Makan Bersama Burung Nazar

Iseng-iseng melihat foto dari fotografer kelas wahid dan konon katanya foto tersebut mampu menimbulkan empati dan mendapatkan penghargaan. Foto yang menceritakan seorang anak kecil di Somalia yang merangkak menuju camp pengungsi sambil dibuntuti seekor burung nazar. Lebih ironis lagi, sang fotografer ceritanya bunuh diri gara-gara itu foto, namun tak tahu kebenaran ceritanya.

Sebuah tragedi kemanusiaan menimpa sodara kita dibelahan benua Afrika, dimana bencana kelaparan menjadi bagian hidup mereka. Siapakah yang salah? apakah ini takdir Tuhan atau salah mereka yang tinggal disana. Tak patut rasanya kalau mendakwa peristiwa tersebut, yang pasti salah kita yang melihat tragedi tersebut.

Nabi saya mengajari untuk berdoa “berikanlah kami makanan/rejeki hari ini yang se cukupnya” dan orang tua mengajari “ayo makanan dihabiskan, kalau tidak ntar ayamnya mati”. 2 buah kalimat yang terngiang-ngiang saat menghadapi makanan dan siap siap disantap. Makanan adalah kebutuhan pokok dan wajib hukumnya untuk dipenuhi walau bagaimana caranya. Semua bekerja hanya demi “sesuap nasi” begitu istilahnya, tetapi tidak sedikit yang mengingkarinya.

Suatu saat diajak disebuah pesta pernikahan, dan momment yang ditunggu adalah makan besar. Piring lebar dan segala menu yang dimeja diambil mewakili semua, duduk manis dan melahap habis. Saat semua makanan sudah berpindah ke lambung ada yang nyeletuk “kamu ntuh doyan atau kelaparan, ampe bersih tuh piring, bikin malu aja…. sisain dikit, ntuh banyak orang di afrika yang kelaparan”.

Mungkin orang yang ngajak malu dan malu melihat gandengannya makan seperti habis puasa 40 hari 1 malam atau habis nyangkul bandara. Piring bersih, dan kalau perlu bakalan dijilati ampe bersih kaya si Molly (gug gug dirumah). Mungkin dalam urusan table manner tidak masuk hitungan dengan gaya makan seperti itu. Tak sedikitpun sisa makanan di piring, semua ludes dilahap. Perut kenyang enaknya ngobrol bentar dengan “konco wingking” buat urusan piring tadi.

“loh kalao nggak dihabisin ntar ayamnya mati”
“inilah rejeki yang cukup dari Tuhan, sebagai rasa syukur ya dihabiskan”.
“emang kalau makanan ini disisain dikit, orang afrika terus kenyang gitu, lha disini aja banyak yang kelaparan?”
“kata Nabi, berkat dari makanan itu bisa saja di butir nasi terakhir dimakanan itu, makanya dihabiskan”.
“kasihan yang nyuci piring, kalau udah bersih gini kan gampang”
“ini wujud syukur saya atas makanan, banyak yang tidak seberuntung kita”
“UHHHH……DASAR CEREWET…. SANA MAKAN LAGI BIAR DIEM”
“kata Nabi, makanlah sebelum lapar, dan berhentilah sebulum kenyang”

Memang kelihatan aneh dan tidak lazim, apabila makan sampai tak tersisa, walau hanya sebutir nasi-pun. Dalam tradisi jawa “tamune leboke ndisik”/tamunya suruh masuk dulu, artinya disaat selesai makan dan disekitar mulut kita ada sebutir nasi menempel, harus dimakan dan tidak boleh dibuang. Sungguh besar sekali penghargaan akan makanan yang menjadi sumber penghidupan kita.

Acapkali ada yang jaim, sok sopan atau emang gak doyan dengan seenak usus menyia-nyiakan makanan. Lihat saat pesta, banyak sekali makanan sisa, saat dirumah makan banyak sekali yang tidak dihabiskan, atau saat dirumah saat makanan tidak cocok cuma diambil secuil layaknya juru cicip. Miris dan tragis melihat makanan dibuang sia-sia, bila sedikit menengok kebelakang betapa susahnya mencari uang untuk makanan tersebut. Kembali flash back, bagaimana seorang petani berpeluh keringat disawah untuk menancapkan sebutir biji padi dengan harapan menjadi bulir-bulir padi dan sebakul nasi.

Makanan paling enak adalah disaat benar-benar lapar, apapun makananya nikmat sekali dan henti-hentinya rasa syukur, nah bagaimana saat makanan berlimpah, dimana rasa syukur tersebut….?
Mari makan dan habiskan sampai butir nasi terakhir dan tidak usah malu, awali dengan doa syukur agar orang lain beroleh berkat lebih dari ini.

Salam

DhaVe
Warung Samping Pabrik, 26 November 2009, 09:30

33 thoughts on “Makan Bersama Burung Nazar

  1. jarody said: ayo maem wedhyuss…semoga pertamaxxx…

    saya selalu berusaha menghabiskan makanan yang saya hadapi, makanya kalau pas prasmanan berusaha mengambil makana sesuai dengan takaran perut saya biar ga ada makanan yang kebuang. Ini sebagai bentuk penghargaan terhadap rejeki yang kita nikmati, membuang makanan berarti membuang rejeki, karena masih banyak saudara2 kita yang mau makan saja masih susah kenapa kita harus membuang makanan yang kita makan?Sharing ya bagus brader..

  2. jarody said: ayo maem wedhyuss…semoga pertamaxxx…

    Mas.. toss dulu dech.saya jg dr dulu prinsipnya makannya dihabiskan. ambil secukupnya. kl gak abis mikir kasian yang kelaperan, yang ga bisa makan. (br td pagi aku jg kepikiran ttg hal ini, sehati kita)tp kadang kl makan di tempat makan.. nasinya suka kebanyakan… kl perut dah penuh sekali apa mau dikata. but berusaha menghabisakan sebisa mungkin ^_^TFS banget mas….

  3. rirhikyu said: Mas.. toss dulu dech.saya jg dr dulu prinsipnya makannya dihabiskan. ambil secukupnya. kl gak abis mikir kasian yang kelaperan, yang ga bisa makan. (br td pagi aku jg kepikiran ttg hal ini, sehati kita)tp kadang kl makan di tempat makan.. nasinya suka kebanyakan… kl perut dah penuh sekali apa mau dikata. but berusaha menghabisakan sebisa mungkin ^_^TFS banget mas….

    yup setuju mba, makanan jangan disia-siakan. Kalau lagi makan di warung saya suka bilang nasi setengah karena biasanya di warung kalau ngasih takaran suka kebanyakan untuk ukuran saya hehehe.Makasih juga, salam

  4. rirhikyu said: Mas.. toss dulu dech.saya jg dr dulu prinsipnya makannya dihabiskan. ambil secukupnya. kl gak abis mikir kasian yang kelaperan, yang ga bisa makan. (br td pagi aku jg kepikiran ttg hal ini, sehati kita)tp kadang kl makan di tempat makan.. nasinya suka kebanyakan… kl perut dah penuh sekali apa mau dikata. but berusaha menghabisakan sebisa mungkin ^_^TFS banget mas….

    hooh, harus rebutan kalo ngasih komen di sinih, hehe

  5. rirhikyu said: Mas.. toss dulu dech.saya jg dr dulu prinsipnya makannya dihabiskan. ambil secukupnya. kl gak abis mikir kasian yang kelaperan, yang ga bisa makan. (br td pagi aku jg kepikiran ttg hal ini, sehati kita)tp kadang kl makan di tempat makan.. nasinya suka kebanyakan… kl perut dah penuh sekali apa mau dikata. but berusaha menghabisakan sebisa mungkin ^_^TFS banget mas….

    Meminimalisir konsumsi berarti mengamankan pasokan. Akhirnya menurunkan harga.

  6. sulisyk said: saya selalu berusaha menghabiskan makanan yang saya hadapi, makanya kalau pas prasmanan berusaha mengambil makana sesuai dengan takaran perut saya biar ga ada makanan yang kebuang. Ini sebagai bentuk penghargaan terhadap rejeki yang kita nikmati, membuang makanan berarti membuang rejeki, karena masih banyak saudara2 kita yang mau makan saja masih susah kenapa kita harus membuang makanan yang kita makan?Sharing ya bagus brader..

    ikoot dan setuju Om… sikat habis sesuai porsi.. syukur dil ebihi dikit hehehe….kembali kasih Om… salam

  7. jarody said: yess, pertamax…susyahh sekali jadi yg pertamaxxx di sinih…

    kenapa musti susah Om….jan-jane pertamaxxxx kui apa..trus preketiew…. kui yao apa… ? kosa kata baru.. mohon pencerahan biar gak salah tafsir hehehe,,,,, jan kreatip tenan

  8. rirhikyu said: Mas.. toss dulu dech.saya jg dr dulu prinsipnya makannya dihabiskan. ambil secukupnya. kl gak abis mikir kasian yang kelaperan, yang ga bisa makan. (br td pagi aku jg kepikiran ttg hal ini, sehati kita)tp kadang kl makan di tempat makan.. nasinya suka kebanyakan… kl perut dah penuh sekali apa mau dikata. but berusaha menghabisakan sebisa mungkin ^_^TFS banget mas….

    kemabli kasih Mbak… ya.. sehati buat secuil kebaikan..biasanya kalau di rumah makan.. minta dan pesan aja nasi secukupnya…. hehehe

  9. sulisyk said: yup setuju mba, makanan jangan disia-siakan. Kalau lagi makan di warung saya suka bilang nasi setengah karena biasanya di warung kalau ngasih takaran suka kebanyakan untuk ukuran saya hehehe.Makasih juga, salam

    sama dengan Om Sulis…… setuju Om…

  10. hitungmundur said: Meminimalisir konsumsi berarti mengamankan pasokan. Akhirnya menurunkan harga.

    Masalahe kalo kondangan yg makanae disuguhi atau porsi makan d warung makan ki kegedean. Kan gag abis. Mw diabisin perut malah sakit. Piye jal?Lha kalo prasmanan mah enak, suka2. Ojit

  11. hitungmundur said: Meminimalisir konsumsi berarti mengamankan pasokan. Akhirnya menurunkan harga.

    Bener , meski prasmanan bukan berarti royokan ngisi piring sampe kayak tumpeng alit , tapi secukupnya dan musti habis. Lebih baik nambah berkali-kali , drpd sekali tapi bersisa. *Sambil menghabiskan bekal dr rumah . . .

  12. alam204 said: Masalahe kalo kondangan yg makanae disuguhi atau porsi makan d warung makan ki kegedean. Kan gag abis. Mw diabisin perut malah sakit. Piye jal?Lha kalo prasmanan mah enak, suka2. Ojit

    kalo gak habis..di buntel buat dimakan ntar malem… hehehe

  13. elok46 said: setuju bangetnice posting :)ehm terkadang kita gak sadar masih banyak yang gak bisa makan tapi kita malah membuangnya😦

    kembali kasih..yuops mari hargai makanan…. masih banyak yang ndak seberuntung kita,,,,

  14. yogahart said: Bener , meski prasmanan bukan berarti royokan ngisi piring sampe kayak tumpeng alit , tapi secukupnya dan musti habis. Lebih baik nambah berkali-kali , drpd sekali tapi bersisa. *Sambil menghabiskan bekal dr rumah . . .

    syap Om..resep yang bagus…yang penting sesuai kapasitas hehehe….suwun..suwun..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s