Vitamin C Rasa Thermometer

Pernah mendengar avitaminosis, atau penyakit kekurangan vitamin dalam tubuh? atau obesitas yang biasa diartikan kelebihan berat badan. Ibarat 2 sisi yang saling bertolak belakang, kekurangan dan kelebihan. Sebuah kondisi dimana titik keseimbangan tidak tercapai dan menjadi permasalahan bagi tubuh itu sendiri. Kata -kata bijak yang berkata “semua ada porsi dan proporsinya” plus tergantung pada selera masing-masing individu.

Kebiasaan dan selera masing-masing individu berbeda-beda dalam masalah pangan “makan dan minum”. Memang tidak ada aturan yang baku mana makanan enak, mana minuman yang enak, tetapi kembali ke individu masing-masing. Disaat orang bertepuk lidah dengan makanan yang panas dan pedas sambil bercucuran keringat, maka saya akan berduka dan bercucuran air mata, karena tidak tahan panas dan pedas. Pada saat orang berpesta dan bergadang dengan bercangkir-cangkir kopi yang berasal dari kotoran luwak, maka saya cukup dengan teh hangat, seba tak tahan dengan sakit perut akibat kopi. Andaikata kopi dijadikan alasan mengusir kantuk maka dengan berat hati akan cuci muka atau keramas langsung dari cangkirnya daripada harus meminumnya, semua tergantung selera.

Kebiasaan setiap pagi di kantor adalah dengan mengkonsumsi air putih hangat beberapa gelas, sedikit berbeda dengan rekan-rekan sekantor dengan secangkir kopi instant, minuman sereal, teh kental atau susu dengan aneka macam tambahannya. Beberapa cibiran muncul “kere, hemat, ngirit, perut ndeso” dan lain sebagainya, tetapi semua lewat begitu saja.

Disiang hari yang panas terik dengan perut lapar, iseng di ajak makan disebuah kedai mie ayam. Disaat ditawari minuman langsung beberapa item dicoret “es teh, es buah, es lemon tea, soft drink pake es” dan hanya saya sendiri yang mencoret “teh panas pahit”. Sebuah pertanyaan “dasar wong gunung, panas gini teh panas, gak kebakar ntuh otak”, tetap berlalu sesuai dengan selera masing-masing.

Kembali ke kantor sampai menjelang sore, tetapi sial hujan turun dengan lebatnya dan terpaksa menunggu sambil ndongkrok dan tiduran. Ternyata OB mengalami nasib yang sama dan dalam rangka menjalankan tugasnya, menawarkan minuman kepada rekan-rekan kantor. Beberapa item minuman tercatat “jeruk hangat, kopi, teh, susu jahe” dan “jus jeruk es sedikit”. “dasar wong gunung, sudah hujan dan AC bikin tulang kesemutan masih pake jus jeruk, lidah yang aneh” sebuah lontaran dari seorang staf yang cemburu menu sepertinya.

Sambil utak-atik photoshop sambil sesekali menyeruput jus jeruk yang sudah tidak lagi dingin sambil mencelupkan termometer lab di gelas berisi Jeruk hangat milik teman. “gila 46C” membelalakan mata tak percaya dengan apa yang terlihat didepan mata. Teman yang kembali dari toilet, tak berprasangka apapun dengan jeruk panasnya. Sedikit obrolan menjelang pulang.

“brow…. ntuh minum air jeruk apa cuka” tanya saya
“ya aer jeroklah, mang kenapa?”
“apa seh khasiat jeruk panas ntuh..?” kembali saya bertanya
“lho kan ada vitamin C dosis tinggi, dan bikin seger saja” jawabnya.
“vitamin C ato cuka ntuh yang kamu minum?”
“ya jeruk yang mengandung vitamin C” sambil terus menenggak sampai habis.
“hahaha…. ntuh cuka…. asem doank ndak ada vitamin C-nya”
“wah..wah…OB goblog ntuh…. mau ngracun aku yah….?” jawabnya

“Sabar dengar dulu, kalo OB mau ngracooon kamu enakan pake baigon, kenapa musti susah-susah pake cuka hahaha….”. begini ya brow, vitamin C yang di jeruk ntuh, apabila kena air atau suhu di atas 40C akan rusak atau terdenaturasi, sehingga asam askorbat ntuh ilang, singkatnya begitu. Tuhan menciptakan vitamin C sesuai dengan kondisi tubuh manusia yang tidak lebih dari 39C. Trus tadi pagi kamu ngomel masalah air putih hangat “eh air bening hangat” itu fungsinya untuk memasok cairan tubuh dan membersihkan ginjalmu yang semaleman kerja keras nyaring racun dan protein, nah kalao di genjot dengan minuman yang butek-butek getu apa ndak kasihan ginjal kamu.

Sekarang pindah di warung mie ayam yang super panas tadi yah, ibarat kamu batu yang sedang merah membara lalu disiram bongkahan es batu “duar pletak-pletak” maka retak dan pecahlah, bagaimana dengan tubuh kamu. Lihat para atlet ntuh yang kalau haus dilarang minum air dingin atau es, bisa lemes mendadak. Tubuh manusia juga akan kaget juka menerima perlakuan ekstrem yang mendadak. Tidak usah ambil pusing, kalo tidak percaya, yuuk masuk dalam cold storge atau air blast freezer dengan suhu -20C s/d -30C trus keluar tanpa lewat adjusment tempherature tak jamin langsung masuk angin dan klepek-klepek dan besok surat ijin dokter keluar deh.

“dasar wong ndeso, sok tau kamu…. ini kan masalah selara saja” jawan teman
“nie buktinya?” nunjukin termometer dan gendong tas buru-buru pergi
“edaaaaaaaaaaaaan… kamu celupun ntuh betangan besi gelasku” bentak dia
“kan buat buktiin bener ndak kamu minum vitami C atau air cuka” lariii… sekencang mungkin.

Salam

DhaVe

41 thoughts on “Vitamin C Rasa Thermometer

  1. dhave29 said: vitamin C yang di jeruk ntuh, apabila kena air atau suhu di atas 40C akan rusak atau terdenaturasi

    hehehheeh jd bagusnya minum jus jeruk nya dingin ato anyep ajah yah.. heheh kebiasaan pagiku, minum aer putih, trs makan oat dan kopi.. hehehhehe

  2. dhave29 said: vitamin C yang di jeruk ntuh, apabila kena air atau suhu di atas 40C akan rusak atau terdenaturasi

    huahahahhaa.. niat nyelupin termometer ke dalam gelas temengue timpuk kl ada yang getu’huahahahahaniattttttttt

  3. pennygata said: hehehheeh jd bagusnya minum jus jeruk nya dingin ato anyep ajah yah.. heheh kebiasaan pagiku, minum aer putih, trs makan oat dan kopi.. hehehhehe

    dingin atau anyep…. selera Mah….itu.. asal jangan pake air panas lebih dari 39C..wah gaya idup sehat Bu… bagus..bagus…”trus makan oat dan kopi” wuih kaya luwak aja…. kopi di makan….just kidding Bu…..

  4. rirhikyu said: huahahahhaa.. niat nyelupin termometer ke dalam gelas temengue timpuk kl ada yang getu’huahahahahaniattttttttt

    lha kan cuma buktiin aja….berapa suhunya….”mikir ngeres pasti,,,, nie bukan termometer badan loh….”

  5. dhave29 said: lha kan cuma buktiin aja….berapa suhunya….”mikir ngeres pasti,,,, nie bukan termometer badan loh….”

    widih siapa ngeres… tp tetep ajah niat bener masukin termometer ke gelas orghuahahahahahahahaaaaaa

  6. rirhikyu said: widih siapa ngeres… tp tetep ajah niat bener masukin termometer ke gelas orghuahahahahahahahaaaaaa

    hehehe… emang kerjaan tiap hari celap-celup thermometer dan pH meter… nah nie nyasar ke gelas…. kan kalo argumentasi harus ada bukti.. ntar dikira “praduga tak bersalah”:D

  7. miyukidark said: Katanya kalo susu itu juga enggak boleh panas-panas ya.

    seep bener… protein rusak pada suhu tinggi…makanya cukup pasteurisasi (70C) atawa HTST / high temperature short time Om.kalo mau.. ya langsung yang seger-seger dah,,,,,

  8. hitungmundur said: Memang, Bro. Makanan dan minuman sebaiknya disesuaikan dengan suhu kamar, sesuai anjuran Suhu A Ceng.

    @Mba Ria; seneng dah bisa bikin nyengir…”lihat kanan kiri ya mBak..takut dikira gemana getu”

  9. dhave29 said: @Mba Ria; seneng dah bisa bikin nyengir…”lihat kanan kiri ya mBak..takut dikira gemana getu”

    vitamin c rasa thermometer? ya kalo thermo nya sterilkalo habis dipakai ini itu gimana hayo rasanya?wakakkakakaka tetep vit C ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s