Aku Main Reality Show

Sore sepulang motret, saat turun dari bus, langkah ini menuju zebracross untuk cari amannya sambil menunggu hitungan mundur lampu merah. Sesaat tiba disebrang jalan, datanglah seorang gadis kecil dan menghentikan langkah saya.
“Om mau kemana..?”
“mau pulang Dek… ada apa”
“Om mau gak beli buku saya” sambil nunjukin buku tulis yang kusam
“emang dijual berapa Dek dan kenapa dijual?”
“30rebu Om.. buat beli obat Adik saya” sambil clingak-clinguk

Senyum simpul, saya teringat akan sebuah reality show “TOLONG” yang ditayangkan di RCTI. Melihat gaya dan tata bahasa yang mirip reality show tersebut membuat saya penasaran, apalagi dengan wajah yang dibuat dan kesan clingak-clinguk menandakan ada kamera tersembunyi. Saya yang pernah berkecimpung di hitam putihnya dunia broadcast mencoba menganalisa, maunya apa ini anak. Saya perhatiakan, ini sudah jam 19.30, tak mungkin kamera bisa menangkap momment dalam remannya malam, apalagi tak terlihat angel-angel kamera yang cukup strategis. Ditubuh kecil sang Gadis mungil tersebut, tak terlihat sesuatu yang mirip dengan microphone nir kabel, yang biasa diselipkan dalam pakaian.

Otak jurnalis saya buang jauh-jauh sesaat dan kemudian saya lanjutkan di perbincangan.
“adiknya sakit apa Dik” sambil memegang pundak gadis mungil tersebut.
“pokoknya sakit Om” weleh sakit kok dipaksa
“rumah adik dimana, ayo kita samperin”
“jauh Om.. di bawah jembatan dekat stasiun poncol”

Jegler bak disambar petir ni hati, melihat kepolosan gadis mungil tersebut. Sudah adiknya “pokoknya sakit”, maksa sekali… terus yang bikin heran “tinggal dibawah jembatan dekat stasiun poncol”. Nah bagi yang mendengar apa tidak menyayat hati, dan tersentuh hatinya, tetapi saya tertawa. Stasiun Poncol, sejak jaman Majapahit, Belanda, Orde lama sampai kabinet SBY, sudah terbiasa terendam dengan “rob” atau genangan air yang tidak bisa di alirkan, karena letaknya yang lebih rendah dari laut atau saluran airnya tidak bisa membuang aliran air.

Rob disepanjang Stasiun Poncol yang setiap hari menjadi menu warga Semarang dan saya berani bertaruh tak ada yang tinggal dibawah jembatan. Jangankan bawah jembatan, aspal saja digenangi air, lah ini gadis mungil tersebut ama keluarganya mau nyilem apa?. Bukan maksud hati untuk merendahkan Gadis mungil tersebut, tetapi bagaimana kita mencoba melihat sebuah fenomena realty show.

Pembicaraan berlanjut
“ayoo dik, kita kerumah dan bawa Adikmu berobat”
“ndak Om… Om jadi mau beli tidak..?” tawar gadis tersebut
“Om gak ndak mau beli buku Adek, tapi Om mau belikan obat untuk Adikmu gimana?” saya mencoba menawar.
“Ya sudah kalau Om tidak mau beli buku”
“loh saya maunya belikan obat untuk Adikmu yang sakit”
“sudah Om… saya mau jual ke yang lain sajah”
“dadaaaaah adik kecil, semoga adikmu lekas sembuh ya…”

Gadis mungilpun ngeloyor ninggalin saya pergi dan saya masih terpaku melihat reality show masa kini. Sudah separah itukah yang mereka alami dan pikirkan untuk ditindak lanjuti?. Berharap itu sebuah reality show beneran dan ada kamera yang merekam saya…. begitu ketahuan kru-krunya segera saya datengin dan tak hajar pakai tripot, apalagi sang produser. Bodoh sekali dalam memberikan skanrio yang keliatan boong nya dan mematikan hati nurani.

Masih dengan reality show yang serupa “tukar nasib dan bedah rumah”, kebetulan didekat kantor saya ada shooting acara tersebut. Boong dah semua, yang lebih mirip dagelan adalah saat acara bedah rumah. Sang pemeran ternyata pinjam rumah tetangga yang reot dan mau rubuh, padahal pemeran tersebut sudah memiliki rumah yang layak huni. Tragisnya lagi, sesaat setelah rumah di bedah dan semua kru pulang, perabotan hadiah yang diberikan, di angkut semua ke rumahnya. Trus dengan celotehan kanan kiri, semua berbau tidak sedap dan penuh konspirasi. Begitu juga dengan tukar nasib, lebih geli lagi karena skenario mirip sinetron kejar tayang.

Reality show nyata didepan mata, yang ditelevisi hanyalah sinetron reality show. Apakah air mata, kemiskinan dan belas kasihan layak dijual, sungguh yang membuat miris atas nama reality show berharap mendapat sebuah keberuntungan. Mungkin diluar sana banyak yang mengatas namakan reality show lain, terbengek-bengek, cari jodoh, kena, uang kaget, mendadak miskin atau apalah namanya.

Behati-hati dan pintar memilah, memilih dalam memberikan bantuan, hilangkan prasangka melas dan kasihan, tetapi pakailah logika dan hati nurani.
Mohon maaf bagi yang kurang berkenan, ini hanyalah pengalaman pribadi saja.

Salam

DhaVe
Meja Kerja, 29 Oktober 2009; 09:35

26 thoughts on “Aku Main Reality Show

  1. Hehehe.. bingung daku mao komentar apa.tapi, kita selayaknya tetap membantu mereka .. masalah itu hanya sebuah skenario atau bukan.. yaah urusan mereka dengan sang pencipta.. pissssss..πŸ˜€ Btw : jadi dong masuk Tipi, muat gitu ?πŸ˜€

  2. @pilar; nolong? jaman sekarang siapa mau mati konyol.. mikir 2 kali mau nolong, apes-apes bisa di colong. hehehe… pastikan yang ditolong memang layak ditolong, bukan jalan yang baik kita kasih duit, apakah masalah selesai dengan duit, tapi kalau dengan obat lebih manjur kayaknya… tapi ditolak? nah ada apa dengan gadis mungil tersebut…butuh duit atau obat?@sulis; makasih Om… buat saling belajar sajah…. inget pengemis di ibukota yang pendapatannya mungkin lebih besar dibanding Mas yang susah payah nyangkul, yah tohhh? hayooo gimana?

  3. @angel; emang dapat duit? tombok iyoh… tanggal tua sisan hahaha… moga gak dapet malu aja syukur… bethul nonton wayang semalam suntuk sambil ngemil Kwaci Tjap Gajah 1 kg… dijamin paginya njedor hahaha…suwun..suwun…

  4. @alex; iyo nek dapet 1 jeti.. nek kagak meh mangan apa? dompetku masih ada 40 rebu… tinggal 10 rebu buat bertahan ampe tanggal 31… njur aku adol apa jal? kamera, lensa hahaha… apa jual diri xixixixiii…

  5. dhave29 said: @alex; iyo nek dapet 1 jeti.. nek kagak meh mangan apa? dompetku masih ada 40 rebu… tinggal 10 rebu buat bertahan ampe tanggal 31… njur aku adol apa jal? kamera, lensa hahaha… apa jual diri xixixixiii…

    kalu jual diri, sing meh beli sapa?hahahahahadigoreng pali-paling suwi le mateng, wong wis ketuwan, digodog, ngkuh rasane ilanghehehe *piss***guyon lho om…**

  6. dhave29 said: @alex; iyo nek dapet 1 jeti.. nek kagak meh mangan apa? dompetku masih ada 40 rebu… tinggal 10 rebu buat bertahan ampe tanggal 31… njur aku adol apa jal? kamera, lensa hahaha… apa jual diri xixixixiii…

    itulah acara yg lebih pantes disebut menjual air matabeneran ga suka acara itu

  7. dhave29 said: @alex; iyo nek dapet 1 jeti.. nek kagak meh mangan apa? dompetku masih ada 40 rebu… tinggal 10 rebu buat bertahan ampe tanggal 31… njur aku adol apa jal? kamera, lensa hahaha… apa jual diri xixixixiii…

    lho setuju bgt ak. banyak sekali sekarang acara seperti itu menjamur dan parahnya itu semua acara yang termasuk dalam rating tertinggi, menurut saya itu seperti mengajarkan kita terlalu bermimpi atau seperti berbuat kebaikan dengan mengharap imbalan, alur cerita mudah ditebak misalnya yang menolong selalu orang yang miskin pula (kebetulan atau kenyataan tak tau),tetangga saya menjadi selalu mengharap sesuatu ketika berbuat kebaikan katanya siapa tahu dilihat tp. itu paradigma salah soal kebaikan, dan jika dibiarkan takutnya menjadi bom waktu bagi kita sendiri

  8. dhave29 said: @alex; iyo nek dapet 1 jeti.. nek kagak meh mangan apa? dompetku masih ada 40 rebu… tinggal 10 rebu buat bertahan ampe tanggal 31… njur aku adol apa jal? kamera, lensa hahaha… apa jual diri xixixixiii…

    @alex; digawe tengkleng sedep kayae..kan balungan.. apa maneh dibuat campuran jangan gori hehehe…@lala; kita sepikir hehehe..@elok; makasih mBak buat masukan dan apresiasinya… mimpi duren jatuh haha.. itu semua sudah ada skenarionya… maluuu donk..maluuu…….

  9. dhave29 said: @alex; iyo nek dapet 1 jeti.. nek kagak meh mangan apa? dompetku masih ada 40 rebu… tinggal 10 rebu buat bertahan ampe tanggal 31… njur aku adol apa jal? kamera, lensa hahaha… apa jual diri xixixixiii…

    mas danang kembali kasiiiiiiiiiih huatchiiiiiii bersin mas hehehehe

  10. dhave29 said: @alex; iyo nek dapet 1 jeti.. nek kagak meh mangan apa? dompetku masih ada 40 rebu… tinggal 10 rebu buat bertahan ampe tanggal 31… njur aku adol apa jal? kamera, lensa hahaha… apa jual diri xixixixiii…

    weeeewww…… nice posting….. makasih buat tips nya Mas….. emang kalo ga ati2 bisa2 kejebak…eh tapi memprihatinkan sekali…. sekarang apa2 bisa jadi jualan dan jadi uang ama orang2 media yaaa?…..hmmm……

  11. dhave29 said: @alex; iyo nek dapet 1 jeti.. nek kagak meh mangan apa? dompetku masih ada 40 rebu… tinggal 10 rebu buat bertahan ampe tanggal 31… njur aku adol apa jal? kamera, lensa hahaha… apa jual diri xixixixiii…

    @elok; walah iki… malah flu haha… @harataya; kembali kasih mBak… iya semua bisa dijual, disaat harga diri sudah turun harga, maka air mata dan kesedihan bisa di jual..lagi laku keras… nah siapa tau “no commentnya plis… Gusti Berkati” bisa dan laku di jual..malah jadi novel “DyaN di atas Bantal” xixixi… guyooon Mbak…salam kasih…

  12. dhave29 said: @alex; iyo nek dapet 1 jeti.. nek kagak meh mangan apa? dompetku masih ada 40 rebu… tinggal 10 rebu buat bertahan ampe tanggal 31… njur aku adol apa jal? kamera, lensa hahaha… apa jual diri xixixixiii…

    uehehehehee…itu namanya Bantal Numpuk Diatas Bantal…..wuehehhehehee….

  13. dhave29 said: @alex; iyo nek dapet 1 jeti.. nek kagak meh mangan apa? dompetku masih ada 40 rebu… tinggal 10 rebu buat bertahan ampe tanggal 31… njur aku adol apa jal? kamera, lensa hahaha… apa jual diri xixixixiii…

    @harataya; haha… dudu buntelan bagor bolong numpak bantal hahaha… guyon maneh mBak… guyooon…

  14. dhave29 said: @alex; iyo nek dapet 1 jeti.. nek kagak meh mangan apa? dompetku masih ada 40 rebu… tinggal 10 rebu buat bertahan ampe tanggal 31… njur aku adol apa jal? kamera, lensa hahaha… apa jual diri xixixixiii…

    Woww.. Jebulnya..

  15. dhave29 said: @alex; iyo nek dapet 1 jeti.. nek kagak meh mangan apa? dompetku masih ada 40 rebu… tinggal 10 rebu buat bertahan ampe tanggal 31… njur aku adol apa jal? kamera, lensa hahaha… apa jual diri xixixixiii…

    @agnes; jebule kipriben hehehe….? gak sido oleh duit mesti…gak sida mlebu tipi hehehe…… pisssπŸ˜€

  16. dhave29 said: @alex; iyo nek dapet 1 jeti.. nek kagak meh mangan apa? dompetku masih ada 40 rebu… tinggal 10 rebu buat bertahan ampe tanggal 31… njur aku adol apa jal? kamera, lensa hahaha… apa jual diri xixixixiii…

    Ya kuwi.. Tak kira bener mo masuk tipi.. Hehe..

  17. dhave29 said: Berharap itu sebuah reality show beneran dan ada kamera yang merekam saya….

    haghaghaghag…. Dhave “Artist Want a Be” ora usah Dhave, dadi tukang photo ae, protret aja realita yang biasa kita temui, setidaknya kita sudah jujur menceritakan apa yang kita lihat lewat bahasa fotografi dengan “metering nol” kita. Harus kita akui media (pertelevisan) kita sudah mengajarkan suatu yang buruk lewat yang namanya reality show, sinetron… atau apalah namanya… kepada masyarakat, akibatnya banyak perilaku buruk yang ditiru oleh banyak masyarakat kita, kita menjadi penuh curiga, dan akhirnya kasihan untuk yang benar2 membutuhkan pertolongan, kita akan curiga dulu sebelum memberikan pertolangan atau sama sekali tidak ditolong karena merasa akan “dikerjai” seperti dirimu dhave… imhoπŸ™‚

  18. dhave29 said: Berharap itu sebuah reality show beneran dan ada kamera yang merekam saya….

    @agnes; ogak muat mBak… tipine LCD..tipis hehehe… @alexamz; wah benul bradher… setuju.. dengan metering nol bisa lebih jujur dan apa adanya. Ada apa dengan reality show yang semakin tidak mendidik… sekarang sudut pandang sudah berubah ke rating dan duit hehe..makasih Bradher buat apresiasi dan masukannya.. salam, mari jalani reality hidup… semangat…πŸ˜€

  19. dhave29 said: Berharap itu sebuah reality show beneran dan ada kamera yang merekam saya….

    @agnes; ogak muat mBak… tipine LCD..tipis hehehe… @alexamz; wah benul bradher… setuju.. dengan metering nol bisa lebih jujur dan apa adanya. Ada apa dengan reality show yang semakin tidak mendidik… sekarang sudut pandang sudah berubah ke rating dan duit hehe..makasih Bradher buat apresiasi dan masukannya.. salam, mari jalani reality hidup… semangat…πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s