Teh Hangat Office Boy buat Diriku dan Dirinya

Pagi ini terdengar suara ponsel berteriak-teriak membangunkan dari lelapnya tidur. Sebuah pesan dari teman MP “Pagee hayo krj2 :p”, mata sayup melihat jam ” cilakaaaaaaaaa udah jam 07.33″. Lalu loncat ke kamar mandi, ganti pakaian sekenanya, kasih sarapan penghuni aquarium, lalu cabut sambil kayuh keledai besi. Hari ini, kebetulan hari agak bebas dan bisa memakai pakain tidak begitu formal dan pantas. Celana lapangan, kaus gambar Ir. Soekarno dan sandal gunung membalut tubuh ini dengan day pack di punggung.

Sampai kantor telat lagi, jam 08.15, mau langsung naik tanggung, tas titip pos satpam dulu lalu ritual pagi. On line dulu sambil njogrok di toilet, hampir 15 menit berlalu. Saat mau naik ke kantor, pak Satpam memberi pesan “Om… ada 2 karyawan baru ntuh cewek..”, walah baru inget kalau hari ini ada 2 karyawati baru di kantor. Naik tangga pelan-pelan sambil clingak-clinguk mana karyawan barunya. Bujubuneng, kantor sepi, “pada kemana ini….? wadoooh tololnya..ini kan jum’at, pada senam pagi diparkiran bawah sama makan bubur kacang ijo”. Telat dah ikut makan gratis, mau gabung juga ndak enak, masak mau buburnya ndak mau keringat senamnya, “tapi udah kringeten genjot sepeda”.

Masuk kantor bentar, sambil rapiin buku-buku ama kertas berserakan dimeja kerja. Badalah ternyata 2 karyawan baru udah duduk manis di ruang tamu, ternyata lagi ngliatin saya. Biar tambah greng… ambil cangkir mau buat teh anget, siapa tau bisa diajak ngobrol bentar, lumayan buat sarapan pagi. Teh tubruk dan gula dalam sebuah cangkir dengan huruf D, menjadi mahar untuk bahan obrolan.

“selamat pagi mBak.. karyawan baru yach…?”
“pagi Mas… iya, baru masuk hari ini” jawab mereka
Iyes… pembicaraan berlanjut sambil mencet kran dispenser.
“lho belum pada masuk kerja tho Mas…?”
“belum, masih pada senam pagi ama mburjo…” jawab saya
“oh Mas-nya rajin amat nih” yiehh jadi malu hehe…
“iya mBak namanya aja juga kerja”
“sudah berapa lama jadi OB disini?”
Grubyaaaak… jegleeer…. konslet dah semua teh anget saya, “sompret opis boi… yang bener sajah…” Wah bisa tambah dasyat ini, yuk lanjuut.

“sudah 2 tahun lebih dikit mBak, eh mau dibuatin teh anget ndak ni..?”
“boleh-boleh, tapi jangan manis-manis ya…!” jawab mereka
Clingak-clinguk dimeja, weh ada 2 cangkir lagi, 1 buah cangkir dari gift kondangan, sebuah lagi sovenir dari telkom speedy. Anggap saja bersih karena 2 bulan gak kepakai, teh tubruk dan gula seujung sendok diguyur air panas. Dengan gaya mirip OB…
“monggo mBak teh angetnya… silahkan di minum, sambil menunggu”
“makasih Mas… wah enak ya ada yang buatin teh anget”
“ya sudah jadi tugas saya mBak untuk melayani”.
Sambil srupat-sruput teh anget, pembicaraan berlanjut…

“lo.. nama mBaknya siapa…?” tanya saya
“saya Rani…” salaman… lumayan
“saya Lusi…” salaman juga
“lah mas OB siapa nie namanya…?”
“ehmm..ehmmm… Suronto mBak hehe…”
TEEEEEETTT…..TEEEETTT….TEETTTTTTT
Jam masuk kantor berbunyi,
“maaf mBak saya pergi dulu…” lari dulu menuju lab.

2 jam berlalu, “tok..tok..toook..” pintu lab terdengar, kebetulan saat itu sedang mencuci alat laboratorium. “masoook…”, ceklek… pintu terbuka.
“Pagi djeng.. ada apa?” sapaan akrab saya pada HRD
“ini mau kenalkan karyawan baru bagian admin dan ex-im”
Wadoh.. wadoooh cilaka…. cilakaaaa…..
“ini Pak Dhanang, Kepala divisi RnD dan Lab QC, jadi nanti kalau minta data kwalitas material dan informasi ex-im bisa di ruangan ini, diruangan lab sebelah masih ada 4 stafnya”
“Rani Pak….!”
“Lusi Pak…!”
“Suronto… OpisBoi hehehe.. gimana mau teh anget lagi”
“hush… Nang kamu ngomong apa? sudah kenal tho…” tanya HRD
“belum… cuma kebetulan sudah bikinin teh anget saja”
“jangan macem-macem ya… mBak Rani sudah tunangan dan mBak Lusi pacarnya manajer Keuangan” celetuk HRD
“weleh kantor catatan sipil aja belum nyatet, apalagi janur kuning belum melengkung… masih ada kesempatan kan… tapi gak mungkin ya ama opis boi hahaha….”
Mereka pun pergi dan masih ada lirikan dari kedua karyawati baru tersebut, dan kalau diterjemahkan “bangsaaaat aku dikerjai…”

Jam makan siang, dapat undangan dari Juragan sambil kembali mengenalkan 2 amunisi barunya. Saat semua sudah hadir dan kebetulan saya orang terakhir dan dapat jatah tempat pojok, belakang lagi. Satu persatu memperkenalkan diri dimulai dari pimpinan dan anak buahnya…
“Saya Dhanang Suronto,dari RnD dan ini rekan pembantu saya Ibu Nurul bagian Lab, Pak Indra dan Hendrik QC, Ibu Linda Lab admin” aneh pada mesem-mesem mereka, ada yang tidak beres nie. Acara makan-makan dimulai, Iseng tanya pada HRD “djeng ana sing aneh Tho”, “sampeyan kie lo jare Rani Lusi mirip OB, pakean sak-sak e.. trus iseh enom anak buah Bapak-bapak mbe ibu-ibu, besok sing rapi..ngisin-ngisini tok”. “wah bisa masuk angin aku nek gawa pantopel, celana kain mbe hem, ngko malah gak bisa kerja.. OB yo gen…”

Celotehan Office Boy ditemani teh anget

Salam

DhaVe, 13 November 2009; 11;00

52 thoughts on “Teh Hangat Office Boy buat Diriku dan Dirinya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s