Mobil Plat Merah Pejabat 1.7 M, Bisakah Rakyat Menikmati?

Tadi pagi baca surat kabar pada kolom Nasional tertulis “Mobil Dinas Wagub Senilai 1,7M”. Tulisan demi tulisan dibawahnya saya runut kebawah sampai selesai. Inti dari berita tersebut adalah pengadaan mobil dinas pejabat yang ankanya mencapai miliar rupiah, bahkan anggota DPRD selaku wakil rakyat juga kebagian jatah.

Kondisi rakyat yang carut marut saat ini, dimana ekonomi semakin sulit, pemenuh kebutuhan sulit didapat, tetapi pajak jalan terus. Lantas siapa yang menikmati pajak. Secara real, mobil dinas yang anggarannya di ambil dari APBD dan pajak menyumbang besar dari nominal uangnya.

Rakyat yang bayar parkir, retribusi pasar, potongan gaji, npwp dan lain sebagainya harus menelan ludah pelan-pelan disaat pejabat dikursi empuk mengendarai mobil plat Merah yang M nominalnya. Bolehkah rakyat menikmati? “menyingkir iya….”. Namanya juga rakyat kalah dan harus mengalah, dan tetap kalah walau tidak salah tetap kena salah.

Pelayanan sekolah gratis, pengobatan gratis, tunjangan hahahaha sambil tertawa hanya menjadi wacana dan angin surga. Disaat rakyat berharap mendapat wakilnya diparlemen yang bisa diandalkan untuk berjuang, harus menelan pil pahit. Sang legislatif sedang survey mobil dinas. Janji-janji manis saat kampanye luntur sudah diguyur fasilitas yang memanjakan pejabat negara tersebut.

Di Belanda banyak pejabat yang ngantor dengan bersepeda dan naik angkutan umum. Mengapa di Negri kita menjadi kebalikannya?. Pejabat kelas rendahan saja ngantor naik mobil, walau harus memaksa mobil bekas dan ngangsur. Belum lagi pejabat menengah keatas yang berlomba-lomba update keluaran terbaru walau sedikit harus merengek dikomisi anggaran. Sungguh menjijikan menggunakan fasilitas negara untuk memanjakan diri dan keluarga. Coba lihat di mall, tempat wisata, wahana liburan banyak mobil dengan nomer berkotak merah berjajar. Alih fungsi sudah terjadi, kendaraan yang seharusnya nongkrong dikantor sudah dipakai yang bukan fungsinya.

Pernah saya berjalan disuatu kampung dengan jalan aspal yang panjang tanpa ada ankutan umum. Hampir beberapa kilo jalan kaki diaspal yang panas. Disaat dibelakang ada suara mobil, dalam hati saya “lumayan bisa nebeng”. Saat jari jempol menunjuk sebagai isyarat untuk berhenti sambil tersenyum minta belas kasihan, mobil lari semakin kenceng terdengar dari suara injakan gas. “plat merah celen..TIIITTTTT” umpat saya, didalam saya perhatikan cuma bangku depan saja yang terisi. Saya perhatikan mobil dinas tersebut ternyata milik pak Camat yang usut punya usut baru pulang kondangan. Sungguh pengalaman yang pahit dan sedikit membekas dalam benak saya, disertai pengalaman bersama plat merah.

Fasilitas negara yang diberikan negara untuk pejabatnya, apakah rakyat tidak boleh menikmatinya?. Walaupun rakyat tidak boleh menikmati, janganlah fasilitas tersebut digunakan untuk menghantui rakyat dengan embel-embel gengsi, jaga martabat, kekuasaan dan wewenang. Malu donk, kondangan, piknik, selingkuh dengan mobil merah…. itu kan pinjam dari rakyat, jangan dibalik nama, nimbun warna merah jadi hitam, apalagi dibuat yang tidak-tidak..!

Mohon maaf buat yang kurang berkenan, semoga bisa menjalankan amanah dari rakyat dan dikembalikan kerakyat.

Salam

DhaVe

Garasi Plat Merah, 12 Agustus 2009, 06:59

11 thoughts on “Mobil Plat Merah Pejabat 1.7 M, Bisakah Rakyat Menikmati?

  1. agungsudrajat said: kawkakakakakaaa…….. hayo… ngaku…! sampeyan sering digrusuki Satpol PP ya…!

    protes ne… abis jalan di Indraprasta “diseruduk” Celeng? na itu dia belum jadi pejabat ae sak enak udele dewe.. lha pas jadi pejabat ngunu akhire tambah sak enake dewe tho? wes paling enak infantrian ae..

  2. alexamzah said: protes ne… abis jalan di Indraprasta “diseruduk” Celeng? na itu dia belum jadi pejabat ae sak enak udele dewe.. lha pas jadi pejabat ngunu akhire tambah sak enake dewe tho? wes paling enak infantrian ae..

    setujuuu Om,,,,,,infantri lebih aman dan nyaman….

  3. alexamzah said: protes ne… abis jalan di Indraprasta “diseruduk” Celeng? na itu dia belum jadi pejabat ae sak enak udele dewe.. lha pas jadi pejabat ngunu akhire tambah sak enake dewe tho? wes paling enak infantrian ae..

    Itulan indonesia

  4. alexamzah said: protes ne… abis jalan di Indraprasta “diseruduk” Celeng? na itu dia belum jadi pejabat ae sak enak udele dewe.. lha pas jadi pejabat ngunu akhire tambah sak enake dewe tho? wes paling enak infantrian ae..

    @amsiku; Indonesia tanah air beta… katanya tempat lahir beta… tapi kenapa beta disingkirkan….? makasih Om…

  5. alexamzah said: protes ne… abis jalan di Indraprasta “diseruduk” Celeng? na itu dia belum jadi pejabat ae sak enak udele dewe.. lha pas jadi pejabat ngunu akhire tambah sak enake dewe tho? wes paling enak infantrian ae..

    Lha piye…wong para wakil rakyat juga nggak mampu negur atau ngingatkan…?? Wong kalau mau negur atau bikin sesuatu yang nyenthil prasaan pejabat lantas di comment…. Lhah..sampeyan yang di DPR kan sudah kebagian…? Saat sosialisasi peraturan dulu…Inget Nggak…??? ….Nah…gini nih carut marut and lingkaran belut di negara kita….Mau mbenahi mulai dari mana …???

  6. alexamzah said: protes ne… abis jalan di Indraprasta “diseruduk” Celeng? na itu dia belum jadi pejabat ae sak enak udele dewe.. lha pas jadi pejabat ngunu akhire tambah sak enake dewe tho? wes paling enak infantrian ae..

    @mahakamhulu…; waduh semakin kusut saja permasalahan tanpa tahu ujung dan pangkalnya… kalau mengurai jelas sulit, mungkin dengan memutus bisa… walau sedikit beresiko, setidaknya bisa terurai… siapa yang akan memulai….

  7. alexamzah said: protes ne… abis jalan di Indraprasta “diseruduk” Celeng? na itu dia belum jadi pejabat ae sak enak udele dewe.. lha pas jadi pejabat ngunu akhire tambah sak enake dewe tho? wes paling enak infantrian ae..

    @mahakamhulu…; waduh semakin kusut saja permasalahan tanpa tahu ujung dan pangkalnya… kalau mengurai jelas sulit, mungkin dengan memutus bisa… walau sedikit beresiko, setidaknya bisa terurai… siapa yang akan memulai….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s