Seragam Vs Kecelakaan

“Modarooooo……”
Sebuah teriakan spontanitas saat dua buah sepeda motor saling bertubrukan dan reflek langsung segera menuju TKP. 3 siswa dengan seragam abu-abu terkapar tak berdaya sambil merintih kesakitan dan ada yang tak sadarkan diri. Terpaksa atau dipaksa dan daripada dimaki-maki masa, maka turun tangan untuk menolong. Jika dikatakan iklas atau tulus bagaimana bisa, sebab sebelumnya sudah jengkel melihat kaum pelajar yang kebut-kebutan, membahayakan pejalan kaki dan sak enak usus menguasai jalanan.

Suara hentakan keras dan dercitat suara tuas rem yang ditekan mendadak menghentikan akrobat mereka dijalan raya. Spontanitas rasa lega, puas, miris, kasihan campur aduk menjadi satu. Disisi lain jengkel melihat tingkah laku mereka yang ngawur dan sembrono dijalanan, disisi lain jiwa manusia keluar disaat ada yang berlumuran darah diwajah cantik mereka. Tak ada lagi manuver dan suara knalpot, yang ada hanyalah erangan kesakitan dan cucuran darah.

saya teringat saat kecelakaan yang menjadi trauma sampai detik ini. Jalanan licin, hujan, tikungan tajam membuat laju roda dua tak terkendali. Tumpukan batu material menjadi bantalan empuk untuk menahan laju motor. Hancur dan hancur, tetapi tubuh ini masih bisa tertawa sambil menggigit bibir yang mengucurkan darah segar dan memegangi tangan yang mulai bengkak. Hal pertama yang dilakukan “clingak-clinguk” ada orang atau tidak, setelah dipastikan sepi “waaaah aman”. Motor yang semi ringsek, untung masih bisa berjalan kembali dipacu dengan terseok-seok. Mampir sebentar di tukang jualan stiker untuk menutupi luka baret-baret motor sebagai kamuflase. Pulang, mandi dan langsung tidur dalam kondisi deman sampai sembuh tak ada yang tau.

Sekarang motor masuk museum saja dan dipakai dalam kondisi terpaksa saja. Sepeda gunung dan angkutan umum menjadi pengganti motor. Sekarang permasalahan menjadi antagonis dimana jalan kaki, sepeda dan angkutan umum mulai ditinggalkan oleh anak muda. Namun saya yakin, setelah terkapar dijalan raya minimal akan kembali seperti kondisi semula dengan naik angkutan umum, sebab motor masih di bengkel atau ditahan di polantas.

Harga motor yang terjangkau dan kredit yang mudah telah menjadi racun jalanan, lingkungan dan tatakrama berlalu lintas. Modal bisa narik gas pol dan rem “motor matic” sudah bisa melenggak-lenggok dijalanan yang ramai dan padat. Dulu saat belajar motor harus dilapangan bola, kalau sudah agak mahir dijalanan kampung, setelah ok baru dijalan raya, ujian SIM dan baru dilepas sendirian. Sekarang sangat instant, naik sepeda oke naik motor gak masalah, SIM beli/nembak juga bisa trus terjun di aspalan.

Angka kecelakaan pelajar yang semankin meningkat seharusnya menjadi perhatian tersendiri bagi semua kalangan. Seragam biru dan abu-abu disaat pagi dan bubaran sekolah seolah menjadi dominasi jalanan yang sangat memprihatinkan. Kata teman saya yang bekerja di negara penghasil motor, nyaris tak ada anak sekolah yang naik motor, tetapi masih mengandalkan angkutan umum; bus sekolah, trem, kereta, bahkan sepeda genjot.

Sungguh fenomena negara berkembang yang sedang menemukan jati dirinya, walau harus mengorbankan generasi muda dijalanan.

Salam

DhaVe
Depan pabrik, 10 maret 2010, 09:00

34 thoughts on “Seragam Vs Kecelakaan

  1. dhave29 said: Mampir sebentar di tukang jualan stiker untuk menutupi luka baret-baret motor sebagai kamuflase. Pulang, mandi dan langsung tidur dalam kondisi deman sampai sembuh tak ada yang tau.

    Hehe, ga berani ngaku ma yang berwajib, malah ngaku di MP. Tapi memang situasi jalan makin ruwet, orang semakin tidak peduli pada keselamatan diri apalagi keselamatan oerang lain.

  2. dhave29 said: Mampir sebentar di tukang jualan stiker untuk menutupi luka baret-baret motor sebagai kamuflase. Pulang, mandi dan langsung tidur dalam kondisi deman sampai sembuh tak ada yang tau.

    Huuufh..nyebelin banget arek2 iku.main gas kenceng2, trus tancap…!!.pengeng di kuping.Tiap malem minggu dulu di daerah Manggarai sering banget tuh, ampe nutup jalan, malah menjadi tontonan gratis… eh begitu ada yang meninggal kayaknya baru mulai berkurang sekarang.Pingin jadi sembalap kalee….

  3. dhave29 said: Mampir sebentar di tukang jualan stiker untuk menutupi luka baret-baret motor sebagai kamuflase. Pulang, mandi dan langsung tidur dalam kondisi deman sampai sembuh tak ada yang tau.

    tambah lagi sejak adanya motor matic yang bisa dipakai anak kecil sampai nenek menambah deretan pemacu motor asal tarik gas di jalanan

  4. dhave29 said: Mampir sebentar di tukang jualan stiker untuk menutupi luka baret-baret motor sebagai kamuflase. Pulang, mandi dan langsung tidur dalam kondisi deman sampai sembuh tak ada yang tau.

    Iyah anak sekolah tuh gila2an ngebutnya. Orang aku posisi berhenti (pas ada banyak orang nyebrang) aja ditabrak dari belakang, alasannya “remnya blong mbak”. Huuhhh!!! nyusahin ajah!!yang motoran matic juga ngebut2. huuffhh!!Emang sih aku beberapa kali jatoh, tapi bukan karena aku ngebut, yang pertama gara2 di belokan ada ceceran oli, yang kedua jalane basah dan aku kepleset. haha memalukan, padahal iku pelan banget kok iso tibo yo :p GEBLEK!! :))

  5. dhave29 said: Mampir sebentar di tukang jualan stiker untuk menutupi luka baret-baret motor sebagai kamuflase. Pulang, mandi dan langsung tidur dalam kondisi deman sampai sembuh tak ada yang tau.

    abis kecelakaan kang?untung km gpp

  6. hearttone said: Hehe, ga berani ngaku ma yang berwajib, malah ngaku di MP. Tapi memang situasi jalan makin ruwet, orang semakin tidak peduli pada keselamatan diri apalagi keselamatan oerang lain.

    Takut di amuk orang rumah Mo……haha….. memang itu kenyataannya…”aku kalo inget masih pucet Mo.. saat perjalanan dari Bawen sampai Budha Gayya”

  7. agnes2008 said: Huuufh..nyebelin banget arek2 iku.main gas kenceng2, trus tancap…!!.pengeng di kuping.Tiap malem minggu dulu di daerah Manggarai sering banget tuh, ampe nutup jalan, malah menjadi tontonan gratis… eh begitu ada yang meninggal kayaknya baru mulai berkurang sekarang.Pingin jadi sembalap kalee….

    sepertinya mBak…. bukan pembalab, tetapi yang tercepat…..

  8. sulisyk said: tambah lagi sejak adanya motor matic yang bisa dipakai anak kecil sampai nenek menambah deretan pemacu motor asal tarik gas di jalanan

    Pancal mubal tepatnya Om…. tanpa paham The Rule of Game…

  9. alam204 said: Iyah anak sekolah tuh gila2an ngebutnya. Orang aku posisi berhenti (pas ada banyak orang nyebrang) aja ditabrak dari belakang, alasannya “remnya blong mbak”. Huuhhh!!! nyusahin ajah!!yang motoran matic juga ngebut2. huuffhh!!Emang sih aku beberapa kali jatoh, tapi bukan karena aku ngebut, yang pertama gara2 di belokan ada ceceran oli, yang kedua jalane basah dan aku kepleset. haha memalukan, padahal iku pelan banget kok iso tibo yo :p GEBLEK!! :))

    Ahay pengalaman pribadi,,,,kalo kecelakaan tunggal wes gak papa asal gak nyilakain orang lain, cuma diri sendiri yang nanggung.Wah kudu ati-ati nDuk…..

  10. rirhikyu said: abis kecelakaan kang?untung km gpp

    wuehehheheee….jangan2 ada faktor kesengajaan dengan “melancarkan” bisnis jual beli motor di Indonesia…. *buat mengurangi jumlah penduduk…* wuehehheh!!!… becanda!!!….

  11. harataya said: wuehehheheee….jangan2 ada faktor kesengajaan dengan “melancarkan” bisnis jual beli motor di Indonesia…. *buat mengurangi jumlah penduduk…* wuehehheh!!!… becanda!!!….

    KB motor kali mBak….

  12. harataya said: wuehehheheee….jangan2 ada faktor kesengajaan dengan “melancarkan” bisnis jual beli motor di Indonesia…. *buat mengurangi jumlah penduduk…* wuehehheh!!!… becanda!!!….

    Motor murahmembuat semua orang dari berbagai kalangan bisa dengan mudah kreditdan soal SIM yang harusnya test ternyata dilapangan juga enggak ad test kan???sehingga mereka bisanya naik ya cuma naik thokmereka nggak ngerti aturannyamereka nggak memikirkan maksud orang lainmereka memikirkan diri sendirijalan raya adalah milik bersama harusnya kita juga memikirkan orang lain apakah mereka selamat atau tidak dengan tindakan kitakesadaran diri itu yang penting saya kirajika itu sudah tak ada maka apapun itu dimanapun kita tetep saja pencundang saya menyebutnya

  13. elok46 said: Motor murahmembuat semua orang dari berbagai kalangan bisa dengan mudah kreditdan soal SIM yang harusnya test ternyata dilapangan juga enggak ad test kan???sehingga mereka bisanya naik ya cuma naik thokmereka nggak ngerti aturannyamereka nggak memikirkan maksud orang lainmereka memikirkan diri sendirijalan raya adalah milik bersama harusnya kita juga memikirkan orang lain apakah mereka selamat atau tidak dengan tindakan kitakesadaran diri itu yang penting saya kirajika itu sudah tak ada maka apapun itu dimanapun kita tetep saja pencundang saya menyebutnya

    Nah sebuah kenyataan dilapangan kan mBak… memprihatinkan sekali,,,,sak penak ususe dewe…. ciloko ngamuk-ngamuk cari kambing hitam…wesh jan….

  14. dhave29 said: Nah sebuah kenyataan dilapangan kan mBak… memprihatinkan sekali,,,,sak penak ususe dewe…. ciloko ngamuk-ngamuk cari kambing hitam…wesh jan….

    jan tenan apik towakakakakkakamakanya banyak kecelakaan bukannya ditolong tapi malah disukurkekarena ya itumereka tidak tahu totokromo dijalanan

  15. elok46 said: jan tenan apik towakakakakkakamakanya banyak kecelakaan bukannya ditolong tapi malah disukurkekarena ya itumereka tidak tahu totokromo dijalanan

    makanya bilang”MODAROOOOO…..Kapok Kon….!!!!”lagi ditulungi….

  16. elok46 said: wakakakakakakkakaiso wae sampean iki

    lha sering menyaksikan… malah pernah di seneni pak Pulisi…”mas cepet ditolong… jangan moto melulu, kasihan korbannya”pak pulisi sambil berkacak pinggang dan prat prit”padahal pulisine yo takut ma darah…. aku jane yo takut.. tapi pak pulisi bawa pestol jeh”

  17. elok46 said: wakakakakakakkakaiso wae sampean iki

    Aku minta izin bawa motor atau mobil sendiri dari zaman SMA kelas 3 ampe skrg gaaaak boleh2.. Alhasil ampe umur segini masih mengandalkan angkot, jalan kaki atau naik sepeda. waktu kuliah naik sepeda atau jalan kaki mulu ke kampus. Sekarang pas kerja?? Bingung coz gak di bolehin bawa sepeda (ya iyalah… Jarak rumah ama kantor itu 1 jam perjalanan naik mobil pribadi lewat tol)

  18. elok46 said: wakakakakakakkakaiso wae sampean iki

    kadang aku sampai geleng kepala liat aksi si seragam abu2 putih itunaik motor bisa lenggak lenggok diantara truk atau mobil ck ck ck kayak nyawa serep.

  19. elok46 said: walah melaske sampeantapi sampean yo lucu jemosok ono tabrakan deweke sibuk moto wakakaka

    Lha valentino Rosi jatoh dari motor yo gak di tulungi tapi di suting ama di poto ndisik jeh…. hayooh hayoooh…

  20. lugusekali said: Aku minta izin bawa motor atau mobil sendiri dari zaman SMA kelas 3 ampe skrg gaaaak boleh2.. Alhasil ampe umur segini masih mengandalkan angkot, jalan kaki atau naik sepeda. waktu kuliah naik sepeda atau jalan kaki mulu ke kampus. Sekarang pas kerja?? Bingung coz gak di bolehin bawa sepeda (ya iyalah… Jarak rumah ama kantor itu 1 jam perjalanan naik mobil pribadi lewat tol)

    akhirnya kesempatan itu datang juga mBak….saya masih konsisten jalan dan naik angkot”ndak punya motor apalagi mobil jeh haahahahaha”

  21. lalarosa said: kadang aku sampai geleng kepala liat aksi si seragam abu2 putih itunaik motor bisa lenggak lenggok diantara truk atau mobil ck ck ck kayak nyawa serep.

    sambil gedong kucing, pinjem nyawanya yang 9 mBak…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s