihan said: setuju… make hp sebatas perlu saja sudah cukup. gak perlu pake update info segala, ato apalah.. lha wong warnet jg bny klo mau on line, mau chat jg ada iternet.. gt aja kok repot

    Mas, hapene njenengan yang aman, sih, sekarang?#penasaran

  6. dhave29 said: how behind the scene mBa….?

    ada yg mau beliin saya BB? heheheada anak tetangga saya yang nekat jual motor bapaknya buat beli BB… “ben rak isin pak” katanya*elus elus SE G502 kamera 2 mega pecel yang sering restart*

  7. slamsr said: ada yg mau beliin saya BB? heheheada anak tetangga saya yang nekat jual motor bapaknya buat beli BB… “ben rak isin pak” katanya*elus elus SE G502 kamera 2 mega pecel yang sering restart*

    akuy ngelus nokiyem 9300 sajam, sehari ngecas sekali…yah gengsi dan status sosial… dasar anak jaman sekarang

  8. anazkia said: EnggakGak tahu +67 tuh manaAku telpn Mas Dhave ya wis suwi..Eh, Mas, nek main nang Nusa Tiga gelem ra? #mimpi😀

    oh ternyata temen dari Timor LEste… anak buah Ramos Horta hehejangankan nusa3.. nusa pendida dan nusantara yo gelem pool”duite kumpeniiiiiii……….”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s