Tahu Sok Tahu Tetapi Tetap Keliru

Dalam rangka mendukung program anti pemanasan global, maka kita (teman-teman kantor) mengurangi membakar bahan bakar fosil. Kita rame-rame bikin kartu kredit dengan data yang sedikit diutak-atik masalah jumlah salary (biar acc trus bisa utang). Minggu-minggu yang menegangkan lewat juga, setelah ada telpon dari bank, dengan nada ramah “selamat siang, dengan bapak… nama ibu kandung… tempat tanggal lahir… alamat.. terimakasih bapak…”.

Seminggu kemudian seorang kurir datang dengan segepok kartu kredit dan dibagikan kemasing-masing nama staf. Pulang kantor langsung menuju dealer sepeda, banlink dan kita nggesek kertu buat bawa pulang sepeda. Akhirnya dadahhh motor, kita sekarang bersepeda hehehe….

Sore hari, pulang kerja sepedaan mencoba AKDP (antar kota dalam propinsi). Baru 2 jam genjot sepeda, tiba-tiba nyungsep dilobang galian kabel. “waduh kok gak dikasih tulisan AWAS GALIAN atau tanda peringatan” omel saya. Ehh… teman malah meledek “matamu ntuh yang ndak beres, coba gak mantengin cewek naik MEEO(w) gak bakalan nyebur hahahahaha…. dasar mata wali (gak laku-laku, cari jodoh)”.

Sepeda ku angkat “ya ampunnn pit…ku, ambrol semua kabel rem, pedal, derailleur dan shifter”. Gak tau harus bagaimana, tapi kucoba genjot lagi dan ternyata bisa jalan tanpa ada perpindahan gigi sambil cari bengkel atau toko sepeda terdekat buat reparasi. Baru 200 meter berjalan tiba-tiba…gluduk..gludug..gliyer..gliyer.. bagian belakang oleng “besssss…..” kempes ntuh ban.

Dikejauhan nampak sebuah pondok group musik “tambal ban” dan langsung aku sodorin “pak bocor, tolong ditambal ya”. Sambil tukang tambal ban berkarya, saya tinggal cari makanan aja, teman-teman silahkan lanjut saja. 30 menit selesai juga, akhirnya gegenjotan dilanjutkan.

Akhirnya nemu juga “toko sepeda (menerima servis)”. “mas tolong diservis lengkap ya…?”, “baik dan beresss bosss” jawab pemuda nanggung yang jaga toko. sambi menunggu kemudian saya tinggal jalan-jalan cari soto sambil nyuci mata sambil sok nampang. Nongkrong sendiri ditenda biru sambil srupat-sruput soto lamongan dan teh anget, tak terasa hampir 1 jam, lalu bergegas ke toko sepeda.

“Masyarakat… kok dipreteli semua Mas…? sudah selesai belum neh, apanya yang rusak, trus bagaimana nih” menjelang maghrib dikagetkan oleh sepeda saya yang dimutilasi. “wah sory bosss gak bisa kelar ni hari boss gimana” jawan montirnya. “lho tadinya beres, kok sekarang tambah ancur gini kenapa” tanya saya, “aa..aanu mas, mendingan nunggu ahlinya saja mas, saya gak terlalu nguasai yang beginian, jjjaajaadinya saya lupa masangnya” jawab montir sambil agak gugup.

“ya sudah… mana saya pinjem kunci-kuncinya, kita betulin bareng saja ya…” ajak saya sok tenang, padahal ya gak tau apa-apa. Utak-utek sana-sini, akhirnya kelar juga semua terpasang, tapi “Mur, Baut, Skrup kok sisa banyak, mau dipasang dimana nih” hehehe… kaya kuburan band, Lupa…lupaaa..lupa lupa lupa lagi tempatnya. Saya minta kantong plastik aja buat bungkus sisa-sisa tubuh sepedaku, ntar saya bawa ke dealer aja dah. “berapa mas ongkosnya”, “lima ribu aja boss sory lho ya… saya tadi sok tau saja, sapa tau bisa ehh malah jadi bencana..maaf ya mass..”.

Akhirnya sepeda dengan 7 gear cuma bisa dipakai 1 saja, yang penting bisa jalan. Saat jalan menurun, cit…cit…cittt…krusaaakkk… gedubrakkkkkk… glundung-glundung.. bruk. “wah untung pake helm, kok aneh direm kok malah ngosek”, udah jatuh ketimpa sepeda lagi. Sepeda saya angkat buru-buru kabur, ntar ketauan orang bisa cilaka niehh…

Genjot lagi..dan lagii.. ada yang agak aneh, saat rem belakang ditarik mesti melintir dan oleng… kenapa ya…? Kucoba berhenti dibawah lampu jalan, kuperiksa rem dan gak ada masalah, lantas kenapa ya. Kuamati roda depan ama belakang masih tetap sama buletnya, rem juga masih sama “kenapa yaw…?”.

Clingak-clinguk “wah ni dia ketemu penyebabnya, ternyata tanda panah di Ban mengarah kebelakang, yang artinya kebalik arah putarannya, pantesan bikin cilaka. Pikir-pikir kok bisa kebalik kenapa ya…?. “wuuuwww tambal ban payah” umpat saya, ternyata saat nambal ban tandi salah masang ban luar.

Pulang pelan-pelan sambil berfikir, ada dua pelajaran yang kudapat sore ini. Yang pertama jangan lihat cewek saat bersepeda tetapi lihat kalau-kalau ada tulisan “AWAS LOBANG GALIAN KABEL”. Yang kedua jangan tahu atau sok tahu tapi keliru. Tambal ban yang tiap hari nambal ban, masih saja salah masang roda, jelas Dia tahu tapi keliru. Montir sepeda lebih parah lagi, “sudah tidak tahu keliru lagi, karena sok tahu”. Yang paling parah adalah yang bersepeda, “selalu keliru terhadap orang yang tahu tapi keliru serta sok tahu dan tahu-tahu keliru”

Ni hari; kejeblos lobang galian kabel, sepeda ambrol, ban kempes, akhirnya termutilasi tanpa bisa ngrakit ulang, begitu jadi skrupnya sisa banyak. “Dasar sok tahu, kamu itu ndak tahu makanya keliru” bisik sepedaku saat bertemu dimimpi, setelah kecapaian disikat bencana.

Semoga bisa jadi inspirasi, dan mohon maaf bila kurang berkenan…

Salam

DhaVe

Bengkel resmi sepeda yang tahu dan tidak keliru, 6 Juli 2009, 19:00

Advertisements

5 thoughts on “Tahu Sok Tahu Tetapi Tetap Keliru

  1. @gapaiimpian; wah bicara merk agak sensi yang pasti buatan dalam negri kok, sambil dinyanyikan “only polygmy…..yyy”, ya benturannya ma nyungsepnya di lobang kabelnya Sinyal Kuat Indos… lagi jatahnya apes hahahaha….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s