Ngakunya sih Orang INDONESIA, tapi Munafik

satu tanah air, satu bangsa dan satu bahasa INDONESIA, dikumandangkan oleh pemuda-pemudi Indonesia pada 28 oktober 1928. Mulai saat ikrar tersebut dideklarasikan, semua sepakat untuk menjalin persatuan dan kesatuan. Sungguh heroik saat itu, menjadikan Indonesia satu.

Bagaimana dengan saat ini, sungguh nilai-nilai Sumpah Pemuda tidak lagi luntur, tetapi terkelupas dari lembaran sejarah. Orang-orang yang mengaku dirinya bertanah air, berbangsa dan berbahasa INDONESIA telah terjerumus dalam jurang kemunafikan. Tidak mau lagi memakai apa yang telah menjadi jati diri republik ini.

Saya ambil contoh, artis remaja Cintrong aura, mentang-mentang Indo blasteran….wuih gaya bahasanya minta ampun parahnya. Bahasa Indonesia dicampur Bahasa Asing. Kata orang wah… bahasanya keren, hebat, modern hehehehe…. menurut saya “goblog”, karena bahasa Indonesia tidak lancar, Bahasa Inggris setengah tanggung, jadinya dicampur. Kalau Dia mengaku pinter, gunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar, kalau pengin sok Eropanya keluar, pakai bahasa Inggris yang baik tata bahasanya. Kita-kita yang “ndeso” ini bukanya tidak tahu bahasa Indonesia atau Inggris yang baik, sebab dari SD sampai bangku PT selalu dicekoki bahasa.

Parah lagi mantan permaisuri pangeran Kelantan yaitu Odelia. Disaat merana di negri Jiran saya sangat bersimpati sekali, tetapi begitu sampai ditanah air, kenapa rasa itu hilang. Setiap tampil ditelevisi, kenapa mesti memakai bahasa asing? semua tahu anda pinte ngomong bahasa asing, lha sejak lahir ceprot sudah disusui bahasa asing. Nah ini Indonesia, bukan negara eropa sana, maka gunakanlah bahasa Nasional, biarkan rakyat Indonesia mengerti dan paham apa yang anda kemukakan. Kasihan yang tidak mengerti bahasa Eropa, mungkin Anda saja yang tahu.

Tidak hanya artis saja yang bahasanya didominasi kosakata asing, tetapi dunia penyiaran juga sudah tidak konsisten kalau itu stasiun masih di NKRI. Meteor TV, banyak sekali memakai istilah asing, the election channel, meteor sport, kick andy (lagi ditonton), dan lain sebainya. Nah bagaimana dengan Berita Nusantara, dunia dalam berita, selamat pagi Indonesia, dari desa ke desa….. Itu masa lalu, ketinggalan jaman…

yuuk mari kebarat-baratan, keinggris-inggrisan daripada ke Indonesia-indonesiaan…
Mohon maaf bila ada yang kurang berkenan

Salam
DhaVe

kost, 24 Juli 2009, 22:45

29 thoughts on “Ngakunya sih Orang INDONESIA, tapi Munafik

  1. Benar mas Dhave……! kalo mw pake bahasa Eropa jangan nanggung-nanggung… Sekalian aja tinggal aja di Eropa sono…..! gak perlu tinggal di Indonesia yang katanya “Ndeso” ini…

  2. agungsudrajat said: Benar mas Dhave……! kalo mw pake bahasa Eropa jangan nanggung-nanggung… Sekalian aja tinggal aja di Eropa sono…..! gak perlu tinggal di Indonesia yang katanya “Ndeso” ini…

    yua.. dimana bumi dipijak disitu langit di junjung,,,, wes tho.. opo anane wae,,,, hehehehe

  3. vivianaasri said: Pasti ada sesuatu something dbalik smua problem masalah yg ada. Hehe.. Ai dono haw tu spik inglish nor bahasa, so mari kita spik2 ngalor ngidul.. Wakakak..

    hehehe… iya Mbak… wes tah gak usah neko-neko hehehe

  4. munhasry said: kalo dipilem wajah2 indo kebagian peran utama dan wajah pribumi kebagian peran pembantu nasib..nasib…

    hahaha… wes jan kaya jaman kolonial, ada pembagian klas berdasar Ras,,,,, kita pribumi cuma jadi sudra hehehe.. padahal yang punya negeri, coba pilemnya SAUR SEPUH atau ANGLING DARMO, ntuh orang keturuan tak jadikan kumpeni trus tak bambu runcing pa tusuk keris sajah hahahah.aaaa…

  5. alexamzah said: Djancokkk ik.., aku mung nggawe bosoku dewe ok.. ura uleh nesu ngono ta (a)Su… xixixixiiiiBerbahasa Satu… Bahasa Indonesia..

    @alex&agung, djuancoook kabeh hahahaha…. bahasa kita cuma …. spot, mettering, lock, fokus dan eksekusi hehehe….

  6. alexamzah said: Djancokkk ik.., aku mung nggawe bosoku dewe ok.. ura uleh nesu ngono ta (a)Su… xixixixiiiiBerbahasa Satu… Bahasa Indonesia..

    Kl menurutku sih sebetulnya nggak perlu diributin. Kenapa??? karena yg kita sebut sbg Bahasa Indonesia itu sendiri, luuuuar biasa banyak mengandung kosa kata2 asing… muali dari sansekerta, melayu pergaulan (ini yg dominan), plus arab dan portugis… Belum lg cina dan belanda. Ada tuh buku di gramed tentang missing link kultur portugis di indonesia. Saya aj sampe ‘kaget’ waktu baca daftar kosakata portugis yg trnyata bnyk bngt diserap sama bhs melayu dan indonesia. Mereka udah menyebar pengaruhnya ke asia tenggara sejak 1511an… jauh sebelum Belanda dgn bendera VOCnya masuk nusantara…..Malahan, di buku “Kehidupan Sosial di Batavia,” karya Jean G. Taylor… kebaca (tersirat & tersurat) bgt kl Batavia sbg kota dagang di awal abad ke-17…udah jd pusat pembauran brbagai bangsa… yg ga cuma dateng dari nusantara…. tapi jg wilayah2 asia yg dikuasai VOC…. ceylon, malaka, pantai2 india, jepang…. dan bahkan para penginjil pun banyak menggunakan bhs melayu plus portugis untuk khotbah kpd org2 asia di batavia…..Intinya, bhs indonesia itu emang tergolong fragile… kl buat saya…alias rapuh… Emang udah sejarah berabad2 seperti itu…. Soal si pinot dan laura yg ngomong inggris…. mmmm… kl dibilang sok…. nggak tau jg deh…. Soalnya bos di kantor yg WNA Amrik dan beristrikan WNI… anaknya jg dari kecil udah campur2 ga karuan bahasanya…. Jd, mngkn itu lebih ke personality org2 nya aja…. :DHehe… sotoy deng gw…. Kl gw sih paling sebel kl ada temen atw org yg ngomong indonesia tapi campur2 bhs daerah….😦

  7. weebisons said: Kl menurutku sih sebetulnya nggak perlu diributin. Kenapa??? karena yg kita sebut sbg Bahasa Indonesia itu sendiri, luuuuar biasa banyak mengandung kosa kata2 asing… muali dari sansekerta, melayu pergaulan (ini yg dominan), plus arab dan portugis… Belum lg cina dan belanda. Ada tuh buku di gramed tentang missing link kultur portugis di indonesia. Saya aj sampe ‘kaget’ waktu baca daftar kosakata portugis yg trnyata bnyk bngt diserap sama bhs melayu dan indonesia. Mereka udah menyebar pengaruhnya ke asia tenggara sejak 1511an… jauh sebelum Belanda dgn bendera VOCnya masuk nusantara…..Malahan, di buku “Kehidupan Sosial di Batavia,” karya Jean G. Taylor… kebaca (tersirat & tersurat) bgt kl Batavia sbg kota dagang di awal abad ke-17…udah jd pusat pembauran brbagai bangsa… yg ga cuma dateng dari nusantara…. tapi jg wilayah2 asia yg dikuasai VOC…. ceylon, malaka, pantai2 india, jepang…. dan bahkan para penginjil pun banyak menggunakan bhs melayu plus portugis untuk khotbah kpd org2 asia di batavia…..Intinya, bhs indonesia itu emang tergolong fragile… kl buat saya…alias rapuh… Emang udah sejarah berabad2 seperti itu…. Soal si pinot dan laura yg ngomong inggris…. mmmm… kl dibilang sok…. nggak tau jg deh…. Soalnya bos di kantor yg WNA Amrik dan beristrikan WNI… anaknya jg dari kecil udah campur2 ga karuan bahasanya…. Jd, mngkn itu lebih ke personality org2 nya aja…. :DHehe… sotoy deng gw…. Kl gw sih paling sebel kl ada temen atw org yg ngomong indonesia tapi campur2 bhs daerah….😦

    wah 4 Jempol dahh.. buat ulasannya.. salut pake daftar pustaka lagi. Mantab sekali hehehe…. oke dah diterima dengan senang hati. Makasih banyak buat apresiasinya,,,,

  8. dhave29 said: hahaha… setuju bradher

    bunyi ‘Cina’ jadi ‘Caina’ memang disengaja… untuk menghindari konotasi negatif kata ‘Cina’… Org tua saya sendiri dari dulu lebih suka make kata ‘Tionghoa’ karena dianggap lebih sopan daripada kata ‘Cina’ yg konotasinya mengejek…

  9. weebisons said: bunyi ‘Cina’ jadi ‘Caina’ memang disengaja… untuk menghindari konotasi negatif kata ‘Cina’… Org tua saya sendiri dari dulu lebih suka make kata ‘Tionghoa’ karena dianggap lebih sopan daripada kata ‘Cina’ yg konotasinya mengejek…

    Yach bener Om.. Tionghoa lebih halus,,,,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s