Dengan Kekuatan Cinta Aku Akan Menangkapmu Ulaaar….?

Sudah hampir 2 tahun menjadi anggota Sioux, sebuah lembaga studi ular di Indonesia. Berbagai artikel mengenai ular dari aspek biologi dan handling sudah saya lalap habis teorinya, bahkan sampai hafal nama latin beberapa jenis ular. Sebuah ironi dan bertolak belakang sekali, dimana saya paling takut dengan ular. Jangankan mendekat, melihat dari kejauhan mending berlari cari amannya. Pernah suatu malam di saat tertidur dan kebetulan bermimpi bertemu dengan ular, mungkin beberapa orang berharap digigit biar lekas kawin, saya mah mending ngacir saja.

Suatu saat berjalan disebuah tepian kolam renang pas menghadiri sebuah acara kampus, saat itu kita bertiga, sebut saja Saya, Alex dan Ratna. Entah ada kejadian apa, tiba-tiba Ratna ikut terdorong dikolam renang sedalam 3 meter dan tenggelam. Kita tahu Ratna gak bisa berenang dan yang bikin heboh, Alex dengan pede-nya menceburkan diri menolong Ratna. Sesaat saya berfikir “bukannya Alex tidak bisa berenang, waduuh cilaka”.

Akhirnya ikut nyebur juga sambil merangkul 2 insan manusia yang meronta-ronta didalam air. Tak apalah muka ini dihajar Ratna dan Alex dengan renang gaya bebasnya, dan akhirnya mendaratkan mereka berdua yang nampak shock di pinggir kolam renang. Sebuah pertanyaan muncul
“loh Lex, kamu kan gak bisa renang nah kenapa nolong si Ratna?”
“mbuh gat tau, pengin saja getu” jawab Alex
Usut punya usut ternyata ada rasa diantara mereka berdua, sehingga manjur juga kata Sailormoon “dengan kekuatan cinta aku akan menolongmu…byurrr blepp..bleeep…blepp”.

Sebuah semburan adrenalin nekat karena ada sebuah misi, sehingga tanpa logika/akal sehat dilakukan, tanpa mempedulikan efek orang lain kena amukan renang gaya bebas. Sebuah kenekatan bloon yang layak diacungi jempol untuk membuktikan bahwa “power of love is real”. Kembali ke masalah ular, lantas apa hubungannya ular dan kekuatan cinta, apakah bloon juga tindakannya.

Pagi saat asyik buka MP dan YM bahas sedikit tentang fotografi, tiba-tiba diluar dikejutkan dengan suara cleaning service “ular..ular….ularr…”. Tetep cuek dan konsen didepan CRT 14″,
“ada OB, 2 orang satpam beres kan” dalam hati.
Kegaduhan dan keriuhan nampak menggelora di halaman kantor pagi itu. Tiba-tiba pintu terbuka, dan nampak Satpam yang sudah pucet pasi berteriak
“Om Say… ular..om.. ulaar.. cepet-cepet” teriak satpam
“loh kok aku, apa hubungannya?” jawab saya
“kan Om biasanya hobi nonton Jejak Petualang suka nangkepin ular.. ayo cepet..ayooh” sambil narik tangan.

“Wadoh jadi korban Jejak Petualang, mana ularnya rada gede, segitia lagi kepalanya” sok tau padahal juga pucet dan menggigil ketakutan. Yah teringat si Alex dan Ratna “dengan kekuatan cinta akan menangkapmu wahai ular. Sebuah pesan Sioux “Jangan Bunuh Ular”, padahal disana sudah ada 3 orang bersiap dengan pentungan dan tiang bendera. Muter otak dan mompa adrenalin dulu, sebab belum pernah sekalipun handling ular.

“Tenang pinjem tongkatnya…” sambil bergaya ala Heru Gundul atau Mas Aji Rahmat, eh sekarang Tyo. Tongkat saya tindihkan dikepala ular dan ditekan dikit, ekor dipegang dengan mantab dan “cekkkk” pangkal kepala ular kejepit ibu jari dan telunjuk sambil terus dipegang. Sebuah sensasi luar biasa hilang semua rasa takut dengan ular dan rasanya tenang sekali. Kenakalan muncul, sembil membawa ular yang membelit tangan kejar kejaran dengan para karyawan cewek yang tak kalah pucatnya dengan satpam dan OB.
“pokonya kalo belom nangis gak bakal pergi hayooh…hayoooh nangis dulu….”
“hwaaaaaaaaa….hwaaaaaa ampuun..ampuuun”
“yups selesai hahahaha….” gaya pahlawan bertopeng
(don try this at home)

Jangan Bunuh Ular, sebuah pesan moral yang saya share kepada kawan-kawan, sebab semuanya sepakat “bunuh..bunuh..bunuh.. salibkan dia”. Tidak mungkin berdebat dengan orang-orang yang parno dan ketakutan, dan akhirnya dicapai sebuah kesempatan.
“ok…ok.. saya bunuh, jangan disini yah.. dikebun belakang saja”
“setujuuuuuuuuuuu…..”
akhirnya lari dikebun belakang sambil plirak-plirik kiri kanan, aman dan gak ada yang ikutin.
“slamat jalan sobat…. jangan kembali ke sana lagi… bisa dimasa nanti byeeeee….”.
Sebuah lambaian tanda perpisahan mengakhiri cerita pagi ini
“makasih engkau mengajariku menghilangkan ketakutan dengan akal sehat dan pola pikir yang bijak bahwa engkau akan aman disana”

“Jangan Bunuh Ular”
::Happy Anniversary JePers Community”
Salam

DhaVe
Office, 20 Desember 2010, 12:00

44 thoughts on “Dengan Kekuatan Cinta Aku Akan Menangkapmu Ulaaar….?

  1. lalarosa said: puas bermain dengan ular ijo dalam botolkuserahkan pada bapakentah mau diapain kalau mau dibunuh ya gak tahuyang penting tidak didepan mataku

    mantaps… *btw gw pernah tuh fotoan sama uler yg dibaliuler piton… asyik bener rasanya… dah getu ama kelelawar jg :p*

  2. stressmetal said: Akhirnyaa.. Pegang juga :p

    wah gak sempat identifikasi jenis ular apa Om….neuro apa hemotoxin, perlu dicoba kale haha.. jangan ah…akhirnya…. hilang udah trauma ku dan pengin maen ular-ular lage hehehe…

  3. rirhikyu said: mantaps… *btw gw pernah tuh fotoan sama uler yg dibaliuler piton… asyik bener rasanya… dah getu ama kelelawar jg :p*

    tetep takut mBak… jangankan jinak yang udah klenger dibantai saja takoot..sekarang udah kagak haha :Dhayooh nangkap ular liar..

  4. dhave29 said: hihi.. ayuuk.. wadoooh lupa motret tadi hahaha… sapa tau bisa narsis bersama reptil yang gagal evolusi ini

    wakakakaka.. teteup yah.. hmmm apa perlu gw upload yah foto gw bersama sang uler en kelelawar? wakakaka *jiwa narsis kumat*eh ada tuh foto2 baru ttg foto narsis di tempatku Om, blum diliat yaks… ada yang natural (yg ambil temanku mas rudi), gw suka jepretannya… (halah, beneran narsis di tmpt org)

  5. rirhikyu said: wakakakaka.. teteup yah.. hmmm apa perlu gw upload yah foto gw bersama sang uler en kelelawar? wakakaka *jiwa narsis kumat*eh ada tuh foto2 baru ttg foto narsis di tempatku Om, blum diliat yaks… ada yang natural (yg ambil temanku mas rudi), gw suka jepretannya… (halah, beneran narsis di tmpt org)

    udah,,, liat ntuh… mau komment ntar salah kamar hehe😀

  6. addicted2thatrush said: ularkuuu… *liat badan bagian bawah..

    kasihan ular habitat mereka diambil masih menyalahkan ular. sebenarnya yang tak berperi kemanusiaan justru manusia itu sendiri seenak udelnya bangun ini bangun itu mentang2 punya duit tidak berfikir ekosistem sedang ketika ekosistem rusak tinggakl cari alasan enak bener tuch. ular juga mahkluk hidup berhak hidup mereka menyerang ketika merasa terancam koq. jadi perlakukan mereka juga denagn baikTFS bagus juga

  7. elok46 said: kasihan ular habitat mereka diambil masih menyalahkan ular. sebenarnya yang tak berperi kemanusiaan justru manusia itu sendiri seenak udelnya bangun ini bangun itu mentang2 punya duit tidak berfikir ekosistem sedang ketika ekosistem rusak tinggakl cari alasan enak bener tuch. ular juga mahkluk hidup berhak hidup mereka menyerang ketika merasa terancam koq. jadi perlakukan mereka juga denagn baikTFS bagus juga

    nah begitu…. keseimbangan perlu dijaga..kembali kasih mBak…salam

  8. elok46 said: kenapa kalo jawab komenku selalu begitu gak mau panjang padahal diluar konteks ini selalu jahil uhhhh sebel

    Waduh mbak…semua kan ada porsinya masing-masing, maka proposional saja aku bagaimana mengapresiasi komentar dari kawan-kawan. Katanya sederhana hehehe😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s