SMS berantai, mungkin hamper semua orang sudah pernah menerima bahkan menjadi kebiadaban dari oknum. Saya sering mendapatkan SMS tersebut dan sudah saya pastikan orang yang mengirim (meneruskan) pasti itu-itu saja, dimana sang pengirim termasuk kategori parno akut. Beberapa SMS berbunyi: bunda Maria meneteskan air mata darah bla..bla…. kirimkan ke 10 sodara anda agar terhindar dari malapetaka, atau yang lebih ekstreem; kutukan datang pada anda menjelang bla..bla… kirim ke 10 teman anda agar terhindar dari bencana. Sungguh dagelan yang menggelikan disiang bolong lewat sebuah tulisan.
Saya lantas berfikir, mengapa saya menjadi orang yang menjadi forward dari SMS berantai tersebut?. Pada awalnya sempat deg-deg an juga mendapat SMS dengan kata yang berembel-embel; Bunda Maria, Yesus, Tuhan. Kata-kata tersebut yang saya anggap sacral dan suci mengapa disalahgunakan. Kalau boleh menuduh; oknum operator selluler mungkin dibalik itu, atau kejahilan orang iseng. Yang membuat saya kurang sreg mengapa mencatut nama-nama Suci tersebut untuk memuluskan aksinya.

Nama besar dan suci dianggap bisa memberikan pengaruh besar sekali, bahkan mampu menuntun sebuah kaum untuk berubah. Nah orang kadang terjebak dengan perspektif keTuhan-an yang acapa kali membelokan keimanan seseorang, bahkan membuat orang menjadi paranoid. Acap kali mengatas namakan Tuhan, bisa membuat orang percaya atau yakin, padahal omong kosong belaka. Saat kecil, diwaktu minggu pagi, lagi enak-enaknya bangun siang sudah terdengar panggilan dari Bapak: Nang ayo ke Gereja, Tuhan sudah menunggu, atau saat makan; ayo ucapkan Trimakasih kepada Tuhan, dan dilain kesempatan; jangan bohong, nanti Tuhan marah. Begitu takutnya dengan kata-kata Tuhan, membuat saya selalu mengikuti apa kata orang tua, yang kadang kala dijadikan tamen agar saya nurut.

Berbicara perspektif tentang Tuhan, beragam orang menanggapinya, tetapi ada sebuah postingan yanh menarik dan layak saya bagikan (bukan korban postingan barantai loh). Tulisan ini saya peroleh dati ajirahmat.mp.com yang mencoba menulis ulang dari Budiman hakim – 25 Augustus 2009 “.

Jam 9 PM.
Pulang dari rumah Putri, Chika langsung masuk kamar. Aduh…laptop masih nyala. Lupa matiin lagi pas pergi tadi. Eh? Di monitor ada offline message dari Yahoo messenger. Isinya; Tuhan : Hayo udah sholat blom?

Hihihihi… Tuhan emang selalu baek sama Chika. Dia ga pernah bosen ngingetin Chika sholat. Chika langsung ngejawab messagenya. Walaupun statusnya selalu invisible, Chika tau Tuhan itu selalu on line. Kita bisa chatting sama Tuhan kapan pun kita mau. Begini nih percakapan Chika sama Tuhan :

Chika : Hellow Tuhan. Makacih loh udah ngingetin sholat. Tuhan lagi apa?

Tuhan :Lagi ga ngapa2in. Nungguin kamu aja dari tadi.

Chika : Halah Gombal! Paling juga chatting sama orang lain.

Tuhan : Ya iyalah. Semua orang kan butuh Tuhan. Bukan kamu aja…

Chika : Kesian banget deh. Tuhan pasti capek banget ya?

Tuhan : Ga lah. Biasa aja. Kamu udah sholat belom?

Chika : Ntar aja ah, waktu Isya kan panjang. Eh Tuhan aku mau curhat nih.

Tuhan : Curhat apa? Aku selalu siap dengerin.

Chika : Anu, si Randy sebenernya naksir aku ga sih? Kalo iya kok dia belom nembak aku juga ya?

Tuhan : Waduh! Aku kurang tau tuh?

Chika : Ih bo’ong. Sebeeeeeel. Tuhan kan maha tau. Ayo kasih tau dooong. Kalo ga aku ga mau sholat nih.

Tuhan : Hahahahaha kamu manja amat sih. Kalo kamu sendiri? Suka ga sama Randy?

Chika : Hmmm suka sih tapi belom terlalu dalem hihihihihi….

Tuhan : Menurut kamu, Randy suka ga sama kamu?

Chika : Ga tau. Kalo tau kan aku ga nanya sama Tuhan.

Tuhan : Coba mikirnya pake hati, jangan pake otak. Tanyakan pada hatimu, Randy suka ga sama kamu?

Chika: mmm….kayaknya sih iya.

Tuhan : Nah itu jawabannya. Jangan nyari jawaban di otak melulu. Kadang jawaban itu ada di hati, di kaki, di perut, di punggung, di mana2lah. Jadi kamu harus jeli nyarinya.

Chika: OK. OK. Thanks ya Tuhan. Kamu baek banget deh. I love you…

Tuhan : Love you 2 darling. Jangan lupa sholat loh…

Chika: Pasti dunk…”

Inspiring banget kan? Tuhan chatting pake Yahoo Messenger. Saya baru nemuin ada orang yang menempatkan perspektif Tuhan sebagai tokoh yang bukan untuk ditakuti. Bukan sebagai tokoh tua, besar dan agung. Tapi justru jadi temen sebaya dengan lifestyle yang sama dengan dia.

Sebagai temen, anak itu ga risih menggunakan kata ’sebel’, ‘boong’ dan ‘gombal’ pada Tuhan. Bahkan ga pernah terpikir di otak saya, Tuhan kok bisa-bisanya ngomong,”Love you 2 Darling.” Hahahahaha…memang orang punya cara sendiri-sendiri dalam mengekspresikan cinta pada tokoh yang digandrunginya. “Walaupun statusnya selalu invisible, Tuhan itu selalu on line” Saya suka banget loh kalimat itu….

Nah bagaimana kita mencoba untuk tidak menakut-nakuti orang dengan perspektif Tuhan, palagi dengan SMS berantai yang tidak jelas. Tidak ada yang lolos dari kutukan, bencana jika itu sudah kehendakNya, yang untung hanyalah operator selluler. 

Trims: Mas Aji dan Budi

Salam

DhaVe
Office; 8 November 2009: 12:15

32 thoughts on “

  1. lalarosa said: bener2 deh…. menginspirasijadi pengen ol terus ma Tuhan

    bebas pulsa, gak usah ke warnet, gak ada tagihan di akhir bulan, koneksi jarang lemot, pokoke bandwith gede bener,,,,,, joss koneksine, apalgi kalu mau aplot-aplot😀

  2. vivianaasri said: Dlm hidup kita, sbnrnya Tuhan itu selalu ada dan hadir dlm bentuk apapun, mslhnya..qt yg gk pernah mau ‘ngeliat’ kehadiranNya. Tfs brader.

    Mangstab jaya!!Iya q sering dpat sms begituan, tp lgsung takhapus. Gmw dbodohi SMS.

  3. centna said: makaciiiih…^_^

    I always love to chat with Jesus ^_~He’s so romantic. xixixixixi…about sms berantai lah, email berantai, ataupun surat berantai, apalagi yang mengembel2kan nama Tuhan… gw paling sebel. percuma kirim gitu ke gw, pasti langsung gw putusin… en gak bakal gw kirim ke siapapun.

  4. rirhikyu said: I always love to chat with Jesus ^_~He’s so romantic. xixixixixi…about sms berantai lah, email berantai, ataupun surat berantai, apalagi yang mengembel2kan nama Tuhan… gw paling sebel. percuma kirim gitu ke gw, pasti langsung gw putusin… en gak bakal gw kirim ke siapapun.

    yups mBak.. setuju.. bijak dan real sajah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s