Buku Tjap Banteng Mengalahkan GOOGLE

Sebut saja pak Manto, lelaki 55 tahun yang mendedikasikan dirinya sebagai guru SD. Sejak usia 28 tahun sudah mulai mengajar dan bertahan sampai menjelang pensiun. Obrolan ditemani secangkir teh hangat dan lampu sentir*. Suasana mirip jama dulu saat, aliran listrik belum menyentun desa, sehingga sentir dan lampu minyak lainnya menjadi alat penerangan. Obrolan dimulai dari kisah pak Manto sekolah jaman dulu. Mulailah pak Manto bercerita; dulu sekolah, jalan kaki 12 kilo pulang pergi setiap harinya, berangkat subuh pulang sudah larut malam, malamnya bantu ibu tak ada waktu belajar, atau bermain. Jangankan buku ajar sekolah, buku tulis saja punya sebuah saja.
Disinilah letak keistimewaan sekolah jaman Ki Hajar Dewantara, dimana dengan segala keterbatasan harus bisa lulus..lulus dan lulus. Buku yang cuma 1 biji, dibuat catatan semua pelajaran, pinter-pinternya kita untuk merangkum pelajaran dan tulisan kecil, rapi agar muat semua pelajaran dalam sebuah buku. Biasanya waktu pulang sekolah, bersama-sama main tebak-tebakan tentang pelajaran yang baru di ajarkan, begitu juga pagi waktu berangkat sekolah. Tanpa sadar semua pelajaran terekam kuat di otak. Waktu ujian, hanya tertawa “wah soalnya lebih mudah dari tebakannya si Slamet” lulus dengan nilai memuaskan dan jadilah guru SD sampai saat ini. Ini catatan saya waktu sekolah SD sampai SPG, sebuah kardus kumal dan berisi buku dengan sampul biru “tjap banteng”. Dengan bantuan penerangan lampu sentir, buku catatan SLTP kelas III terlihat daftar isi disebuah buku setebal 30 halaman; PMP, Ilmu Sosial, Ilmu hajat, ilmu bumi, aljabar, seni, dll. Mirip rangkuman pelajaran dalam 1 tahun, sungguh luar biasa primbon tersebut. Semua tersimpan rapi dan menjadi saksi sejarah sebuah pendidikan masa lalu.
Malam telah larut dan listrik kembali menyala “bufffh…” lampu sentir ditiup untuk diganti lampu pijar dan mengakhiri perbincangan malam ini. Keesokan harinya pindah ketempat rumah keponakan. Minggu siang salah seorang ponakan ngajak
“om ke mall yukk… hot-spot an, mau bikin PR nie..?”.
“ayuk… tak sekalian browsing tutorial fotografi”
2 buah komputer jinjing masuk dalam tas, lalu bergegas menuju mall dengan fasilitas hot spot.

Disebuah pujasera, koneksi internet mulai tersambung dan mulai untuk berselancar di dunia maya. Terlihat ponakan gusar dengan notebook-nya.
“ada apa Dek….?”
“ini Om, laptok Kakak dipasword user id nya, ndak bisa buka deh?”
“ow..coba om liat..”
Hanya dengan 3 kali sentuhan, bobol sudah pasword windows.
“wah kok bisa Om…”
“makanya belajar… jangan chatting melulu, maen sekali-kali di google”.
“loh katanya mau buat PR mana buku kamu..? kok cuma selembar kertas?”
“buku…buku apa? enakan cari di internet, copy-paste, selesai kan, ndak jamannya lagi keperpustakaan..?”

Wadalah anak jaman sekarang, enak sekali, tinggal ketik kata kunci dimesin pencari dan dalam hitungan detik sudah muncul. Semua sudah di copy paste lalu disimpan dalam flash disk yang nantinya unduhan dari internet untuk dipindahkan dalam sebuah Pekerjaan Rumah.
Sampai dirumah, dan bersiap untuk memindahkan data. Komputer desktop dinyalankan, karena laptop sudah low bat dan saat mulai masuk windows…”cekreeek…kruek..kruek” stabilizer mati. Ternyata mati listrik, sebab waktu itu hujan mulai turun dengan lebatnya. Setelah ditunggu 2 jam lebih belum juga menyala listriknya, wajah pucat ponakan mulai terlihat dimana genggaman data flash disk tidak bisa dibuka untuk membuat PR.
“gimana nie Om…? listriknya gak nyala, bahan PR-ku kan di flash”
“emang PR apa thow…?”
“fisika Om… tentang Perubahan Suhu, tak punya catetan lagi.. tolong Om”
“waduuh… gimana ya… Om cuma tau dikit-dikit hehe…” ngeles
“besok pagi kumpul nie… ayo donk Om bantu aku…”
Wah teringat Pak Manto, semoga bisa membantu.
“Kerumah PakDhe Manto yuk… dia punya buku lengkap, tapi jalan kaki?”
“okelah gak papa… yang penting beres PRnya”

Dalam guyuran hujan menuju rumah Pak Manto yang diterangi cahaya sentir, dan sang tuan rumah menyambut dengan hangat kedatangan kami.
“monggo..monggo ayo masuk..ayo masuk.. ada apa ini?”
“ini lho Pak.. mau pinjam catatan sekolah waktu Bapak masih SMP dulu, mau cari bahan tentang perubahan suhu, karena listrik mati tidak bisa buka bahan di komputer” saya coba jelaskan.
“owalah… bentar…bentar…”
Dengan cahaya sentir, pak Manto dengan cekatan dibuka kardus kumalnya sambil mencari bilahan buku banteng, dan sesaat kemudian.
“ini dia, coba buka halama Ilmu Ukur… ada kok, kalo gak salah rumusnya C.M.?T yah toh?”
“bener Pak Dhe” sahut ponakan dengan kegirangan dan nampak terkagum-kagum dengan intisari rumus buatan Pak Dhe nya.
“Pak Dhe, boleh saya pinjam buat difoto copy” tanya ponakan
“tidak… tidak boleh, kalau mau.. salin dibuku catetan” jawab Pak Manto
“kenapa Pak Dhe?”
“kamu dengan mencatat, secara tidak langsung sudah belajar, bukan dengan foto kopi atau ambil di internet, lah kalau mesin poto kopi rusak atau listrik mati kamu mau nyetrum komputermu pake apa”
“hemm iya..ya” sahut kami
“nah dengan mencatat, kita bisa langsung belajar, paham dan kalau listrik mati tidak perlu bingung, cukup dengan sentir semua masalah beres kan?” nasehat pak Manto.

Pelajaran berharga kami peroleh malam itu, kami sadar tidak semua teknologi bisa di andalkan. Kecanggihan dunia maya, klepek-Klepek dengan ketiadaan listrik. Motode konvensional yang dianggap kuno, ketinggalan jaman tidak kalah dengan teknolgi modern. Pelajaran berharga dari sebuah “buku tjap banteng”

Salam
DhaVe

Office, 9 November 2009; 09:45

21 thoughts on “Buku Tjap Banteng Mengalahkan GOOGLE

  1. Anak-anak kampus jaman sekarang malah sering nebeng di rental mas.. Hehe, lebih parah lagi.. Nyari di google engga, baca tulis engga.. hehehe..Tapi punya pakdhe seperti pak Manto asik juga ya.. Bisa tukar pengalaman di masanya dulu, dan membandingkannya dengan keadaan di jaman sekarang..Nice artikel mas..🙂

  2. betul…… sekarang jaman makin canggih membuat orang malezzzzzzzzz apa apa teknologi heheh habis keenakan sehtapi itulah selalu ada yang terkalahakan ketika teknologi mangalami kemajuan.

  3. @laptopmini; iyah…. sebuah proses pendidikan yang mirip mie instant.. gak ada air panas dan kompor masih bisa dimakan mentah-mentah…Yach semoga bisa beljar dari pak Dhe..Terimakasih kembali dan salam

  4. @elok; nyalain sentir, teplok, trus buka buku Tjap Banteng milik Pak Dhe Manto hehe…. searching ilmu kan bisa, bahkan ada admin-nya langsung sekalian bisa diskusi… yah tow? bagaiaman dengan murid anda?

  5. Dua generasi yg terpisah rentang waktu panjang dan situasi budaya yang berbeda bisa bertemu dan belajar bareng. Salut untuk peran sang fasilitator yg mempertemukan mrk hingga terjadi sbuah dialog. Ini peran penting untuk masyarakat sekarang yg smakin terpecah.

  6. @heart; matur suwun Mo… karena saya merasa sebagai generasi transisi, dimana ikut merasakan di dikte pak guru dan nyatet, sampai teknologi poto kopi via ctrl+C dan ctrl+V lalau Ctrl+P enter… beres dah semua, sehingga tahu dan paham persis bagaimana perbedaannya…Makasih Mo buat apresiasinya… salam

  7. nice posting, Mas…. jadi inget sistem belajarku..aku kalo dikelas, selalu bawa kertas A4 polos…trus guru ato dosen bilang apa ta catet disitu… pulangnya ta salin rapi sampai tiga kali lebih… mau ga mau nyatet sambil belajar…jadi pas ujian tinggal lirik catatan dikit, dah hafal….hehhehehe..suwun Mas…tfs banget!…nice story….

  8. @vivi; waduuh mBak… kalao dslr kagak ada, tapi kalau cuci cetak afdruk poto item putih ada.. ama pengetahuan dasar F,speed, asa ama kinerja lensa.. penerbit bintang djaja Soerabaja. diperpus kecilnya… :D@harataya; wah…wah saluuud mBak.. manteb dah… saya juga gitu, tapi di catatan terakhir tak bikin supermini disebuah lipatan kertas..begitu THB langsung dah buat japlakan hehe…makasih juga buat share dan apresiasinya… salam@agnes; siapa dulu… Pak Manto getuu loh… kaya pak Oemar Bakrie dengan sepeda kumbangnya… makasih mBak..@pilar; ya kamu juga mBak ikut dengerin hehe… hayooo belajar..belajar…

  9. dhave29 said: Hanya dengan 3 kali sentuhan, bobol sudah pasword windows

    weleh itulah windows….ono sing kurang mas, kudune saiki mben kamar diwenehi jenset…ben soyo ajur ndonyane… wis manja2 tenan menungso saiki…hehehe aku podo ae

  10. dhave29 said: Hanya dengan 3 kali sentuhan, bobol sudah pasword windows

    @ndiphe; sitik-sitik isoh, tapi gak bisa mbenake leptop hahaha…. wah aja jenset, tapi generator seko Panas bumi ae apa PLTN… nek mbledos kan bubar….aku termasuk anggota sing males-malesan kui…

  11. dhave29 said: Hanya dengan 3 kali sentuhan, bobol sudah pasword windows

    @alexamz; plok…plok… sungguh apresiasi yang bijaksana😀, yah seharusnya seperti itu Cak… tapi sekarang sudah disalah gunakan…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s