Supermarket Tidak Menyediakan Kantong Plastik

Dahulu kala sebelum ditemukan bahan pembungkus atau kemasan modern, para leluhur kita memakai bahan dari alam. Gelas tempu dulu mengggunakan potongan bambu, gerabah atau tempurung kelapa, untuk piring cukup dengan daun pisang (pincuk, Jawa), tempurung kelapa, gaun jati atau gerabah dari tanah liat.

Pada masa sekarang susah menemukan nasi puncuk daun pisang atau jati, minum langsung dari kendi. Semua peralatan makan dan minum sudah digantikan plastik, porselen atau kaca. Alasan lebih praktis, hygienis, murah dan modern menjadi alasannya.

Plastik telah hadir menjadi fenomena tersendiri, dengan alasan murah meriah, praktis dan bisa sekali pakai. Akibat hadirnya plastik untuk bahan pengemas, pembungkus telah menjadi masalah tersendiri bagi lingkungan. Perlu waktu yang lama untuk menguraikan plastik bahkan agaknya mustahil untuk mendegradasi plastik menyatu dengan lingkungan. Daur ulang bisa dijadikan salah satu alternatif, tetapi pengendalian penggunaan plastik itu yang harus diperhatikan.

Suatu sore saya berbelanja disalah satu minimarket, sebenarnya mau kepasar tradisional yang lebih murah dan bisa ditawar, tetapi sore hari sudah tutup. Seperti biasa, saya belanja sabun, obat-obatan, permen, makanan ringan dan lain sebagainya. Tiba saatnya menebus belanjaan didepan kasir, saya heran “lho mbak kok plastiknya dobel-dobel, jadikan satu saja?” tanya saya kepada kasir. “mas ini harus dipisahkan dalam plastik tersendiri, jadi makanan dan sabun tidak boleh jadi satu apalagi obat-obatan” jawab kasir dengan agak ketus.

“Kesempatan buatn adu mulut nie” dalam hati saya, dan kasir jadi sasaran. “oke mbak saya tahu maksud dan tujuan dari mbak, tetapi apa ndak dipikir ulang hayooo?”, “ntuh barang katakan sabun, didalamnya dibungkus plastik rapat, trus bagian luarnya ada kardus pembungkus”, “trus ini permen, sudah diplastiki per biji lalu masih diplastiki dalam 1 kemasan” koemntar saya. “iya mas, ini aturannya seperti itu mas” celetuk kasir yang lebih agak ketus.

Yach berhasil, ayo dilanjut “wah aturan yang mana?kok saya tidak tahu?hehehe”, “dah gini aja mbak, setiap produk tuh sudah dikemas sedemikian rupa untuk tetap menjaga keamanannya, jadi tidak ada alasan memisahkan seseui dengan kategorinya”. “sudahlah percaya saja sama pabriknya yang mbungkus ntuh barang” kotbah saya singkat.

Kebetulan sedang sepi maka obrolan berlanjut, “trus mau mas bagaimana wes…” tanya kasir dengan kesal. “mau saya, semua tidak usah dibungkus dalam tas kresek, masukan aja dalam tas ransel saya hehehe” jawab saya sambil menyodorkan tas buluk kumel saya. “nah kalau begini, kita sama-sama untung, mbak e hemat plastik, saya tidak usah susah-susah bongkar kemasan, beban moral untuk sampah berkurang.. ya tho mbak…”, “yo wes..manut mas aja dah” jawab Mbake kasir.

“Mbak coba, setiap yang belanja digitukan, atau kasih aturan BELANJA BAWA TAS SENDIRI, TIDAK MENYEDIAKAN KANTONG PLASTIK nah awalnya memang susah, tetapi lama kelamaan akan terjadi keseimbangan dan teradaptasi, gimana mbak?”, “Mase edan yooo? ngomong saja sama yang punya jangan saya” semakin marah ni mbak kasirnya.

“bukan begitu mbak, kalau dengan cara mbungkus-mbungkus dobel begitu, berapa banyak plastik akan terbuang sia-sia, berapa banyak sampah yang numpuk? dan itu juga cost yang harus dikeluarkan ya thow…”, “plastik sendiri kan sudah jadi masalah buat lingkungan, nah mbake juga ikut andil tho nanam bencana buat masa depan hayoooo?”, pidato saya membuat muka merah sang Kasir.

“oke dah Mas, nanti kalau Mas belanja lagi kesini gak bakalan tak kasih tas kresek weeek!!!” ledek Kasir, “kan aku udah bawa tas sendiri wahyooo?, kalo perlu bungkusan kemasannya tak kasih mbake aja dah…” jawab saya. “terserah Mas aja dah…” jawab Kasir dengan agak tersenyum, dan bercanda.

Ternyata ada pembeli yang mau bayar, segera saya merapikan belanjaan dalam tas ransel saya dan bayar kepada Kasir. Sebelum pergi “makasih banyak Mbake… matanya cantik nie…” dan MERAAAAHHHHHH….

Maaf bagi yang kurang berkenan, saya hanya mencoba menjadi bagian keciiil biar bumi ini bisa sedikit tersenyum….

Salam

DhaVe

Emperan XXXXmar-et 30 Juli 2009

14 thoughts on “Supermarket Tidak Menyediakan Kantong Plastik

  1. lavenderpagi said: itu bnr bngt mas coz inveromental solusi mengurangi limbah plastik jd kl belanja ke supermarket bawa aza ransel km hihiiihiihihi

    iyo..bawa karung pa grobak sendiri juga boleh, kalo perlu buka aja dus atau pembungkus luarnya… kan lumayan, lebih ringan dan bebas sampah hehehe……

  2. dhave29 said: abis..mBake pake kontak lens sih… matanya jadi biru ke unguan…. hehehe…..

    narsis yaaaahh……………kulit coklat,item pakai lensa biru duuccchh g kebayang mirip teman aku dech g ada rasa syukurnya dech,apa2 direparisiin akirnya nyesel seumur hidup

  3. dhave29 said: abis..mBake pake kontak lens sih… matanya jadi biru ke unguan…. hehehe…..

    @lavender; hahaha… rambut mesti dicet kuning, tapi gak sadar kalao warna kulit mirip tembaga…. ini mah beda, dah putih, cantik, rambut lurus gak rebondingan, kontak lens+asoy aja… sayangnya judes hahaha… tapi bisa MERAHHHHHHHHHH hehehhe

  4. dhave29 said: abis..mBake pake kontak lens sih… matanya jadi biru ke unguan…. hehehe…..

    coba ma Kasir Indomart Indraprasta deket kampus WEC.. pasti dirimu nggak bisa berkata-kata dengan kasir inisial “W” yang aseli pemalang itu.. dengan tatapan matanya yang berwarna coklat bening dan senyum simpulnya… “time has stop”

  5. dhave29 said: abis..mBake pake kontak lens sih… matanya jadi biru ke unguan…. hehehe…..

    @alex;wes tau… kamu ninggalin kertu WEC, aku WAKO-CORPORATION hehehe…. sadiiis, tetapi kok anda milih satunya ntuh Om sapa ntuhhh…. yang habis nikah siri ma Cak Agus… udah jadian ama anda yo hayoo sampe-sampe gak wani muleh malang… hehehehe

  6. dhave29 said: abis..mBake pake kontak lens sih… matanya jadi biru ke unguan…. hehehe…..

    @agung@alex; kapan kita angkut kasirnya buat kita eksekusi…. model, strobish…. ayo jangan lama-lama ngendon ditempat ki Udel…. gantian kita disambangin….

  7. dhave29 said: abis..mBake pake kontak lens sih… matanya jadi biru ke unguan…. hehehe…..

    lha nek sesuk sampeyan belanja, terus bungkuse sampeyan berikan ke kasir…. opo ora tambah repot?

  8. dhave29 said: abis..mBake pake kontak lens sih… matanya jadi biru ke unguan…. hehehe…..

    @3ojo; wah Om biso ae… yo ndak segitunya Om, cukup sewajarnya saja hehehe… hemat semuanya dah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s