Romantisme Sepiring Bersama Mengalahkan Cinta Romeo-Juliet


“hendaklah sepersepuluh dari rejekimu, kau kembalikan ke rumah Tuhan”, sebuah kata yang terngiang untuk mengembalikan rejeki, pendapatan, berkat yang kita terima untuk dikembalikan kepada Tuhan. Tuhan menghendaki 10% tersebut untuk disisihkan dan dibagikan ke sesama. Dalam ajaran lain, kita mengenal zakat, dimana sekian dari harta kita sebenarnya adalah hak orang miskin.

Saatnya berbagi, saatnya memberi kental saat ini, dimana ada sebuah momment “BENCANA” yang menggerakan hati untuk menyisihkan harta kita untuk sesama. Semua berbondong menggalang dana, dari elit politik Wakil rakyat yang rela menyumbangkan gaji pertama mereka, kalangan selebritis samapai mahasiswa yang turun ke jalan. Semua layak mendapat acungan jempol dan hormat yang luar biasa.

Nah bagaimana jika kondisi yang stabil dan tiada musibah dan bencana, maukah kita berbagi untuk sesama..? Hati nuranilah yang menjadi jawabnya. Rasa kebersamaan dan berbagi saat ini yang kita lihat hanya sebuah seremonial dan momentum belaka. Saat ada bencana, musibah maka berbondong-bondong, tetapi disaat semua serba enak “wek-mu yo wek-ku, wek-ku wek-ku dewe” (punyamu punyaku, punyaku punyaku sendiri”.

Lihat saat kita makan bersama diwarung makan, kafe, restorant? seporsi piring kita mutlak menjadi milik sang empunya. Terasa nikmat apa yang dihadapan kita untuk disantap tanpa ada yang mengganggu gugat. Coba dibayangkan, bagaimana seandainya saat kita makan lagi nikmat-nikmatnya ada yang ngrecokin, ikut gabung makan, ataiu sekedar mencuil lauk kita, maka spontanitas nafsu makan ilang dan taring kemarahan yang muncul.

“Kembulan” (makan bersama dalam satu tempat makan” saat ini sungguh nyaris hilang. Teringat saat saya masih kecil dulu, kalau makan bersama adik dan sodara dibiasakan untuk kembulan. Kembulan, kita makan dalam sebuah lengser (nampan) besar, terus dikasih nasi, sayur dan lauk pauk. Makan dengan “muluk” (makan dengan tangan/tanpa sendok) bersama-sama terasa nikmat dan nyaman.

Saling berebut nasi dan berbagi nasi, terlihat sebuah kerukunan yang luar biasa. Rasa kebersamaan dan solidaritas, rikuh pekewuh semua tumplek blek disitu. Rasa malu terlihat rakus, rasa malu tidak suka makanan begituan juga hilang. Makanan yang terkesan sederhana, serasa mengalahakan menu rumah makan terkenal. Saya yakin, apabila sendirian yang menghadapi makanan tersebut, akan terasa hambar dan kurang nikmat, tetapi dengan kembulan maka menu yang didepan mata akan segera ludes disikat seperi anjing-anjing kelaparan. Saat minum terasa lebih nikmat lagi, dimana harus bergiliran menenggak dari mulut kendi secara bergantian. Sabar dan pengertian menjadi sebuah pelajaran bagi semua.

Saat ini, pupus sudah makan ala kembulan, yang menjadi pertanyaan? siapa yang mau diajak kembulan. Jarang yang mau di ajak kembulan, apalagi dalam suasana modern sekarang ini yang semua serba individualis. Tak ada yang istimewa dan nikmat dari seporsi makanan betapapun enaknya dibanding makanan sederhana tetapi disantap dengan kembulan.

Taman Bungkul, Surabaya, bersama sesepuh pendaki Jawa Timur kami mencoba mengulangi tradisi Kembulan. Membeli nasi bungkus, lalu kami gelar dilembaran kertas makan, tumplek blek semua dan sebotol air mineral besar sebagai pengganti kendi. Seolah kami tak peduli apa kata orang, kami terus menikmati makanan kami ditengah kerumunan orang. Kembulan ditengah kota besar, terasa kontras dengan mangkok-mangkok, piring-piring yang berjajar.

Merbabu, Jawa Tengah, kami selalu dan selalu kembulan dalam menikmati menu ditengah hutan belantara. Sepiring berdua, bertiga bahkan bersembilan terasa sangat nikmat dan enak sekali. Menu Mak Nyus pak Bondan mah leeewaaat, ini makanan yang paling nikmat. Rasa kebersamaan, persaudaraan, solidaritas muncul saat sesuap demi sesuap nasi kami kepal lalu masukan dalam mulut. Rasa sabar, sopan santun, muncul saat bibir/mulut tidak boleh menempel dalam mulut botol atau kendi saat kita menenggak air dari botol atau kendi.

Kenangan yang akan terus dikenang, diingat dan terus akan di ulang, kapan, dimana, dengan siapa. Mencoba romantisme ala penggiat alam bebas dan pendaki gunung, akan jauh lebih romantis dari pasangan kekasih. Saat pacaran, sang adinda kesandung batu “aduhh… ati..ati donk yank…”, tapi begitu sudah menikah “MATAMU….!!!”. Semua berubah berjalan seiring waktu untuk sebuah romantisme semu. Tapi kembulan tak ada yang berubah untuk romantisme dialam bebas.

Jangan bilang, kita tidak bisa seromantis Romeo-Juliet, kita jauh lebih romantis dan ngangeni.. “Kembulan kami merindukanmu”

Jangan Takut dan malu untuk
Sepiring berdua
Secangkir bersembilan
yang penting manjadi kenangan dan bersaudara

Semoga memberi inspirasi

Salam

DhaVe
Lab, 8 Oktober 2009, 09:45

48 thoughts on “Romantisme Sepiring Bersama Mengalahkan Cinta Romeo-Juliet

  1. pilaryogya said: Biasanya di temukan pas naik Gunung, Doaaaang hehehe.. sama acara2 hajatan kalau di kampungku sih..

    wah aku kalau reunian ma teman-teman gunung pasti kembulan, gak peduli dio warteg, alun2, stasiun..dimanapun…asal gak ketauan istri dan pacar,,,AMAN..hehehe

  2. dhave29 said: wah aku kalau reunian ma teman-teman gunung pasti kembulan, gak peduli dio warteg, alun2, stasiun..dimanapun…asal gak ketauan istri dan pacar,,,AMAN..hehehe

    Di Salatiga kembulan juga :)) daku baru tau, makan kumpul gitu basa jawane : kembulan hehee Cateeett 😀

  3. dhave29 said: wah aku kalau reunian ma teman-teman gunung pasti kembulan, gak peduli dio warteg, alun2, stasiun..dimanapun…asal gak ketauan istri dan pacar,,,AMAN..hehehe

    Tumplek bleg.. Pas ra uwe duwit. 3 orang patungan, demi nasi kebul dan aer. Alhasil cuma 2 bungks nasi, 2 btg GG, 2 esteh.. Total 8rb.. 2 bks nasi dijadiken satu dilantai, esteh jg dijdikan satu dlm plastik kresek itam.. Nah, yang mengenaskan adalah si kebul.. Udude persis jaman SMA, urut satu2.. Satu isepan ganti.. Dan memang, suasana mak byak dadi gayeeng..

  4. dhave29 said: wah aku kalau reunian ma teman-teman gunung pasti kembulan, gak peduli dio warteg, alun2, stasiun..dimanapun…asal gak ketauan istri dan pacar,,,AMAN..hehehe

    Tumplek bleg.. Pas ra uwe duwit. 3 orang patungan, demi nasi kebul dan aer. Alhasil cuma 2 bungks nasi, 2 btg GG, 2 esteh.. Total 8rb.. 2 bks nasi dijadiken satu dilantai, esteh jg dijdikan satu dlm plastik kresek itam.. Nah, yang mengenaskan adalah si kebul.. Udude persis jaman SMA, urut satu2.. Satu isepan ganti.. Dan memang, suasana mak byak dadi gayeeng..

  5. dhave29 said: wah aku kalau reunian ma teman-teman gunung pasti kembulan, gak peduli dio warteg, alun2, stasiun..dimanapun…asal gak ketauan istri dan pacar,,,AMAN..hehehe

    Tumplek bleg.. Pas ra uwe duwit. 3 orang patungan, demi nasi kebul dan aer. Alhasil cuma 2 bungks nasi, 2 btg GG, 2 esteh.. Total 8rb.. 2 bks nasi dijadiken satu dilantai, esteh jg dijdikan satu dlm plastik kresek itam.. Nah, yang mengenaskan adalah si kebul.. Udude persis jaman SMA, urut satu2.. Satu isepan ganti.. Dan memang, suasana mak byak dadi gayeeng..

  6. addicted2thatrush said: Tumplek bleg.. Pas ra uwe duwit. 3 orang patungan, demi nasi kebul dan aer. Alhasil cuma 2 bungks nasi, 2 btg GG, 2 esteh.. Total 8rb.. 2 bks nasi dijadiken satu dilantai, esteh jg dijdikan satu dlm plastik kresek itam.. Nah, yang mengenaskan adalah si kebul.. Udude persis jaman SMA, urut satu2.. Satu isepan ganti.. Dan memang, suasana mak byak dadi gayeeng..

    ngangeni kan… hayooo,,,,hayoo, Salome lagee… sesnya,,,

  7. dhave29 said: Taman Bungkul, Surabaya, bersama sesepuh pendaki Jawa Timur

    hehehe taman bungkul edisi dulu tempat ngumpulnya para preman, debt collector, sekarang sih katanya udah tertata rapih ya…

  8. sulisyk said: hehehe taman bungkul edisi dulu tempat ngumpulnya para preman, debt collector, sekarang sih katanya udah tertata rapih ya…

    Iya..om, sekarang tempat ngumpul ABG… asyik banget buat ngadem dan kembulan.. tuh ama tuek-tuek yang lari dari istri buat kembulan. Nie foto-foto sampe bocor ke istri mereka, pecah tragedi 10 november,,,,

  9. sulisyk said: hehehe taman bungkul edisi dulu tempat ngumpulnya para preman, debt collector, sekarang sih katanya udah tertata rapih ya…

    hiks….. nice posting…. terakhir gue makan bareng satu piring… itu ama kucing…. diwarung nasi goreng kampus… lagi enak2 makan nasgor kambing, ada anak kucing kucel, jelek dan kurus naek ke meja gue… kucing gebleg ga kenal takut kayaknya.. tangannya mulai nggrawel2 daging2 kambing nasi goreng gue dan dia makan… akhirnya gue relain ajah daging2 kambing nasgor gue dia makan semua….hehehhee… kucing itu gue bawa pulang.. dikasih nama Pontang ama Mbak2 gue..auk kenapa..hehhehe..bertahun tahun Pontang jadi kucing kesayangan gue dan Mbak2 gue dirumah…tapi,.. empat tahun yang lalu, Pontang mati.hiks.

  10. harataya said: hiks….. nice posting…. terakhir gue makan bareng satu piring… itu ama kucing…. diwarung nasi goreng kampus… lagi enak2 makan nasgor kambing, ada anak kucing kucel, jelek dan kurus naek ke meja gue… kucing gebleg ga kenal takut kayaknya.. tangannya mulai nggrawel2 daging2 kambing nasi goreng gue dan dia makan… akhirnya gue relain ajah daging2 kambing nasgor gue dia makan semua….hehehhee… kucing itu gue bawa pulang.. dikasih nama Pontang ama Mbak2 gue..auk kenapa..hehhehe..bertahun tahun Pontang jadi kucing kesayangan gue dan Mbak2 gue dirumah…tapi,.. empat tahun yang lalu, Pontang mati.hiks.

    wew..ternyata lebih romantis nie mBak. Dyan….asyik..asyik…

  11. harataya said: hiks….. nice posting…. terakhir gue makan bareng satu piring… itu ama kucing…. diwarung nasi goreng kampus… lagi enak2 makan nasgor kambing, ada anak kucing kucel, jelek dan kurus naek ke meja gue… kucing gebleg ga kenal takut kayaknya.. tangannya mulai nggrawel2 daging2 kambing nasi goreng gue dan dia makan… akhirnya gue relain ajah daging2 kambing nasgor gue dia makan semua….hehehhee… kucing itu gue bawa pulang.. dikasih nama Pontang ama Mbak2 gue..auk kenapa..hehhehe..bertahun tahun Pontang jadi kucing kesayangan gue dan Mbak2 gue dirumah…tapi,.. empat tahun yang lalu, Pontang mati.hiks.

    dulu waktu masih bocah banget hampir tiap hari bancak-an (kembulan jare-mu) dari hasil mancing di kali atau tambak seharian bisa habis dalam 10 menit saja. kalau saat ngaji, hampir tiap malam jum’at pasti ada yang kirim bancak-an di langgar/surau. dan kami yang masih cindil2 slalu cuma kebagian lentho. sedang ayam bakar pasti dipermak duluan oleh yang tua2. ada juga yang menyebutnya “mayoran”, ini di daerah Pasuruan dan sekitarnya.di Mataram disebut “begibung”.jadi kangen begibung sama ‘meton2 (dulur, saudara) di atas “baruga”…

  12. harataya said: hiks….. nice posting…. terakhir gue makan bareng satu piring… itu ama kucing…. diwarung nasi goreng kampus… lagi enak2 makan nasgor kambing, ada anak kucing kucel, jelek dan kurus naek ke meja gue… kucing gebleg ga kenal takut kayaknya.. tangannya mulai nggrawel2 daging2 kambing nasi goreng gue dan dia makan… akhirnya gue relain ajah daging2 kambing nasgor gue dia makan semua….hehehhee… kucing itu gue bawa pulang.. dikasih nama Pontang ama Mbak2 gue..auk kenapa..hehhehe..bertahun tahun Pontang jadi kucing kesayangan gue dan Mbak2 gue dirumah…tapi,.. empat tahun yang lalu, Pontang mati.hiks.

    dulu waktu masih bocah banget hampir tiap hari bancak-an (kembulan jare-mu) dari hasil mancing di kali atau tambak seharian bisa habis dalam 10 menit saja. kalau saat ngaji, hampir tiap malam jum’at pasti ada yang kirim bancak-an di langgar/surau. dan kami yang masih cindil2 slalu cuma kebagian lentho. sedang ayam bakar pasti dipermak duluan oleh yang tua2. ada juga yang menyebutnya “mayoran”, ini di daerah Pasuruan dan sekitarnya.di Mataram disebut “begibung”.jadi kangen begibung sama ‘meton2 (dulur, saudara) di atas “baruga”…

  13. harataya said: hiks….. nice posting…. terakhir gue makan bareng satu piring… itu ama kucing…. diwarung nasi goreng kampus… lagi enak2 makan nasgor kambing, ada anak kucing kucel, jelek dan kurus naek ke meja gue… kucing gebleg ga kenal takut kayaknya.. tangannya mulai nggrawel2 daging2 kambing nasi goreng gue dan dia makan… akhirnya gue relain ajah daging2 kambing nasgor gue dia makan semua….hehehhee… kucing itu gue bawa pulang.. dikasih nama Pontang ama Mbak2 gue..auk kenapa..hehhehe..bertahun tahun Pontang jadi kucing kesayangan gue dan Mbak2 gue dirumah…tapi,.. empat tahun yang lalu, Pontang mati.hiks.

    dulu waktu masih bocah banget hampir tiap hari bancak-an (kembulan jare-mu) dari hasil mancing di kali atau tambak seharian bisa habis dalam 10 menit saja. kalau saat ngaji, hampir tiap malam jum’at pasti ada yang kirim bancak-an di langgar/surau. dan kami yang masih cindil2 slalu cuma kebagian lentho. sedang ayam bakar pasti dipermak duluan oleh yang tua2. ada juga yang menyebutnya “mayoran”, ini di daerah Pasuruan dan sekitarnya.di Mataram disebut “begibung”.jadi kangen begibung sama ‘meton2 (dulur, saudara) di atas “baruga”…

  14. harataya said: hiks….. nice posting…. terakhir gue makan bareng satu piring… itu ama kucing…. diwarung nasi goreng kampus… lagi enak2 makan nasgor kambing, ada anak kucing kucel, jelek dan kurus naek ke meja gue… kucing gebleg ga kenal takut kayaknya.. tangannya mulai nggrawel2 daging2 kambing nasi goreng gue dan dia makan… akhirnya gue relain ajah daging2 kambing nasgor gue dia makan semua….hehehhee… kucing itu gue bawa pulang.. dikasih nama Pontang ama Mbak2 gue..auk kenapa..hehhehe..bertahun tahun Pontang jadi kucing kesayangan gue dan Mbak2 gue dirumah…tapi,.. empat tahun yang lalu, Pontang mati.hiks.

    dapat bonus lagi sampean, congrats!

  15. harataya said: hiks….. nice posting…. terakhir gue makan bareng satu piring… itu ama kucing…. diwarung nasi goreng kampus… lagi enak2 makan nasgor kambing, ada anak kucing kucel, jelek dan kurus naek ke meja gue… kucing gebleg ga kenal takut kayaknya.. tangannya mulai nggrawel2 daging2 kambing nasi goreng gue dan dia makan… akhirnya gue relain ajah daging2 kambing nasgor gue dia makan semua….hehehhee… kucing itu gue bawa pulang.. dikasih nama Pontang ama Mbak2 gue..auk kenapa..hehhehe..bertahun tahun Pontang jadi kucing kesayangan gue dan Mbak2 gue dirumah…tapi,.. empat tahun yang lalu, Pontang mati.hiks.

    dapat bonus lagi sampean, congrats!

  16. harataya said: hiks….. nice posting…. terakhir gue makan bareng satu piring… itu ama kucing…. diwarung nasi goreng kampus… lagi enak2 makan nasgor kambing, ada anak kucing kucel, jelek dan kurus naek ke meja gue… kucing gebleg ga kenal takut kayaknya.. tangannya mulai nggrawel2 daging2 kambing nasi goreng gue dan dia makan… akhirnya gue relain ajah daging2 kambing nasgor gue dia makan semua….hehehhee… kucing itu gue bawa pulang.. dikasih nama Pontang ama Mbak2 gue..auk kenapa..hehhehe..bertahun tahun Pontang jadi kucing kesayangan gue dan Mbak2 gue dirumah…tapi,.. empat tahun yang lalu, Pontang mati.hiks.

    saya juga pernah…..pas di g,slamet…..plastik digelar memanjang, nasi+lauk digelar juga…makan dah rame-rame…yang baru kenal, yang belum kenal..yang baru aja dateng…makan semua..sungguh nikmatnya kebersamaan….

  17. harataya said: hiks….. nice posting…. terakhir gue makan bareng satu piring… itu ama kucing…. diwarung nasi goreng kampus… lagi enak2 makan nasgor kambing, ada anak kucing kucel, jelek dan kurus naek ke meja gue… kucing gebleg ga kenal takut kayaknya.. tangannya mulai nggrawel2 daging2 kambing nasi goreng gue dan dia makan… akhirnya gue relain ajah daging2 kambing nasgor gue dia makan semua….hehehhee… kucing itu gue bawa pulang.. dikasih nama Pontang ama Mbak2 gue..auk kenapa..hehhehe..bertahun tahun Pontang jadi kucing kesayangan gue dan Mbak2 gue dirumah…tapi,.. empat tahun yang lalu, Pontang mati.hiks.

    @tjah; wah pada ngangeni ya…bancaan, kembulan, marai iri thok iki… ayo kapan kita santap sepiring bersama…@nakamura; wah pancen mak juoss cak, apapun menunya makannya tetap sama-sama… asyikkk…wah Sampeyan pancen murah hati dan tidak sombong, bonuse rancak banak tenan… matur suwun kathah….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s