Mau Pintar? Panjatlah Pohon Cengkih Sampai Maghrib

Pendidikan merupakan sebuah proses pembelajaran dari tidak tahu menjadi tahu, paham, mengerti dan bisa mengambil sebuah keputusan untuk ditindak lanjuti. Seakan proses pembelajaran tersebut sudah bergeser kiblatnya menjadi pemanjaan pendidikan. Proses dan tingkatan kesulitan seolah sudah diternodai dengan sebuah target, berupa nilai, IPK, Lulus dan sebuah pengakuan.

Malam itu dipojok teras ada perbincangan antara ponakan dan paman.
“le cah sak iki, gur kon sinau wae susahe minta ampun, padahal wes ora usah mikir butuh, kabeh wis kecukupan” (nak, anak sekarang cuma disuruh belajar saja susahnya minta ampun, padahal tidak usah mikir kebutuhan, semua sudah kecukupan). Generasi karbitan yang instan telah hadir saat ini. Seperti ayam petelor “cuma disuruh bertelor aja susah, makan minum sudah tersedia” dalam hati saya.

Teringat 20 tahun yang lalu, sembari menerawang jauh kemasa lampu tetes air mata enggan untuk jatuh.
“mbah, mbenjing mbayar BP3 kersane saget nderek THB” (eyang besok bayar SPP agar bisa ikut test akhir).
“owalah… ayo mangkat neng ngalas opek cengkeh ndisik” (waduh… ayo kehutan (kebun) untuk metik cengkeh dulu).
Jam 3 sore kami berdua berangkat kehutan yang berjarak 1km untuk memetik buah cengkeh, hampir menjelang maghrib baru kami turun dari pohon sambil menggendong tangkai bunga cengkih.

Maghrib menjelang, segera pulang, mandi, makan malam kemudian “metiki cengkih” (memisahkan daun dengan tangkai daun). Selesai itu segera tidur, sebab besok pagi harus kepasar antar eyang jual cengkih. Subuh menjelang segera berangkat kepasar berharap cengkih segera laku, tawar menawar terjadi dan disepakati harga Rp 5.000,00 untuk 2kg cengkih.
“le iki sing Rp 3.500,00 go BP3, Rp 500 go sangu seminggu, sisane go tuku lawuh” (nak ini yang 5ribu buat SPP, 5ratus buat sangu seminggu, sisanya buat beli lauk pauk).

Bergegas pulang, mandi, makan dan segera berlari ke Sekolah dengan gembira. Sebuah kantong plastik, berisi buku BP3 dan uang 3500 menjadi harapan untuk bisa ikut test akhir. Uang yang masih berbau cengkih tersebut segera saya setorkan pada wali kelas IV, senyuman merekah dari bu Guru. Dalam hati “hore bisa test dan naik kelas V”.

Kegembiraan tersebut seolah hilang begitu saja, saat teringat “lho bukannya kepala sokalahnya Bapaku sendiri?”. Duduk termenung di emperan SD, kenapa bapaku tega seperti itu, kepala sekolah dan kelapa sawit menghampar luas hanya untuk 3500 perak tak mengucur sedikitpun. Pelan air mata turun, saat ingat “kecengkreng” (tersangkut dan tergores) dahan-dahan cengkih diwaktu maghrib. Tanda tanya besar muncul, tetapi tidak berani berkata-kata, hanya diam terpaku saja. Kurasakan dari SD, SMP dan SMA seperti itu, kenapa harus begini, buat apa kebun sawit bapaku dalam hati bertanya.

Begitu menginjak bangku kuliah saya baru tersadar “memang begitu sayangnya Bapak dalam mendidik saya”. Pernah sekali Bapak nelpon “Le ini kebon sawit, semuanya tak kasih kekamu semua, ini tabunganmu selama sekian puluh tahun, sekarang petiklah” air mata mengalir “bbapak… saya belum butuh, saya bisa cari sendiri….tut…tut…tut…” saat itu juga telpon langsung terputus. Tak berapa lama SMS masuk diponsel tuek saya “kowe lulus le” (kamu lulus nak).

Pikiran saya hilang saat “hemmm…di ajak ngomong orang tua kok ngelamun” paman membangunkan saya dari lamunan.
“kon menek cengkeh mawon Om men sinau” (suruh manjat cengkeh saja Om biar belajar) jawab saya lalu pergi.
Saat menoleh hanya anggukan dan acungan jempol dari paman bertanda 86 (DIMENGERTI).

Semoga menjadi inspirasi…
Kisah paman yang diputar ulang…

Salam

DhaVe

Gudang Kerdus, 10 September 2009 16:05

12 thoughts on “Mau Pintar? Panjatlah Pohon Cengkih Sampai Maghrib

  1. great inspirationmemang kok mas cah2 sekarang ini manjanya minta ampun, ga mambu gaweyan blass, maunya apa2 kari cemepak (tersedia di depan mata). ga usah jauh2 contohnya para ponakan saya sendiri. Kalau dibilangin malah genti balas, jaman dulu ya jelas aja beda sama jaman sekarang, weleh-weleh…prihatin

  2. @lave; hehehe iya mbak Dewi… aku ngikut kamu dah.. :D@sulisyk: benar Om… jan cah sak iki jan kurang ajar, kebangeten, isine seneng-seneng, kepenak, pokoke serba cemepak… aku nyoba satu persatu ponakanku tak culik trus tak jak munggah gunung… yah minimal biar tahu betapa susahnya nenek moyangnya dulu..jadi biar inget perjuangan bapaknya dulu hahaha…. macem-macem tinggal mlayu hahaha… sadis yo…

  3. @bambang: betul cak Nono…@addicted; hahaha… ketauan hehe… kalo mao ngroko tuh ditempatku ada sekarung cengkeh bisa buat 7turunan hahaha….@alex;bethul cak… hawane pengin ngaploki…tapi aja sirahe, ndak marahi bodho… kaploki mentale men jadi cah genah.. syukur aku iseh iso ngrasake rekoso… hahaha… iseh reti cara bersyukur.. bukan begitu cak Alex…?

  4. sulisyk said: cah2 sekarang ini manjanya minta ampun, ga mambu gaweyan blass, maunya apa2 kari cemepak (tersedia di depan mata)

    dua hari berturut aku mendengar komentar persis seperti kata mas cangkir kopi…..mungkin banyak yang berubah karena jaman berubah tapi kalo penanaman budi pekerti dari generasi terdahulu ke generasi sekarang bener2 mantep, aku pikir generasi sekarang bisa menurunkannya ke bocah2 itu juga.Atau generasi penerus yang juga ga mau repot2 kasih contoh? dari pada naik pohon cengkeh, mengapa ga naik ke menara efel?

  5. sulisyk said: cah2 sekarang ini manjanya minta ampun, ga mambu gaweyan blass, maunya apa2 kari cemepak (tersedia di depan mata)

    @lala; wah mbak Lala bisa sajah…? ya tiap generasi pasti beda, tinggal kita memandang dari sudut mana… masalah budi pekerti memang harus menjadi modal awal, sebelum melangkah…biar gak asal injak dan umpat… makasih mbak, semoga generasi sekarang bisa lebih baik semuanya.. salam

  6. sulisyk said: cah2 sekarang ini manjanya minta ampun, ga mambu gaweyan blass, maunya apa2 kari cemepak (tersedia di depan mata)

    saat sekarang, anak disuruh belajar, ibu nonton sinetron, bapak ngobrol ma tetangga. gimana anak mo serius belajar??? hehehe…. generasi instant bisa dapet apa aja dengan gampang juga karena orang tuanya yang menerapkan kehidupan seperti itu. berarti generasi lama turut andil dalam degradasi kehidupan generasi saat ini…xxixixi… imho lhooo….. 😛

  7. sulisyk said: cah2 sekarang ini manjanya minta ampun, ga mambu gaweyan blass, maunya apa2 kari cemepak (tersedia di depan mata)

    jam belajar perlu diterapkan … jam 07-09 malam, nggak boleh nyalaiin TV (ortu juga)Kalo nggak mau, suruh bawa TV nya naik ke pohon cengkih…dan nonton disitu…

  8. sulisyk said: cah2 sekarang ini manjanya minta ampun, ga mambu gaweyan blass, maunya apa2 kari cemepak (tersedia di depan mata)

    @vivi; yach bener juga ya… bagaimanapun keluarga mengambil peranan penting dalam pendidikan… hemat saya para orang tua merasa “kalau bisa anakku jangan sampai manjat pohon cengkeh” nah dengan begitu metode pembelajaran sudah turun 1 stop kan hehehe….@blackstone; setuju… tv diganti pohon cengkeh sajah yaw… dasar anak bandel, saking jengkelnya kasih layar tancep saja biar melek kalee… jan jaman edyan kabeh sekarang… makasih buat apresiasinya.. salam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s