Lidahku Mati Rasa, hanya Bisa Rasa “Syukur dan Nikmat”

Maknyus…sip Markosip…
Top Markotp…
Pokoe wuenak tenan…
Sebuah ungkapan khas Bondan Winarno yang mewakili lidahnya dalam mencicipi aneka makanan seantero jagat kuliner. Lidah yang sangat tajam, sensitif sehingga bisa dan layak dinobatkan sebagai “master of juru cicip”. Sungguh anugerah yang luar biasa, dimana Sang Pencipta mampu membuat sebuah organ yang luar biasa hebatnya untuk mengecap semua jenis makanan. Sungguh tersiksa saat ada gangguan mulut sehingga berkurang juga indra pengecap ini, sehingga saat makan akan terasa hambar dan tidak nyaman.

Saya kagum dengan oranhg-orang yang memiliki kelebihan akan pengetahuan seputar lidah dalam mengecap aneka jenis kuliner, bahkan bisa membandingkan rasa dalam 1 jenis/model masakan. Mungkin bagi para chef, koki, juru masak akan sangat diperlukan sebuah ketrampilan mengecap yang harus dipelajari dalam waktu yang lama dalam mengecap rasa. Tidak ada ukuran kwantitatif dalam mengecap rasa, yang ada “pas, sedang, teralalu atau kurang, tidak, sangat”.

Suatu hari saat berkumpul dengan teman-teman, cacing dalam perut sudah menghidupkan alarm pertanda waktunya makan, Semua nampak berebut menentukan mau makan apa dan dimana.
“ayo ke Soto Pak No, enak lho..?”
“mendingan ke Soto pak Bandi lebih enak…”
“nasi Padang di pojok sana paling sedap loh…?”
“enakan di warteg Bu Minah lebih enak dan kenyang”
“kamu.. mau makan apa dimana…??” salah seorang bartanya pada saya
“ngikut sajah dah pada kemana…manut aku..” jawab Saya.
“dasar tidaK punya selera huhh..!!!”

Nut..nut… kata-kata “dasar tak punya selera” membayangi isi perut yang semakin lapar. Saya kalau ditanya soal makanan paling angkat tangan dan paling tidak paham. Lidah ini gak bisa membedakan makanan enak atau tidak, cuma bisa bedakan ini pedas atau tidak, sebab tidak suka dan paling benci dengan makanan pedas. Soal ini enak, gurih, sedap, nikmat, maknyus atau apalah saya tidak bisa menilainya. Pokoknya apa yang didepan mata itulah yang paling nikmat, bukankan pepatah berkata “Makanan paling enak adalah disaat benar-benar lapar dan sehat’.

Enaknya makanan apapun jenisnya, tapi kalau tidak lapar dan kurang sehat serasa merokok tanpa api “hambar”. Saya heran dengan orang yang memilah dan memilih makanan, sehingga ada diskriminasi ini enak, ini paling gurih dan ini paling sedap. Coba perhatikan saat makan prasmanan dalam sebuah acara, dimana makanan yang paling enak, menarik ludes duluan. Jangankan prasmanan, saat lebaran di kampung mungkin menu Rengginang, Kembang goyang, Jadah, Wajik, atau jajan pasar lainnya akan menjadi makanan terawet. Bisa dikatakan awet karena tidak tersentuh sama sekali, mungkin tidak enak, jadul, ketinggalan jaman, atau ada yang lebih enak.

Kembali ke masalah lidah, enaknya makanan mungkin saat di kecap di dalam mulut sampai pangkal lidah, nah begitu masuk ke saluran pencernaan hilang sudah semua rasa. Kenikmatan hanya sesaat didalam mulut lalu hilang di telan perut. Akhirnya setelah berdebat panjang lebar berangkat menuju pujasera disebuah Mall, keliling muter-muter mencari yang cocok atau yang sesuai selera, saya hanya ikut di belakang. Saya sudah hitung sampai 2 kali putaran belum dapat juga menu yang cocok.
“pada niat makan gak, nie dengkul sudah bergetar”
“bingung nie mau makan apa…?”
“Dah turun aja, pindah warung makan Bu Suwati, murah, meriah, hygenis dan bisa utang lagi”
“ayooooooooooooooo…………!!!!”.

Apapun makananya, disyukuri, dan dinikmati, masih banyak sodara kita yang masih berkata
“besok makan apa”
“nanti sudah bisa makan kah”
“bu laparr….”, “sabar nak..”
Selagi kita masih bisa memilih makanan, tanpa harus memikirkan “besok makan apa” maka kurang etis jika harus selalu mengklasifikasikan dan mengkelas-kelaskan makanan dari segi kwalitas lidah.

No pedes, nikmat only

salam Lapar

DhaVe
Meja cokelat, 22 Januari 2010, 14:00 

30 thoughts on “Lidahku Mati Rasa, hanya Bisa Rasa “Syukur dan Nikmat”

  1. perasaan aku tadi udah komentar dehwaaaaaaaah koq ilangya aku tau sampean gak suka pedasini bukan masalah mengkelas kelaskan makanan tapi ini kebiasaan dikeluaragaku misalnya terbiasa menggunakan bumbu dapur berlebih shg tercipta rasa yang sedap mantap sehingga kalo makan diluar ada yang kurang ini kurang itu keasinan kurag asin adaaaaaa ajamakanya aku selalu ngikut kemana aja teman mau makan krn klo ngikut ak bisa berabe. dan untungnya aku juga gak terlalu ribet walau dirumah ribet wakakaka

  2. Aku malah kadang merasaka kalau makan gado2 atau bakso bisa menglahkan semuanya hehe.. Lidah ndesooo…Soal makan adalah soal selera, kalau dah nyangkut selera, masing2 memang beda.Selamat makan, Bersyukur karena masih bisa.

  3. elok46 said: perasaan aku tadi udah komentar dehwaaaaaaaah koq ilangya aku tau sampean gak suka pedasini bukan masalah mengkelas kelaskan makanan tapi ini kebiasaan dikeluaragaku misalnya terbiasa menggunakan bumbu dapur berlebih shg tercipta rasa yang sedap mantap sehingga kalo makan diluar ada yang kurang ini kurang itu keasinan kurag asin adaaaaaa ajamakanya aku selalu ngikut kemana aja teman mau makan krn klo ngikut ak bisa berabe. dan untungnya aku juga gak terlalu ribet walau dirumah ribet wakakaka

    ada kesalahan teknis dikit dan sudah diperbaiki… maaf kalau ilang..mengkelaskan makanan contaohnya soto pak No lebih enak dari pak Joko…. nah padahal saat laper soto pak Joko lebih nikmat, nah kenapa ada nomer satu atau dua kalau semua bisa dinikmati..maslah bumbu itu mah hanya selera saja, kaya gak pake lombok salah satu contohnya…wes ayo ntar sore goreng kakap euyyy

  4. agnes2008 said: Aku malah kadang merasaka kalau makan gado2 atau bakso bisa menglahkan semuanya hehe.. Lidah ndesooo…Soal makan adalah soal selera, kalau dah nyangkut selera, masing2 memang beda.Selamat makan, Bersyukur karena masih bisa.

    wah beitu ya Bu Agnes…..LIdah ndeso yang penting masih bisa ngrasain gado-gado mbe bakso…mariii makan… “bayari yoh.. tanggal tuek kie..”

  5. dhave29 said: wah beitu ya Bu Agnes…..LIdah ndeso yang penting masih bisa ngrasain gado-gado mbe bakso…mariii makan… “bayari yoh.. tanggal tuek kie..”

    Hayoo…!! jangan membedakan tanggal berdasar ‘usia’ wakakakak….

  6. dhave29 said: wah beitu ya Bu Agnes…..LIdah ndeso yang penting masih bisa ngrasain gado-gado mbe bakso…mariii makan… “bayari yoh.. tanggal tuek kie..”

    Sama mas aku jg ga kuat pedas. Kl makan yg pedes hidung langsung meler, mata berair, lidah mati rasa ga bs bedain rasa. Tp soal masak aku mayan pinter lho hehe *lirik2 sandra*

  7. sulisyk said: Sama mas aku jg ga kuat pedas. Kl makan yg pedes hidung langsung meler, mata berair, lidah mati rasa ga bs bedain rasa. Tp soal masak aku mayan pinter lho hehe *lirik2 sandra*

    horee… horeee ana kancane (gak malu minder amat kalo ke Padang, cukup telor dadar dan godong telo).”aku mlirik sapa ya..?”

  8. dhave29 said: bukane urut tuek hayoo hehehe 😀

    nah itu maksudku mengkelaskanhehehehekalo terbiasa bumbu banyak beneran lho mas apa apa gak bener keluargaku contohnyayah ayoook goreng kakapeh ak punya resep buat ayam biar gak usah diangetin mau gak ??? gak ribet bisa bbrp hari kek pepes ikan kemaringurame aja mau ? apa nilaayukkk main ke kediri weeeek

  9. dhave29 said: bukane urut tuek hayoo hehehe 😀

    hampir 3 minggu tinggal di Kediri, ada beberapa orang yang tanya, kalu makan di mana. Lha saya malah jadi bingung, terus saya jawab “yang penting ketemu warung, dan keliatan murah langsung masuk aja dah… Soal enak dan ga enak itu urusan belakang, yang penting kenyang, dan kemudian bersyukur, karena ada rejeki untuk esok hari…Dan sekarangpun saya kangen masakan rumah, karena hampir 3 minggu, saya jajan terus :((

  10. elok46 said: nah itu maksudku mengkelaskanhehehehekalo terbiasa bumbu banyak beneran lho mas apa apa gak bener keluargaku contohnyayah ayoook goreng kakapeh ak punya resep buat ayam biar gak usah diangetin mau gak ??? gak ribet bisa bbrp hari kek pepes ikan kemaringurame aja mau ? apa nilaayukkk main ke kediri weeeek

    ow begitu yah.. oke.oke paham aku..wua mauuuw banget wes..boleh lah suatu saat pasti tekan kediri… bener yah.. bener kie.. lanjoot dah…

  11. alexandraprisnadiani said: hampir 3 minggu tinggal di Kediri, ada beberapa orang yang tanya, kalu makan di mana. Lha saya malah jadi bingung, terus saya jawab “yang penting ketemu warung, dan keliatan murah langsung masuk aja dah… Soal enak dan ga enak itu urusan belakang, yang penting kenyang, dan kemudian bersyukur, karena ada rejeki untuk esok hari…Dan sekarangpun saya kangen masakan rumah, karena hampir 3 minggu, saya jajan terus :((

    hihi kasihan…Om Sulis… segera kirim bala bantuan dan amunisi; kompor, dandang, sabruk. semprong, ketel, ceret, piring, sendok, ulekan, muntuhu, cowek, parut, bumbon, dan siap deh masak,,,,, (iki meh buka katering ceritane)”om Sulis plirak-plirik mesti…. mlayuuuuuuuuuuuuu…”

  12. dhave29 said: hihi kasihan…Om Sulis… segera kirim bala bantuan dan amunisi; kompor, dandang, sabruk. semprong, ketel, ceret, piring, sendok, ulekan, muntuhu, cowek, parut, bumbon, dan siap deh masak,,,,, (iki meh buka katering ceritane)”om Sulis plirak-plirik mesti…. mlayuuuuuuuuuuuuu…”

    om sulis, lagi golek bantuan kae, ge numpak scania…hahaha

  13. dhave29 said: hihi kasihan…Om Sulis… segera kirim bala bantuan dan amunisi; kompor, dandang, sabruk. semprong, ketel, ceret, piring, sendok, ulekan, muntuhu, cowek, parut, bumbon, dan siap deh masak,,,,, (iki meh buka katering ceritane)”om Sulis plirak-plirik mesti…. mlayuuuuuuuuuuuuu…”

    @alex-sandra; weh scania kan trek gandeng yoh hehehe :Dgandoool….gandool…

  14. dhave29 said: hihi kasihan…Om Sulis… segera kirim bala bantuan dan amunisi; kompor, dandang, sabruk. semprong, ketel, ceret, piring, sendok, ulekan, muntuhu, cowek, parut, bumbon, dan siap deh masak,,,,, (iki meh buka katering ceritane)”om Sulis plirak-plirik mesti…. mlayuuuuuuuuuuuuu…”

    iyoooo tenanan guramenek meh panen yo nila wae wakakaka podo wae enak koq qeqeqe

  15. dhave29 said: hihi kasihan…Om Sulis… segera kirim bala bantuan dan amunisi; kompor, dandang, sabruk. semprong, ketel, ceret, piring, sendok, ulekan, muntuhu, cowek, parut, bumbon, dan siap deh masak,,,,, (iki meh buka katering ceritane)”om Sulis plirak-plirik mesti…. mlayuuuuuuuuuuuuu…”

    @elok;wes manut aku… gak usah milih-milih langsung hajaaar…

  16. dhave29 said: hihi kasihan…Om Sulis… segera kirim bala bantuan dan amunisi; kompor, dandang, sabruk. semprong, ketel, ceret, piring, sendok, ulekan, muntuhu, cowek, parut, bumbon, dan siap deh masak,,,,, (iki meh buka katering ceritane)”om Sulis plirak-plirik mesti…. mlayuuuuuuuuuuuuu…”

    beres mas wekekeke :)pare pare paretahu kediri, krupuk upil, gurame, rambutan, mangga, daun pepaya, kangkung kurang apalagi dirumahku banyak sayuran

  17. dhave29 said: hihi kasihan…Om Sulis… segera kirim bala bantuan dan amunisi; kompor, dandang, sabruk. semprong, ketel, ceret, piring, sendok, ulekan, muntuhu, cowek, parut, bumbon, dan siap deh masak,,,,, (iki meh buka katering ceritane)”om Sulis plirak-plirik mesti…. mlayuuuuuuuuuuuuu…”

    Bsk kalau daku ke sala3 lagi tak bawain bakso tembak, jadi mana pedes atau bukan km ndak tau hehehehe :pbtw, pic profilenya lucu wakakkakaka :p

  18. elok46 said: beres mas wekekeke :)pare pare paretahu kediri, krupuk upil, gurame, rambutan, mangga, daun pepaya, kangkung kurang apalagi dirumahku banyak sayuran

    tunggu kedatanganku di trip selanjutnya 😀

  19. pilaryogya said: Bsk kalau daku ke sala3 lagi tak bawain bakso tembak, jadi mana pedes atau bukan km ndak tau hehehehe :pbtw, pic profilenya lucu wakakkakaka :p

    saratuju dah apapun makanannya yang penting sehatseenak dan semahal apapun kalo lagi ga sehat rasanya ga karuan kan*kangen sego kucing karo sate brutu mas penceng :((*

  20. lalarosa said: saratuju dah apapun makanannya yang penting sehatseenak dan semahal apapun kalo lagi ga sehat rasanya ga karuan kan*kangen sego kucing karo sate brutu mas penceng :((*

    atyoh berangkat mBak..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s