Boleh Nakal Asal Jangan Goblog

Pandangan atau persepsi sebelah mata yang mengatasnamakan pendapat umum seringkali memberangus cita-cita dari seseorang. Berapa banyak orang yang gagal menggapai cita-citanya karena ketidak cocokan dengan pandangan orang tuanya. Berapa banyak yang keblinger dari hati nuraninya dan harus bermunafik ria agar orang tua senang dan bangga. Fenomena itu terjadi dengan alasan “demi kebaikanmu nak”.

Orang tua mana yang tidak ingin anaknya sukses, bahkan dengan segala dilakukan untuk jalan tersebut. Pemaksaan, iming-iming, bualan manis, angin surga dan lain sebagainya, tetapi bangaimana dengan obyek, apakah setuju, terpaksa, sejalan atau berlawanan arus. Pertentangan kerap kali terjadi dan biasanya akan berakhir dengan kekecewaan disalah satu pihak dan akan sangat sulit menerima kenyataan tersebut.

Dengan segenap harapan, orang tua menyekolahkkan anaknya di perguruan tinggi. Disaat melihat siaran berita, kedua orang tuanya melihat anaknya berteriak lantang dengan mega-phone ditangan dan jas almamater dibadannya sambil naik dipagar gedung Instansi Pemerintah. Disaat yang bersamaan datang aparat dengan senjata lengkap untuk menghalau massa. Orang tua mana yang tidak yang akan teput tangan melihat anak digebugi aparat, pasti helaan nafas, elusan dada dan kemarahan dan kekecewaan yang terjadi.

Segerombolan orang-orang gondrong dengan ransel dipunggung yang berhari-hari masuk hutan, mendaki gunung, tersesat, kehujanan, kelaparan, merintih kelelahan. Nah apabila itu terekam dan terlihat jelas di mata orang tua, apa yang terjadi, apakah sorak sorai bangga atau kebencian terhadap komunitas tersebut.?

Pakaian jeans jebol, compang-camping, dengan kumpulan komunitas bertato yang identik dengan musik keras, cadas, dan metal. Stigma negatif tentang narkoba, alkohol, kekerasan yang begitu mengakarkuat di masyarakat, sudah menjadi tinta emas dioatak orang tua. Bagaiman menyikapi anaknya yang terjun di dunia bawah tanah tersebut, tawa bahagia ataukah hembusan nafas duka.

Fenomena itu terjadi dan nyata didepan mata kita, dimana pandangan-pandangan negatif seolah seudah menjadi tabir kelam yang menutupi sisi positif aktivitas tersebut. Kreatifitas, persahabatan, pembentukan kepribadian, pelajaran hidup semua telah dipangkas oleh ego orang tua. Orang tua beranggapan “rajin belajar, jadi kutu buku, tertib ibadah, jadi anak soleh, pintar, tidak kluyuran, selalu berkumpul dengan keluarga, bermain dengan komunitas yang diterima masyarakat dan lain sebagainya” menjadi sisi positif yang harus dijalani oleh anaknya.

Tak mungkin orang tua bangga dengan anaknya yang di sel/penjara gara-gara demonstrasi, tersesat digunung, atau dicibir masyarakat karenan berpakaian ala gothic. Gara-gara ketidak cocokan orang tua terhadap aktivitas anaknya, banyak korban berjatuhan; para aktivis yang kritis dan menyuarakan suara rakyat berubah menjadi pengikut penindas rakyat yang membungkam diri demi rupiah, petualang alam liar menjadi petualang cinta, under ground beralih belajar menyulam.

Tetapi ada anggapan orang tua yang melegalkan aktivitas anaknya tersebut, tetapi tetap dengan syarat “boleh-lah, asal sembada” maksudnya, diperbolehkan asal tetap menjalankan norma-norma sosial, agama dan akademik. “mBeler ning sumbud” orang jawa berkata demikian, silahkan nakal asal tetap dijalan yang benar dan berprestasi tentunya. Definisi nakal, diartikan berjalan di luar norma tetapi tetap menjalan kan norma yang ada. Beberapa orang tua ada yang berceloteh “kalo gak nakal gak ada cerita ntar”, nah dari kenakalan-kenakalan yang berjalan di relnya tersebut bisa diarahkan ke hal yang positif dan berprestasi.

Pepatah “diam-diam menghanyutkan”, alim, pendiam, pintar eh ternyata hamil diluar nikah, atau pecandu narkoba. Liar, nakal, brutal, ternyata memiliki prestasi yang luar biasa. Pandangan sempit dan hanya melihat sisi negatif selayaknya diputar sedikit saja untuk melihat sisi positifnya agar bisa “sembada”. Boleh Nakal asal jangan Goblog, jadilah bener dan pinter walau harus dengan cara yang nakal untuk kebaikan bersama, tak selamanya nakal itu negatif dan tak semua kebaikan itu positif.

Salam

DhaVe
Meja Patah, 20 Januari 2010, 10:00
  

Advertisements

48 thoughts on “Boleh Nakal Asal Jangan Goblog

  1. bahasan yang menarik, sambil manggut2….*merasa diri hehehe ^^ kadang memang keinginan orang tia dan cita2 pribadi itu bertentangan, dan sering kali itu yang menjadikan pemberontakan dalam diri seseorang *mungkin yg perlu diingat bahwa menjadi baik ataupun nakal adalah tanggungjawab pada diri masing2.

  2. simplyhapinessme said: bahasan yang menarik, sambil manggut2….*merasa diri hehehe ^^ kadang memang keinginan orang tia dan cita2 pribadi itu bertentangan, dan sering kali itu yang menjadikan pemberontakan dalam diri seseorang *mungkin yg perlu diingat bahwa menjadi baik ataupun nakal adalah tanggungjawab pada diri masing2.

    yah,,,, maksud saya dalah nakal yang bertanggung jawab getu, makasih idenya…Pemberontakan kadang kala menjadi jalan tengah atau bubar jalan terhadap cita-cita…makasih…salam pagi….

  3. dhave29 said: Pepatah “diam-diam menghanyutkan”, alim, pendiam, pintar eh ternyata hamil diluar nikah, atau pecandu narkoba. Liar, nakal, brutal, ternyata memiliki prestasi yang luar biasa. Pandangan sempit dan hanya melihat sisi negatif selayaknya diputar sedikit saja untuk melihat sisi positifnya agar bisa “sembada”. Boleh Nakal asal jangan Goblog, jadilah bener dan pinter walau harus dengan cara yang nakal untuk kebaikan bersama, tak selamanya nakal itu negatif dan tak semua kebaikan itu positif.

    saya sangat setuju dengan pernyataan ini.soalnya temenku ada kok yang mengalaminyahehehe. . .^_^

  4. dhave29 said: Pepatah “diam-diam menghanyutkan”, alim, pendiam, pintar eh ternyata hamil diluar nikah, atau pecandu narkoba. Liar, nakal, brutal, ternyata memiliki prestasi yang luar biasa. Pandangan sempit dan hanya melihat sisi negatif selayaknya diputar sedikit saja untuk melihat sisi positifnya agar bisa “sembada”. Boleh Nakal asal jangan Goblog, jadilah bener dan pinter walau harus dengan cara yang nakal untuk kebaikan bersama, tak selamanya nakal itu negatif dan tak semua kebaikan itu positif.

    eemmmh ngono ya…?Nakal-e sing piye iki ?Lha kalo pinter tapi gak bener alias nakal-e gak bener gitu piye? :)*nakal bener ada ga ya?Milih bener walo gak pinter… gitu jarene… hehe.. mbulet.

  5. agnes2008 said: eemmmh ngono ya…?Nakal-e sing piye iki ?Lha kalo pinter tapi gak bener alias nakal-e gak bener gitu piye? :)*nakal bener ada ga ya?Milih bener walo gak pinter… gitu jarene… hehe.. mbulet.

    meh nulis apa… aku bingung dewe…nakal..nakal..nakal…”ih kamu nakal sih…ehhmmm..nakal…”apakah seperti itu?josss poool pokoe

  6. dhave29 said: meh nulis apa… aku bingung dewe…nakal..nakal..nakal…”ih kamu nakal sih…ehhmmm..nakal…”apakah seperti itu?josss poool pokoe

    hehehe,,… iya ya… pokoke kabeh seimbang wae..SIng penting berakhlak dulu,..trus belajar,.. syukur bisa berprestasi.Kalaupun ‘nakal’ sing penting ora merugikan diri sendiri dan orang lain.Nah… memang gak mudah. tapi bisa kalau mau.

  7. agnes2008 said: hehehe,,… iya ya… pokoke kabeh seimbang wae..SIng penting berakhlak dulu,..trus belajar,.. syukur bisa berprestasi.Kalaupun ‘nakal’ sing penting ora merugikan diri sendiri dan orang lain.Nah… memang gak mudah. tapi bisa kalau mau.

    nah itu yang saya maksudkan…. iyah itu”gayane,,,,, hahahaha”tenkyu mBak

  8. agnes2008 said: hehehe,,… iya ya… pokoke kabeh seimbang wae..SIng penting berakhlak dulu,..trus belajar,.. syukur bisa berprestasi.Kalaupun ‘nakal’ sing penting ora merugikan diri sendiri dan orang lain.Nah… memang gak mudah. tapi bisa kalau mau.

    Tengkyu juga buat postingan-e…

  9. rirhikyu said: naisss naisss ;)nakal en berprestasi ajah ahhh.*bekas osis yg suka iseng tp kaga pernah dicurigain ama guru. wakakakaka

    hayoooh ketauan nie hahahaha πŸ˜€ ngaku… ngaku pernah ngapain ajah,,,,,

  10. 5191t said: Salut Mas! produktif banget dalam menulis itu artinya pinter dan isinya sangat mendidik itu artinya tidak nakal. TOP

    walh mas, ini kan berkat dari kenakalan dulu ajah…. agar tidak keliatan goblog ajah hahaha,,,,makasih,,,makasih dah….

  11. avizenazen said: nakal=caper=kreatifgenerasi sekarang kekurangan kasih sayang, makanya nakal

    kurang ksih sayang dang kurang moral…..ya… sepatutnya yang pernah marasakan masa lalu yang pahit jangan terulang oleh generasi sekarng… arahkan..silahkan nakal, tapi tunjukan kalo kamu gak nglakuin tindakan bego….makasih mBak,,,salam

  12. dhave29 said: kurang ksih sayang dang kurang moral…..ya… sepatutnya yang pernah marasakan masa lalu yang pahit jangan terulang oleh generasi sekarng… arahkan..silahkan nakal, tapi tunjukan kalo kamu gak nglakuin tindakan bego….makasih mBak,,,salam

    sip! setuju!

  13. dhave29 said: kurang ksih sayang dang kurang moral…..ya… sepatutnya yang pernah marasakan masa lalu yang pahit jangan terulang oleh generasi sekarng… arahkan..silahkan nakal, tapi tunjukan kalo kamu gak nglakuin tindakan bego….makasih mBak,,,salam

    anak laki-laki terlahir untuk merepotkan orang tuanya… πŸ™‚ nakal? harus itu!!!

  14. dhave29 said: kurang ksih sayang dang kurang moral…..ya… sepatutnya yang pernah marasakan masa lalu yang pahit jangan terulang oleh generasi sekarng… arahkan..silahkan nakal, tapi tunjukan kalo kamu gak nglakuin tindakan bego….makasih mBak,,,salam

    hm… πŸ™‚ tp gmn cr ngarahin adekku biar mau belajar ya? aku sih cuek aja. toh hasilnya nanti dy yg menuai. tp ortuku jadi pusing krn ntu anak klo gak belajar, nilainya jeblog

  15. dhave29 said: kurang ksih sayang dang kurang moral…..ya… sepatutnya yang pernah marasakan masa lalu yang pahit jangan terulang oleh generasi sekarng… arahkan..silahkan nakal, tapi tunjukan kalo kamu gak nglakuin tindakan bego….makasih mBak,,,salam

    @Rirhik; Ah.. ngaku aja mBak Febri…. ayooh.. ayooh hahaha@Elok; kalo perlu aku tulis ya mBak bercak-bercak nodanya agar bisa belajar hahaha…. kidding euy… hahaha@Aviz; ikut mengamini….@Alex; ya toh… kalo gak getu lantas apa donk Cak… masih tetap laki-laki kah….?@Lugu; jangan di arahkan kalo dia sudah tau resikonya, cukup diberi wejangan bagaimana dia mempertanggung jawabkan semua perbuatannya… bereskan… jadi berani nakal.. siap-siap dengan konsekwensi dan resiko. Jika diarahkan, akan semakin menjadi dan tidak terkontrol…. ayooo nakal yang bener yook….!!!

  16. dhave29 said: kurang ksih sayang dang kurang moral…..ya… sepatutnya yang pernah marasakan masa lalu yang pahit jangan terulang oleh generasi sekarng… arahkan..silahkan nakal, tapi tunjukan kalo kamu gak nglakuin tindakan bego….makasih mBak,,,salam

    ixixixixi. kaga koq gw kaga nakal, suer, cm nyontek buku cetak yg taro di dlm rok doank, makan krupuk di kelas, pacaran dlm ruang kelas kosong, kasih balsem ke bangku temen, cm gitu doank koq, kaga nakal khan?mukaku khan muka alim kan?*wink2, dg tatapan innocent

  17. dhave29 said: kurang ksih sayang dang kurang moral…..ya… sepatutnya yang pernah marasakan masa lalu yang pahit jangan terulang oleh generasi sekarng… arahkan..silahkan nakal, tapi tunjukan kalo kamu gak nglakuin tindakan bego….makasih mBak,,,salam

    Tulis sajahsaya lebih baik orang lain tau kejelekan saya dahulu baru kebaikan sayatak pernah saya permasalahakankarena yang patut saya kwatirkan hanyalah IBADAH saya

  18. dhave29 said: Boleh Nakal asal jangan Goblog, jadilah bener dan pinter walau harus dengan cara yang nakal untuk kebaikan bersama, tak selamanya nakal itu negatif dan tak semua kebaikan itu positif.

    Liat judule bikin aku ketawa Dik…sudah lama aku nggak denger kata “Goblog”. Ternyata tulisanmu menarik banget!!

  19. dhave29 said: Boleh Nakal asal jangan Goblog, jadilah bener dan pinter walau harus dengan cara yang nakal untuk kebaikan bersama, tak selamanya nakal itu negatif dan tak semua kebaikan itu positif.

    wah hasil risetnya bikin binggung neh….. xixixixiii but itu memang kenyataan

  20. rirhikyu said: ixixixixi. kaga koq gw kaga nakal, suer, cm nyontek buku cetak yg taro di dlm rok doank, makan krupuk di kelas, pacaran dlm ruang kelas kosong, kasih balsem ke bangku temen, cm gitu doank koq, kaga nakal khan?mukaku khan muka alim kan?*wink2, dg tatapan innocent

    hahaha….cma tepuk tangan…. “ayoh sapa mau lapor mo guru bp?”

  21. elok46 said: Tulis sajahsaya lebih baik orang lain tau kejelekan saya dahulu baru kebaikan sayatak pernah saya permasalahakankarena yang patut saya kwatirkan hanyalah IBADAH saya

    ogah ah….diem ajah aku,,,, hehehehe :Dtakut

  22. lilywagner said: Liat judule bikin aku ketawa Dik…sudah lama aku nggak denger kata “Goblog”. Ternyata tulisanmu menarik banget!!

    hehehe…. mengingatkan masa jahiliyah ya mBak….makasih… makasih semoga bisa nulis…nulis dan nulis….Salam mBak Lily dan Husband di seberang sana..Gusti mBerkahi,,,,,

  23. portalphoto said: wah hasil risetnya bikin binggung neh….. xixixixiii but itu memang kenyataan

    pegangan meja kompi dulu kalo bingung Om….ndak Riset,,,, cuma sekulas pandang sajah,.,,,semoga lain kali lebih bingung,,,,makasih,,,, πŸ˜€

  24. portalphoto said: wah hasil risetnya bikin binggung neh….. xixixixiii but itu memang kenyataan

    pandangan sebelah mata, ngier2 klilibenmenjadikan orang terkurung oleh dogma orang yang lebih tuabila beruntung bisa berprestasi dan berterima kasihatau setengah2? berprestasi tapi tak ada kepuasan di hati – hambarrrratau malah buntung? ga dapet semuanyaberusaha memperjuangkan keinginan sendiri dan menunjukan hasil lewat prestasi bahwa pilihan ini tidak salah.

  25. lalarosa said: pandangan sebelah mata, ngier2 klilibenmenjadikan orang terkurung oleh dogma orang yang lebih tuabila beruntung bisa berprestasi dan berterima kasihatau setengah2? berprestasi tapi tak ada kepuasan di hati – hambarrrratau malah buntung? ga dapet semuanyaberusaha memperjuangkan keinginan sendiri dan menunjukan hasil lewat prestasi bahwa pilihan ini tidak salah.

    nah itu juga masuk mBak..makasih sudah nambahi… oke..oke…salam pagii…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s