Hedonisme Terpaksa, atau Saya yang Terlena

“sekali tempo ya nggak apa-apa”, “tetapi kalau dipaksakan ya cilaka”. Kata-kata tersebut terngiang dan menggema ditelinga, tetapi tak bisa hilang begitu saja. Tidak tahu kenapa kebencian ini muncul, dan tak terbendung, padahal hati ini ingin lari dari sebuah realita.

Sore hambis mendapat berita dari Bank Mandiri, SMS berkata “rekening anda telah ditransfer sekian ribu….”. Menandakan gajian telah ditransfer, betapa senang dompet saya yang bakal menebal kembali. Bersama teman kantor berencana mau main ke Mall, setelah berkumpul akhirnya berangkat juga ke mall.

Sampai di mall setan belanja bergentayangan, teman segera berlarian memilah dan memilih belanjaan. Shooping…shooping yang terlintas dibenak mereka, saya hanya bengong melihat tingkah laku teman-teman. Saya ndodok dikursi berharap segera mereka selesai dan bergegas pulang. Setelah sekian jam kelar juga mereka berbelanja, saya kira sudah mau pulang, ternyata masih mau cari makan.

Muter-muter di puja sera, membuat saya semakin gerah dan gila. Akhirnya makan disebuah waralaba, mereka pesan macem-macem dan saya hanya bengong saja. Saya tidak makan, hanya menikmati air mineral dari botol kusem saya. Kesan gaya, eksklusif, tajir, sok yess, pokoke dilihat orang wah, membuat orang yang melihat “wow”. Ada yang aneh diantara gerombolan kami, ada seorang yang sibuk dengan hape ajaib dan air mineral asyik mengetik, tetapi yang lain bercerita tertawa sambil presentasi hasil belanja.

Akhirnya pulang juga, sampai rumah segera mandi, lalu menuju meja makan. Tempe, jus tomat, pete, ikan asin, dan lalapan terasa nikmat sekali daripada segenggam nasi dan ayam tepung. Perut kenyang, kembali ngetik sambil minum teh hangat, tiba-tiba ponakan datang. 2 Ponakan cewek SMP kelas 3 dan SMU kelas 2 datang menghampiri
“om… temenin main ke mall yukk… plissss….plisss mau cari baju nih”
rengek mereka, dan mereka tahu kelemahan saya, tak tahan dengan perempuan mengiba.
“ya 15 menit, syap tak ngetik bentar yah… hehehe…” segera ambil dompet dan syap.

“lho Om, kok gak Dandan… ?” tanya ponakan
“emang mau ketoprakan, pake dandan segala” bela saya
“ya udah, ntar jalan sendiri-sendiri” ancam mereka
“oke… bayar juga sendiri-sendiri” saya tidak kalah sadis
“ampun om..iyah deh hehehe”
Akhirnya sampai di Mall, mereka muter-muter saya hanya bisa perhatikan saja dari belakang.
“gila anak jaman sekarang, udah pake baju kurang bahan, baunya kaya pabrik parfum, busyeet” saya memaki ponakan sendiri dalam hati.

“ini Om tolong bawa dikasir” saya dikasih 2 buah kaus.
“buat Om…kah?” tanya saya
“enak saja, ya buat kami, Om yang bayar” ledek mereka.
“ya wes, ini aja, ndak yang lain ya…” bergegas menuju kasir. “busyet, saya yang gebleg apa saya yang blooon, kaos sendiri aja butut gak mau beli nia ponakan minta…kasih dah… pinter juga mereka, tahu harga dan merk”. Selesai bayar tangan langsung ditarik sambil nunjuk kedai makan.

Bak kebo dicocok hidung, kok ya nurut saja, geblegnya saya.
“dah mau makan apa, cepet, kalau perlu bungkus trus makan dirumah pake nasi hahaha….” minta saya.
“lah, om taunya cuma gunung, ngeceng ma nongkrong dulu tho Om… sapa tau ada cewek apes buat Om” ledek mereka. Buat ganjel mulut cerewet mereka, “nie makan yang banyak, biar cepet gembrot, habis tuh pulang”.

Mata mencoba memandang 360 derajat mirip mercu suar, banyak sekali ABG yang nongkrong disana. “busyet, nie anak yang bayarin sapa ya….?”. Saya yakin, mereka tidak berbeda dengan ponakan saya, dirumah makanan melimpah kenapa masih makan diluar dan hambur-hamburin uang. Belum lagi dengan jaminan kesehatan dari junk food, sungguh termakan modernisasi untuk menjadi komunitas hedonisme.

Trenyuh juga saat melihat jauh kebawah, masih banyak yang tidak seberuntung saya. Berharap “berikanlah kami makanan yang secukupnya”, cukup sangat relatif bagi sebagian orang, tetapi ucapan syukurlah yang menjadi ukuran cukup.

Ketikan berhenti ketikan, lambaian tangan dua ponakan mengajak pulang dan ciuman mendarat ditangan “om makasih buat kaus dan makan malamnya”…. “kaus yang lama buat Om ya…”.

Hedonisme…. keparat… bikin miskin hati nurani dan rasa syukur…

Salam

DhaVe
Kerpur, 12 September 2009

19 thoughts on “Hedonisme Terpaksa, atau Saya yang Terlena

  1. hahahahaha… sebenarnya saya sangat alergi dengan “pemandangan” itu.Ketika saya melihatnya maka saya akan mulai gatal untuk lekas2 berkenalan.. kwkwkwkwkwkwkw…Mereka ikhlas kayaknya, menyediakan pemandangan. Makanya Mall bisa disebut juga tempat rekreasi mata..

  2. kalo di ibukota, ada istilah yang lebih “kejam” dari Hedon..yaitu lifestyle…. saking kejamnya, semua orang pengen punya lifestyle karena mereka pengen menang dari yang laen…berlomba lomba mengikuti trend yang paling baru udah ga jaman disini…sekarang mereka berlomba lomba membuat trend baru… paling beda, paling aneh, paling banyak yang ngikutin, dia yang menang… dia yang layak punya lifestyle..dan ini ga berhenti di penampilan diri saja, tapi juga penampilan rumah… dan yang terlebih parah, gaya pemikiran..semua2 mesti “lifestyle!”sampai2 istilah lifestyle kehilangan arti yang sesungguhnya…. hehehehe..sekarang cuman dianggap sebagai kata yang menunjang sifat semacam keren, nge trend dll….buat saya, ketika saya jalan ke mall dan harus dandan,itu karena kalo saya jalan sama suami ato nemenin ibu saya arisan..saya ga mau kedua pihak tersebut malu jalan ama saya dengan dandanan seharian saya… hehhehe…pernah pelayan toko nanya gini ke saya “ini mbak yang kemaren datang ama mas nya?” cuman gara2 saya hari itu pake surjan dan jeans lusuh sama sendal gunung padahal sehari sebelumnya saya ke sana ama suami pake rok dan blus rapi dengan sendal hak tinggi…. hehehhehee….sehari “lifestyle”, sehari lagi “gembelstyle”… which one that i am most comfortable in?… hehehhee…. guess!…khkhkhkhss!!!….

  3. @addicted; le nyuci pake remason Om hahaha…@ndipe; tunggu beberapa saat lagi, tuh sikecil ponakanem bakal habisin kamu…. “moh….” hahaha tunggu tanggal maennya…@sulisyk; sekali tempo boleh Om, kalo berkali-kali dan setiap kali…. mampus tho hahaha.. makan tuh hedon…@harataya; yups life style saya kira jauh lebih luas dan bebas daripada hedon… asal kita nyaman, enjoy, nyaman dan tidak ganggu orang… i think about gembel style not bad…. ngantor, pake sandal gunung, kaosan, tas ransel, sandal track, itu saya ditempat kerjaan… enjoy aja..macem-macem gebug tripot hahaha…. itu sarkasm@lala; yach cita-cita jadi Om yang baik…. hahaha…. biar kalo minta ajaran pesbuk ama sms gaul gak ngomel hahaha@bambang; balita… iya.. nek tuek coba bisa njaluk mobil ciloko aku.. aku dewe wae pejalan kaki hahaha…

  4. @pilar; iyah… kadang kalo jalan bareng dikira cowoknya… atau kakaknya.. tapi gak apalah… i love semua ponakanku… ayooo minta apa lagi ama Om? tapi jangan minta adik dari Om ya… lagi cari mama-nya dulu. hehehe πŸ˜€

  5. dhave29 said: @pilar; iyah… kadang kalo jalan bareng dikira cowoknya… atau kakaknya.. tapi gak apalah… i love semua ponakanku… ayooo minta apa lagi ama Om? tapi jangan minta adik dari Om ya… lagi cari mama-nya dulu. hehehe πŸ˜€

    Cekakakakak.. Cari mama ??*garuk2 kepala*

  6. dhave29 said: @pilar; iyah… kadang kalo jalan bareng dikira cowoknya… atau kakaknya.. tapi gak apalah… i love semua ponakanku… ayooo minta apa lagi ama Om? tapi jangan minta adik dari Om ya… lagi cari mama-nya dulu. hehehe πŸ˜€

    @pilar; maksudnya cari tante buat ponakanku…. kalo ditanya “om..tante mana” po gak cilaka hayuuuu…..?

  7. dhave29 said: @pilar; maksudnya cari tante buat ponakanku…. kalo ditanya “om..tante mana” po gak cilaka hayuuuu…..?

    @pilar; sabar…sabar… belum ketemu hehehe… google “anda sedang tidak beruntung” kata kuncinya belum nemu…

  8. dhave29 said: @pilar; sabar…sabar… belum ketemu hehehe… google “anda sedang tidak beruntung” kata kuncinya belum nemu…

    jiaaaaaaaaaah nyarinya di gugel sih.. :p kata kunci juga blum nemu mu smpe kapan ?? hmm.. bsk2 tak panggil om aaah “om..om tante mana diajak skalian dong” wakakakakakakk :pom..om.. beliin kaos juga dong :Dsini..sini tak bantu cari :p

  9. dhave29 said: @pilar; sabar…sabar… belum ketemu hehehe… google “anda sedang tidak beruntung” kata kuncinya belum nemu…

    @pilar… wadoooh jangan getu donk hahaha…. ancoor reputasiku… bro, mas, pe…atau apalah.. aja Om, kesane tuek banget… “ntar ya..tante masih punya Om..sebelah”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s