Biarkan Alam yang Menempa Si Kecil

Biarkan alam yang menempa kehidupan dan memberi pelajaran, sebuah filosofi yang saya peroleh dari salah seorang senior yang mengajari saya mendaki gunung. Banyak pelajaran berharga dari kegiatan alam bebas tersebut, dimana mental dan fisik benar-benar tertempa dengan baik. Mungkin sedikit bisa dibedakan anatara orang hasil tempaan alam dengan yang mengandalkan bangku sekolah formal.

Awang, 3,5 tahun sudah dikenalkan kedua orang tuanya tentang alam bebas. Akhir pekan selalu diisi dengan jalan jalan di sungai, hutan, kebun atau mendaki gunung bersama walau hanya sekedar kemah. Kebetulan saat itu saya bertemu dengan Pasangan Muda dengan si Mungil Awang di Pos 1 Merbabu dan sepakat untuk membangun tenda sore itu. Sebuah kebetulan, tenda saya sama dengan tenda mereka. Disore yang indah Awang sedang asyik bermain dan bergelantungan dipohon dan kedua orang tuanya tetap mengawasi dari kejauhan.

Saatnya makan bersama sambil membuat perapian kecil. Layaknya anak kecil, tak terlihat Awang minta di suaapin oleh Ibunya atau merengek manja. Tak seperti anak sebayanya yang manja dan minta perhatian dari Ibunya, padahal anak tunggal dari pasangan muda tersebut. Malam semakin gelap tak terlihat wajah ketakutan dari suara binatang malam ditengah hutan belantara. Waktu menunjukan pukul 21.00 terlihat wajah-wajah yang lelah dan mengantuk, namun si kecil masih asyik bermain dengan headlamp milik ayahnya.

Waktunya tidur dan menuju tenda masing-masing, namun apa yang terjadi Si Kecil masuk tenda saya dan tidak mau masuk tendannya. Pengertian bapaknya tidak di gubrisnya, mungkin karena tenda kami kebetulan 1 merk dan 1 seri. Akhirnya mengalah juga Ayahnya dan menyerahkan sleeping bag mungil buatan sendiri dan berdua tidur dalam 1 tenda, sedang ayah ibunya berbulan madu ria. Ditengah malam yang dingin, suara pelan “Om… Om… anterin pipis Om”.

Pagi yang cerah saatnya jalan-jalan, dimana tangan si kecil menarik lengan ini menuju sebuah puncak bukit. “Ayo om…ke puncak” sambil terus berjalan menuju jalan setapak kepuncak. Akhirnya sampai puncak juga, wajah gembira si Kecil berubah seketika disaat melihat dibelakang bukit tersebut. “Om itu kok lebih tinggi tho…?”, “iya..puncaknya di sana” jawab saya. “kesana yuuk Om…?” rengeknya “jangan…ntar kalao kamu sudah segede Om baru bisa kesana, makannya sekarang turun dulu makan yang banyak biar cepet gede’. “ayoo Om.. makan biar cepet gede dan bisa kesana” sambil menunjuk puncak Watu Tulis.

Pelajaran sederhana, tak memaksakan diri dan punya motivasi untuk sampai disana, walau dengan gombalan makan yang banyak. Sampai dibawah makanan sudah siap untuk disantap, tak lupa menu untuk si kecil. Kamipun makan dengan lahapnya, “Om mau ini… enak lho” sambil mencedokan secuil abon sapi kedalam piring saya, “makasih ya…?”. Trenyuh saya melihat ini Bocah sekecil itu sudah mau berbagi dengan orang yang lebih dewasa. Tak hanya menawari makananannya, tetapi langsung mengambil bagiannya kepada orang lain yang sore itu baru dikenal.

Waktunya pulang, dan kami mengepak peralatan kemping kami dalam tas ransel masing-masing. Awang dan kedua orang tuanya kembali turun, sedang saya melanjutkan perjalanan. Sungguh pelajaran berharga dari bocah kecil yang sudah di ajari dan ditempa kerasnya alam.

Teringat kisah ditahun 2000, mungkin awang sekarang sampai bukit yang ditunjuknya waktu itu.

Salam

DhaVe
Front Office, 17 April 2010, 09:30

36 thoughts on “Biarkan Alam yang Menempa Si Kecil

  1. gapaiimpian said: Nice post…Posting singkat yang sense’nya langsung bikin de javu sama buku “5cm”๐Ÿ™‚

    makasih mBak….makasih…semalem inget nie sama si Kecil… sayang potonya entah kemana gak ketemu hehehe :D”gimana sipnosis 5cm?”

  2. gapaiimpian said: Nice post…Posting singkat yang sense’nya langsung bikin de javu sama buku “5cm”๐Ÿ™‚

    hmmm kalo itu peristiwa tahun 2000, skrng awang udah 13thn yah.. pasti udah sampe puncak dia..aku pikir anak2 skrng kurang mengenal alam koq, harusnya , lebih dikenalkan yah,. jg spy bisa menghargai alam.. bukan cuman gadget ajah yg tau…heheheh

  3. pennygata said: hmmm kalo itu peristiwa tahun 2000, skrng awang udah 13thn yah.. pasti udah sampe puncak dia..aku pikir anak2 skrng kurang mengenal alam koq, harusnya , lebih dikenalkan yah,. jg spy bisa menghargai alam.. bukan cuman gadget ajah yg tau…heheheh

    mungkin mBak… atau sudah di ajak ayahnya melanglang buana hehehe :Dyups.. kaget saat anak juragan di Jakarta tanya”om sumur itu kaya apa””om kebo itu apa””padi itu kaya apa pohonnya”duh cilaka..cilaka….. taoi kalo di tanya PS3 terbaru gimana, langsung apal reviewnya atu game terbaru,,,SEDIH …..SEDIH…dan menyedihkan….. anak sekarang berkutat dengan SETRUM…

  4. pennygata said: hmmm kalo itu peristiwa tahun 2000, skrng awang udah 13thn yah.. pasti udah sampe puncak dia..aku pikir anak2 skrng kurang mengenal alam koq, harusnya , lebih dikenalkan yah,. jg spy bisa menghargai alam.. bukan cuman gadget ajah yg tau…heheheh

    bukan tentang anak kecil sih, hanya cerita 5 sahabat yang kebetulan setingnya sama-sama alam. persahabatan yang terpisah 3 bulan dan saat ketemu bareng-bareng menaklukan mahameru. “jika kau punya mimpi, letakan 5cm diatas keningmu, sehingga kau selalu dapat melihatnya. hanya butuh mata yang lebih lama melihat, kaki yang lebih kuat melangkah, dan…” agak lupa๐Ÿ™‚

  5. pennygata said: hmmm kalo itu peristiwa tahun 2000, skrng awang udah 13thn yah.. pasti udah sampe puncak dia..aku pikir anak2 skrng kurang mengenal alam koq, harusnya , lebih dikenalkan yah,. jg spy bisa menghargai alam.. bukan cuman gadget ajah yg tau…heheheh

    ki awang sopo mas ? mas Gun yah ? joss tenan sok yen gedhe, weh potone neng merapi ketok gagah tenan…haha

  6. gapaiimpian said: bukan tentang anak kecil sih, hanya cerita 5 sahabat yang kebetulan setingnya sama-sama alam. persahabatan yang terpisah 3 bulan dan saat ketemu bareng-bareng menaklukan mahameru. “jika kau punya mimpi, letakan 5cm diatas keningmu, sehingga kau selalu dapat melihatnya. hanya butuh mata yang lebih lama melihat, kaki yang lebih kuat melangkah, dan…” agak lupa๐Ÿ™‚

    wow…. keren nie buku… layak masuk daftar belanja akhir bulan…makasih mBak….

  7. ndiphe13 said: ki awang sopo mas ? mas Gun yah ? joss tenan sok yen gedhe, weh potone neng merapi ketok gagah tenan…haha

    aku ora ngerti….iki jaman aku iseh SMA…. Wah joss tenan… je cilik klayapane merbabu… gede sitik Mahameru ikuh…iyo.. meh goleki potone mbe awang gak nemu jeh..jaman je kamera analog kayae… wes kei edisi Merapi wae…edisi ngarep Wagiman dari Ranu Kumbolo

  8. ndiphe13 said: ki awang sopo mas ? mas Gun yah ? joss tenan sok yen gedhe, weh potone neng merapi ketok gagah tenan…haha

    tempaan alam membuat orang tahan banting dan pantang menyerahpelajarannya lebih realistis ketimbang teori yg kadang malah bikin bingung saat di meda lapagan, meski teori itu perlu

  9. lalarosa said: tempaan alam membuat orang tahan banting dan pantang menyerahpelajarannya lebih realistis ketimbang teori yg kadang malah bikin bingung saat di meda lapagan, meski teori itu perlu

    teori di kelas…. praktek langsung di alam…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s