Budak Hedonisme Bernama Gaul dan Keren

Gema proklamasi sudah berlalu, dan baru 3 hari yang lalu peringatan kesaktian Pancasila. 2 momentum yang menjadi tonggak berdirinya bangsa Indonesia lepas dari penjajahan dan pemberontakan, tetapi mengapa masih banyak yang terjajah dan menjadi pengkhianat bangsa ini. Fenomena hedonisme dikalangan masyarkat sepertinya menjadi bukti, bahwa penjajahan itu ada dan identitas bangsa yang kembali luntur. Gaya hidup hedonisme seolah sudah menjadi ideologi, sebab kalau tidak begitu tidak gaul atau terkesan masih ikut masa pujangga baru. Masa memang berubah, seiring perubahan itu membawa arus yang bisa menyeret siapa saja, tidak peduli orang dewasa, anak-anak bahkan remaja. Kecanggihan teknologi adalah tawaran menggiurkan betapa hebatnya mainan hitech tersebut. Mungkin tidak gaul, atau keren bila bepergian, nongkrong atau aktivitas lain tanpa dilabeli dengan barang-barang dengan sentuhan teknologi, atau akan tersingkir dengan sendirinya.

”hari gini hape masih tulalit dan kaya kalkulator” begitu sapa seseorang saat melihat ponsel kuno yang monophonic dan monocrome. Ponsel dengan bodi besar, layar hitam putih, dan suara dengan 1 huruf T dan 4 huruf vokal seolah telah ditelan jaman, mungkin mereka yang sudah ”sepuh” atau penjual pulsa saja yang masih memakai. Anak kecil saja, sepertinya agak haram memegang ponsel keluaran akhir 90 dan awal 2000an, bukan karena tidak bisa namun malu dengan teman sebayanya. Jangankan anak kecil, ABG jaman sekarang mending pake ponsel jadi-jadian asal layar besar, berwarna, suara kencang dan papan tombol yang banyak. Fenomena ponsel layar sentuh, BB, smart phone dengan harga terjangkau menjadi jamur dimusim kemarau saat ini. Berapapun harganya tetap dibayar, yang penting gaul bahkan rela dijajah dengan yang namanya pulsa. Bagi pecinta on line via ponsel, mungkin adalah mereka yang harus rela diperbudak pulsa, layanan jejaring sosial yang selalu up date dan setrum, sebab sehari bisa 2 kali isi ulang setrum. Bagi orang dewasa acapakali tidak mau ketinggalan walau cuma buat pesan singkat dan telpon, selebihnya fitur-fitur pintar dihibernasikan, yang penting gaya.

Usai bermain dengan ponsel pintar kini pindah ke gerombolan ABG di seberang jalan. ”ayo hunting model” dengan gaya ala fotografer profesional, dari mulai merangkak, tiarap, jongkok, berdiri hingga nungging. DSLR menjadi racun anak muda jaman sekarang, entah piranti canggih itu memang untuk cari nasi, hobi atau sekedar nampang kereng. Dahulu cowok pamer motor buat gaet cewek cantik, tetapi sekarang cewek mana yang tidak kesemsem dengan cowok dengan baju lengan panjang kotak-kotak, celana jeans, topi rimba namun di pundak ada DSLR lensa wide, di leher ada DSLR lensa fiks dan di tangan ada DSLR dengan lensa tele mirip pipa pralon. Alih-alih jadi model, yang nantinya bisa diorbitkan di jejaring sosial dunia maya dan memasang foto profil hasil polesan potoshop, rela menyerahkan segalanya buat sang fotografer karbitan. Disisi lain, mereka yang mengandalkan dapur ngepul dari fotografi makin terhimpit dengan mudah dan murahnya DSLR atau kamera saku dipasaran. Bagi yang mencari nafkah dari fotografi, seperti tukang poto keliling, jurnalis atau fotografer DSLR adalah senjata perjuangan, tetapi bagi mereka yang cuma numpang gaya DSLR ibarat mainan.

Masih diseputaran grombolan ABG yang mencari jati diri, di pojok sebuah taman sorak-sorai terdengar riuh, ternyata pecinta roda dua. Entah apa nama jenis sepeda tersebut, intinya rodanya kecil, langsing, body seperti sepeda balap, stang seperti MTB, pedal seperti sepeda kuno. Pertama kali memakai, waduh pantat rasanya sakit saat melintas di polisi tidur, untuk mengerem mendadak sangat susah karena harus menarik pedal kebelakang, untuk akselerasi sangat susah karena sulit dikendalikan, bahkan untuk balapan sangat mengerikan karena gigi-giginya tidak bisa dipindah. Mungkin belum gaul kalau belum naik itu sepeda, tetapi bagi yang tidak gaul dan baru pertama kali naik seolah naik babi liar yang susah dikendalikan, seba roda kecil, tempat duduk sejajar dengan stang, tidak ada rem, gigi tidak bisa di oper dan sepertinya sangat menyiksa dan berbahaya. Namun itulah trend masa kini, walau menyiksa tetap saja dinaiki, yang penting gaul.

Hasil rekayasa teknologi, smartphone, fotografer karbitan atau sepeda edan dan masih banyak lagi yang lain seolah menggiring mereka yang terlena untuk masuk dalam perbudakan. Berapa banyak uang SPP diembat untuk pulsa agar BlackBerry bisa online terus atau uang kuliah untuk nebus DSLR yang tidak jelas peruntukannya agar bisa bergaya. Ironis sekali, disaat semua orang menjadi auitis dengan gad get atau komputer jinjing di arena hot spot dan tidak peduli disekelilinya, atau mereka yang egois dijalanan dengan sepeda gaulnya dengan tidak mengindahkan peraturan lalu lintas, dan mereka yang asal jepret menghabiskan shuter count.

Memang tidak ada yang bisa membendung perkembangan teknologi dan mencegah masyarakat untuk mengkonsumsinya. Bagi mereka yang dulu berkata anti Yahudi ramai-ramai menjadi budaknya dengan selalu up date status, yang anti Amerika asyik dengan smartphone dan masih banyak lagi. Indonesia sudah merdeka, mengapa seolah selalu hidup dalam penjajahan, Pancasila sudah teruji kesaktiannya sekarang seolah terbang tak tentu arah tujuannya dibawa anak bangsa yang terbawa arus modernisasi. Mengikuti derasnya perubahan jaman, tetapi tidak terbawa arus dan berani melawan arus menjadi tantangan untuk dilakukan.

39 thoughts on “Budak Hedonisme Bernama Gaul dan Keren

  1. aku masih pakai hp monochrome, justru hp ini yang aktif setiap saat buat telepon sama sms, baterenya awet ga perlu sering2 nge-charge, pergi2 juga ga kuatir kehabisan batere di jalan, justru yang hp layar warna warna ga pernah kepakai buat telp maupun sms, fungsinya cuma buat ngintip2 dunia maya tok, kalau mau ol beneran ya pakai kompie yang layarnya besar

  2. sulisyk said: aku masih pakai hp monochrome, justru hp ini yang aktif setiap saat buat telepon sama sms, baterenya awet ga perlu sering2 nge-charge, pergi2 juga ga kuatir kehabisan batere di jalan, justru yang hp layar warna warna ga pernah kepakai buat telp maupun sms, fungsinya cuma buat ngintip2 dunia maya tok, kalau mau ol beneran ya pakai kompie yang layarnya besar

    wah tidak terbawa arus sepertinya, padahakl juragan BTS hehehe 😀

  3. dhave29 said: Bagi yang mencari nafkah dari fotografi, seperti tukang poto keliling, jurnalis atau fotografer DSLR adalah senjata perjuangan, tetapi bagi mereka yang cuma numpang gaya DSLR ibarat mainan.

    iya banget, mas. ada temen yang beli kamera 20 jutaan dari singapur eh terus dia cuma pake mode auto buat ngejepret. dan parahnya kamera itu ditaro di bawah kasur ampe berdebu. ngenes T_T

  4. m4s0k3 said: iya banget, mas. ada temen yang beli kamera 20 jutaan dari singapur eh terus dia cuma pake mode auto buat ngejepret. dan parahnya kamera itu ditaro di bawah kasur ampe berdebu. ngenes T_T

    nah buat dia jadi mainan kan.. kalo buat saya..itu harta terpendam hehehe 😀

  5. m4s0k3 said: iya banget, mas. ada temen yang beli kamera 20 jutaan dari singapur eh terus dia cuma pake mode auto buat ngejepret. dan parahnya kamera itu ditaro di bawah kasur ampe berdebu. ngenes T_T

    saya sendiri pake dua hape. yang satu samsung yang seratus ribuan buat sms n nelpon. yang satu lagi nokia x-press music buat online, tapi sekarang lagi rusak. pernah kepikiran sih mau pake iPhone tapi mending buat ditabung duitnya 🙂

  6. dhave29 said: wah tidak terbawa arus sepertinya, padahakl juragan BTS hehehe 😀

    sebenarnya pengen beli HP smartphone yang terbaru tapi duite ga cukup hahahaha yang penting buat telp sama sms ada, yang buat ngenet juga masih ada kok, ga perlu neko2 wong ngenet di hape juga kurang greget, paling2 ngenet waktu nglilir karo ning “kamar mandi” tok 😀

  7. m4s0k3 said: saya sendiri pake dua hape. yang satu samsung yang seratus ribuan buat sms n nelpon. yang satu lagi nokia x-press music buat online, tapi sekarang lagi rusak. pernah kepikiran sih mau pake iPhone tapi mending buat ditabung duitnya 🙂

    lah nie artikel saya ketik dan unggap pake komunikator yang udah berusia 7 tahun.. walau sentak-sentik minimal bisa buat makaryo…

  8. m4s0k3 said: saya sendiri pake dua hape. yang satu samsung yang seratus ribuan buat sms n nelpon. yang satu lagi nokia x-press music buat online, tapi sekarang lagi rusak. pernah kepikiran sih mau pake iPhone tapi mending buat ditabung duitnya 🙂

    hapeku ndeso tur kuwat 10 hari di gunung…:p

  9. m4s0k3 said: saya sendiri pake dua hape. yang satu samsung yang seratus ribuan buat sms n nelpon. yang satu lagi nokia x-press music buat online, tapi sekarang lagi rusak. pernah kepikiran sih mau pake iPhone tapi mending buat ditabung duitnya 🙂

    HPku, qwerty kluaran pertama, dan masih dipake sampe skrng meski sdh pada diojok2in buat ganti BB, masih belum perlu. Ini HP ke2, setelah HPjadulku gak bisa dipake sama sekali.. rusak parah.Kamera, cukup kamera pocketSepeda gak punya, mgkn kalo kumpul ama org2 muda, dibilang tante ketinggalan jaman, atau tante jadul :))

  10. m4s0k3 said: saya sendiri pake dua hape. yang satu samsung yang seratus ribuan buat sms n nelpon. yang satu lagi nokia x-press music buat online, tapi sekarang lagi rusak. pernah kepikiran sih mau pake iPhone tapi mending buat ditabung duitnya 🙂

    GAoooll ghetooohhhhh hehehehe

  11. m4s0k3 said: saya sendiri pake dua hape. yang satu samsung yang seratus ribuan buat sms n nelpon. yang satu lagi nokia x-press music buat online, tapi sekarang lagi rusak. pernah kepikiran sih mau pake iPhone tapi mending buat ditabung duitnya 🙂

    Aku cuma punya NOKIA satuuu..gak ada fasilitas FB, Twitter, cuma buat SMS dan telepon..merdekaaaaaa

  12. m4s0k3 said: saya sendiri pake dua hape. yang satu samsung yang seratus ribuan buat sms n nelpon. yang satu lagi nokia x-press music buat online, tapi sekarang lagi rusak. pernah kepikiran sih mau pake iPhone tapi mending buat ditabung duitnya 🙂

    Ah wajar Om… nggak sekarang aja kok kejadiannya, dari dulu sudah kejadian.. cuman trend aja yang beda.Saya ingat dulu kakak saya yang pertama merengek-rengek minta sepatu roda, padahal dia gak bisa make..Trus kakak saya yang kedua minta sepeda BMX padahal masih ada sepeda lama..Saya pun juga beberapa tahun lalu minta motor gede, padahal saya masih punya honda bebek..Namanya anak muda… maklum

  13. m4s0k3 said: saya sendiri pake dua hape. yang satu samsung yang seratus ribuan buat sms n nelpon. yang satu lagi nokia x-press music buat online, tapi sekarang lagi rusak. pernah kepikiran sih mau pake iPhone tapi mending buat ditabung duitnya 🙂

    oh iya, satu lagi… sepatu dokmart.. alias sepatu hansip.. buat apa coba? hahaha

  14. pennygata said: HPku, qwerty kluaran pertama, dan masih dipake sampe skrng meski sdh pada diojok2in buat ganti BB, masih belum perlu. Ini HP ke2, setelah HPjadulku gak bisa dipake sama sekali.. rusak parah.Kamera, cukup kamera pocketSepeda gak punya, mgkn kalo kumpul ama org2 muda, dibilang tante ketinggalan jaman, atau tante jadul :))

    eih tante jadull…. bukane mak-mak gaul..ngempi terooos hehehe

  15. johaneskris said: Ah wajar Om… nggak sekarang aja kok kejadiannya, dari dulu sudah kejadian.. cuman trend aja yang beda.Saya ingat dulu kakak saya yang pertama merengek-rengek minta sepatu roda, padahal dia gak bisa make..Trus kakak saya yang kedua minta sepeda BMX padahal masih ada sepeda lama..Saya pun juga beberapa tahun lalu minta motor gede, padahal saya masih punya honda bebek..Namanya anak muda… maklum

    racuun dunia yah hehehhe

  16. dhave29 said: eih tante jadull…. bukane mak-mak gaul..ngempi terooos hehehe

    skrng boss aku beli BB torch, ndak iso nganggo, mau apa2 dikid nanyak, yg ngaktifin BBnya aku, skrng udah kayak kursus BB, pdhl aku BB yo ndak punya :))..

  17. pennygata said: skrng boss aku beli BB torch, ndak iso nganggo, mau apa2 dikid nanyak, yg ngaktifin BBnya aku, skrng udah kayak kursus BB, pdhl aku BB yo ndak punya :))..

    wedalaaah pie iku jaaal…bos..bos…. gak gaul sih elooo.. 😀

  18. rudal2008 said: Jaman EDAN sekarang, semua berlomba untuk mendapatkan kedudukan dan pamor dengan beragam cara.

    ora edan ora kumanan “ndak gila nda kebagian” kira-kira seperti itulah keadaan sekarang….

  19. rudal2008 said: Jaman EDAN sekarang, semua berlomba untuk mendapatkan kedudukan dan pamor dengan beragam cara.

    punya mr. flash yang kono bisa ol 24 jam sehari atau sak kayenge ternyata tak mampu aku buktikan…gawean…. gawean…. makaryoooodapur ngepul bukan dari mr. flash yang bisa jadi senjata ampuh untuk gaul

  20. rudal2008 said: Jaman EDAN sekarang, semua berlomba untuk mendapatkan kedudukan dan pamor dengan beragam cara.

    po maneh hp tempe…. biar kata harga murah meriah tetep pilih yang tulat tulit poliponiktetep pilih yang tombolnya ga banyak2 sing penting bisa telp n smscukup

  21. rudal2008 said: Jaman EDAN sekarang, semua berlomba untuk mendapatkan kedudukan dan pamor dengan beragam cara.

    om kalau aku beli DSLR karena hobiku ‘ngesot’ kmana-mana salah gak? :maluudah ngebet DSLR dari kapan tahun mpe sekarang blm punya juga….hihihi

  22. rembulanku said: punya mr. flash yang kono bisa ol 24 jam sehari atau sak kayenge ternyata tak mampu aku buktikan…gawean…. gawean…. makaryoooodapur ngepul bukan dari mr. flash yang bisa jadi senjata ampuh untuk gaul

    byuh…byuuuh…..mba…mba..hajar saja

  23. asigsadja said: om kalau aku beli DSLR karena hobiku ‘ngesot’ kmana-mana salah gak? :maluudah ngebet DSLR dari kapan tahun mpe sekarang blm punya juga….hihihi

    boleh saja..,,dan sah-sah saja kok…. asal beli itu gak sia.sia hehe 😀

  24. saradhu said: sad but true..!!!

    Ammpuun bos…Sesungguhnya, masih banyak hal yang menarik dan lebih bermanfaat/mulia untuk dilakukan, sesungguhnya, ‘mereka’ tahu.Sulit menyadari bahwa berbeda itu jauh lebih keren.:D

  25. daniartana said: Ammpuun bos…Sesungguhnya, masih banyak hal yang menarik dan lebih bermanfaat/mulia untuk dilakukan, sesungguhnya, ‘mereka’ tahu.Sulit menyadari bahwa berbeda itu jauh lebih keren.:D

    makasih Om Dani…. mantab dah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s